Antrean terbentuk di luar gereja Quiapo pada hari Jumat pertama di bawah Waspada COVID-19 Level 2
  Metro

Antrean terbentuk di luar gereja Quiapo pada hari Jumat pertama di bawah Waspada COVID-19 Level 2

Antrian panjang terbentuk di luar Basilika Kecil Black Nazarene di Quiapo, Manila pada hari Jumat pertama setelah Metro Manila ditempatkan di bawah Tingkat Peringatan COVID-19 2.

Beberapa penyembah senior dan orang tua mengatakan mereka senang bahwa mereka dapat menghadiri Misa bersama anak-anak mereka setelah dua tahun terkunci, menurut laporan “24 Oras” Ivan Mayrina pada hari Jumat.

“Sudah dua tahun saya tidak ke sini, saya senang dan santai, saya sudah ke gereja di sini lagi,” kata pemuja senior Lolita Sagun.

(Saya tidak dapat menghadiri Misa di sini selama dua tahun. Saya senang berada di sini lagi.)

“Rasanya enak, entah bagaimana ringan di dada. Kami yang sedang mengalami pandemi, santai saja,” kata Bebiana Vacarro, pemuja lainnya.

(Senang pergi ke luar bahkan saat pandemi, kita bisa bersantai sejenak.)

Sementara itu, Satgas Inter-Agency on Emerging Infectious Diseases juga mengizinkan anak-anak untuk meninggalkan tempat tinggal mereka di bawah Siaga Level 2 di tengah penurunan infeksi COVID-19.

Orang tua Irene Sahagon mendukung keputusan IATF yang mengatakan anak-anak juga perlu keluar setelah bertahun-tahun dikurung.

“Mereka menjadi jahil di luar rumah karena sudah lama dikurung di dalam rumah tanpa bisa keluar. Mereka juga perlu terpapar di luar,” kata Sahagon.

(Mereka tidak lagi terbiasa berada di luar rumah karena sudah lama terkunci tidak bisa keluar. Mereka juga perlu terpapar ke luar.)

Ditanya apakah dia mendukung keputusan IATF, gadis muda Angel Panuelo berkata, “Ya, karena saya terbiasa selalu berada di luar, karena di situlah hobi saya. Saya harap ini berakhir secara gratis lagi dan saya dan teman saya bisa keluar. ”

(Ya, karena saya terbiasa selalu berada di luar karena begitulah saya dulu menghabiskan waktu saya. Saya harap ini akan berakhir agar kita bebas lagi sehingga saya dan teman saya bisa keluar.)

Juru bicara kepresidenan Harry Roque, bagaimanapun, memperingatkan masyarakat tentang kemungkinan peningkatan kasus COVID-19 jika masyarakat gagal mengikuti protokol kesehatan.

Departemen Kesehatan (DOH) pada hari Jumat mencatat 2.376 kasus penyakit virus corona baru 2019 (COVID-19), sehingga kasus aktif negara itu menjadi 37.377. – Richa Noriega/DVM, Berita GMA


Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong