AS mengamankan dosis terapi antibodi GSK-Vir COVID-19 senilai  miliar
TRT

AS mengamankan dosis terapi antibodi GSK-Vir COVID-19 senilai $1 miliar

Amerika Serikat telah menandatangani kontrak senilai sekitar $ 1 miliar untuk dosis pengobatan COVID-19 berbasis antibodi dari GSK Inggris dan Vir Biotechnology yang berbasis di AS, ketika negara-negara berusaha untuk mengamankan opsi yang menjanjikan di luar vaksin.

Para pembuat obat mengatakan pada hari Rabu bahwa pesanan AS membawa jumlah total dosis yang akan dipasok ke lebih dari 750.000 secara global, tanpa menentukan berapa banyak dosis pengobatan, sotrovimab, yang telah didaftarkan oleh pemerintah AS.

Namun, kesepakatan publik lainnya untuk obat tersebut termasuk 10.000 dosis untuk Kanada dan hingga 220.000 dosis untuk Uni Eropa. Nilai dari pesanan tersebut belum diungkapkan.

Pengiriman pengobatan AS, bermerek Xevudy, diharapkan pada 17 Desember dan pemerintah juga akan memiliki opsi untuk membeli lebih banyak dosis hingga Maret 2022, kata GSK dan Vir dalam pernyataan bersama mereka.

Sementara vaksin tetap menjadi inti dari perjuangan jangka panjang melawan pandemi COVID-19, perawatan termasuk pil antivirus yang mengubah permainan dari Merck dan Pfizer, menawarkan opsi untuk menahan infeksi dan menyelamatkan nyawa.

Pfizer mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya sedang mencari otorisasi AS untuk pil antivirus COVID-19 eksperimentalnya yang mengurangi kemungkinan rawat inap atau kematian untuk orang dewasa yang berisiko penyakit parah sebesar 89% dalam uji klinis.

Sotrovimab GSK-Vir telah terbukti mengurangi risiko itu sebesar 79% dalam uji coba.

Tidak seperti pilihan oral dari Merck dan Pfizer, sotrovimab diberikan melalui infus. Itu termasuk dalam kelas obat yang disebut antibodi monoklonal yang merupakan senyawa yang dihasilkan laboratorium yang meniru pertahanan alami tubuh.

Terapi ini disahkan untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat pada Mei untuk mencegah kasus COVID-19 ringan atau sedang memburuk. Regulator Eropa telah memberikan lampu hijau untuk digunakan oleh negara-negara anggota, meskipun persetujuan di seluruh UE masih tertunda.

“Mengingat bukti berkelanjutan, yang menunjukkan kemampuannya untuk mempertahankan aktivitas terhadap varian yang beredar yang diuji, termasuk Delta, kami yakin sotrovimab akan terus menjadi penting,” kata CEO Vir George Scangos.

Pekan lalu, GSK dan Vir mengatakan bahwa pengobatan antibodi ditunjukkan dalam percobaan untuk bekerja dengan baik ketika diberikan sebagai suntikan di lengan ketika diberikan melalui infus standar, berpotensi menawarkan lebih banyak kenyamanan.

Sotrovimab menghasilkan penjualan sebesar £130 juta ($175 juta) untuk GSK dalam sembilan bulan pertama tahun 2021.

Produk serupa ditawarkan atau sedang dikembangkan oleh Eli Lilly, Regeneron, AstraZeneca dan Celltrion.

Bulan lalu otoritas AS mengatakan pemerintah akan mengontrol distribusi sotrovimab di negara itu. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021