Austria terkunci tanpa vaksinasi saat kasus COVID meningkat di seluruh Eropa
TRT

Austria terkunci tanpa vaksinasi saat kasus COVID meningkat di seluruh Eropa

VIENNA — Austria memberlakukan penguncian pada orang-orang yang tidak divaksinasi terhadap virus corona pada hari Senin ketika musim dingin mendekat dan infeksi meningkat di seluruh Eropa, dengan Jerman mempertimbangkan pembatasan yang lebih ketat dan Inggris memperluas program pendorongnya untuk orang dewasa yang lebih muda.

Eropa kembali menjadi pusat pandemi, mendorong beberapa negara untuk mempertimbangkan kembali memberlakukan pembatasan menjelang Natal dan menimbulkan perdebatan tentang apakah vaksin saja cukup untuk menjinakkan COVID-19.

COVID-19 menyebar lebih mudah di bulan-bulan musim dingin ketika orang-orang berkumpul di dalam.

Eropa pekan lalu menyumbang lebih dari setengah dari rata-rata infeksi 7 hari secara global dan sekitar setengah dari kematian terbaru, menurut penghitungan Reuters, tingkat tertinggi sejak April tahun lalu ketika virus itu mencapai puncaknya di Italia.

Pemerintah dan perusahaan khawatir pandemi yang berkepanjangan akan menggagalkan pemulihan ekonomi yang rapuh.

Pemerintah Austria yang dipimpin konservatif mengatakan bahwa sekitar dua juta orang di negara berpenduduk sekitar sembilan juta itu sekarang hanya diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk sejumlah alasan terbatas seperti bepergian untuk bekerja atau berbelanja kebutuhan pokok.

Tetapi ada skeptisisme yang meluas, termasuk di kalangan konservatif dan polisi, tentang bagaimana penguncian dapat ditegakkan—akan sulit untuk memverifikasi, misalnya, apakah seseorang sedang dalam perjalanan ke tempat kerja, yang diizinkan, atau pergi berbelanja untuk non -barang-barang penting, yang tidak.

“Tujuan saya sangat jelas: untuk mendapatkan yang tidak divaksinasi untuk divaksinasi, bukan untuk mengunci yang tidak divaksinasi,” kata Kanselir Alexander Schallenberg kepada radio ORF ketika dia menjelaskan penguncian, yang diumumkan pada hari Minggu.

Tujuannya adalah untuk melawan lonjakan infeksi ke tingkat rekor yang dipicu oleh tingkat vaksinasi penuh hanya sekitar 65% dari populasi, salah satu yang terendah di Eropa barat.

‘Badai infeksi’

Pemerintah federal Jerman dan para pemimpin dari 16 negara bagian Jerman akan membahas langkah-langkah pandemi baru minggu ini.

Tiga menteri kesehatan negara bagian Jerman mendesak pihak-pihak yang bernegosiasi untuk membentuk pemerintahan baru guna memperpanjang kekuasaan negara bagian untuk menerapkan langkah-langkah yang lebih ketat seperti penguncian atau penutupan sekolah karena tingkat insiden COVID tujuh hari mencapai rekor tertinggi.

Kanselir Angela Merkel mendesak orang yang tidak divaksinasi untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka dalam pesan video pada hari Sabtu.

“Minggu-minggu yang sulit terbentang di depan kita, dan Anda dapat melihat bahwa saya sangat khawatir,” kata Merkel, berbicara dalam video podcast mingguannya. “Saya segera meminta semua orang yang belum divaksinasi: tolong pertimbangkan kembali.”

Prancis, Belanda, dan banyak negara di Eropa Timur juga mengalami lonjakan infeksi.

Inggris akan memperpanjang peluncuran vaksin penguat COVID-19 kepada orang-orang berusia antara 40 dan 49 tahun, kata para pejabat pada hari Senin, untuk meningkatkan kekebalan yang berkurang menjelang bulan-bulan musim dingin yang lebih dingin.

Saat ini semua orang berusia 50 tahun ke atas, mereka yang rentan secara klinis dan petugas kesehatan garis depan memenuhi syarat untuk booster.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa dia melihat tidak perlu beralih ke “Rencana B” dari mandat masker dan izin vaksin, meskipun dia berhati-hati dengan meningkatnya infeksi di Eropa.

“Kami tetap dengan Rencana A,” katanya dalam klip siaran pada hari Senin. “Tapi yang pasti harus kita akui adalah ada badai infeksi di luar sana di beberapa bagian Eropa.

“Selalu ada risiko badai salju bisa datang dari timur lagi saat bulan-bulan semakin dingin. Perlindungan terbaik untuk negara kita adalah semua orang maju ke depan dan mendapatkan booster mereka.”

China, tempat virus corona pertama kali diidentifikasi pada akhir 2019, sedang berjuang melawan penyebaran wabah COVID-19 terbesar yang disebabkan oleh varian Delta, menurut angka yang diumumkan pada hari Senin, dengan para pelancong dari kota timur laut Dalian di mana infeksi telah tumbuh lebih cepat daripada tempat lain di negara yang tunduk pada aturan karantina yang ketat di daerah terdekat.

Pihak berwenang China mengatakan 32 infeksi baru yang ditularkan di dalam negeri dengan gejala yang dikonfirmasi dilaporkan pada hari Minggu, sebagian besar di Dalian.

Jumlahnya di China sangat kecil dibandingkan dengan di tempat lain di dunia, tetapi penguasa Partai Komunis di Beijing telah mengambil pendekatan tanpa toleransi terhadap infeksi, menekan kelompok. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021