Bocah satu tahun jatuh dari taksi yang bergerak di jalan zigzag Baguio
Regions

Bocah satu tahun jatuh dari taksi yang bergerak di jalan zigzag Baguio

Seorang anak berusia satu tahun jatuh dari taksi yang bergerak di Jalan Irisan, Kota Baguio, menurut laporan “24 Oras” Emil Sumangil pada hari Jumat.

Melvin Joe Cadawas, sopir taksi dan pemilik video dashcam kejadian itu, menceritakan bahwa dia terkejut melihat seorang anak jatuh dari taksi yang bergerak di depannya.

“Naluri pengemudi, Anda bisa langsung mengerem, saya baru sadar ada yang berdiri seperti kaki, saya di situ saja. Saya menyadari bahwa yang jatuh adalah seorang anak, ”kata Cadawas.

(Itu adalah naluri pengemudi untuk langsung menginjak rem. Saya baru menyadari bahwa seseorang bangkit dan saya menyadari bahwa yang jatuh adalah seorang anak kecil.)

Berdasarkan video, seorang wanita turun dari taksi dan dengan cepat mengambil anak itu. Untungnya, mereka tidak bertemu kendaraan lain selama insiden itu.

“Saat kejadian, banyak kendaraan yang kami temui, jadi ketika kami berada di sekitar tikungan, untungnya kami tidak bertemu apapun,” kata Cadawas.

(Pada saat kejadian, kami bertemu banyak mobil di jalan, tetapi ketika kami berada di tikungan, untungnya kami tidak bertemu kendaraan lain.)

Anak itu dilaporkan selamat dan dalam keadaan sehat.

Menurut Kelompok Patroli Jalan Raya Polisi Nasional Filipina (PNP-HPG), pengemudi kendaraan dilacak dan dapat dimintai pertanggungjawaban atas insiden tersebut.

“Kami melacak pengemudi, kami melacak kendaraan, anak membuka pintu tetapi apa yang ada di sini dengan ibu di belakang,” kata P/LTC Christian Dela Cruz, juru bicara PNP-HPG.

(Kami melacak pengemudi dan kendaraannya, anak laki-laki itu membuka pintu tetapi ibunya juga ada di belakang kursi.)

“Kita punya Undang-Undang Republik 11229, undang-undang keselamatan anak dan kendaraan, anak-anak yang kita angkut harus mendapat tempat duduk khusus di belakang,” tambahnya.

(Kami memiliki Undang-Undang Republik 11229, Undang-Undang Keselamatan Anak dan Kendaraan, kami harus memiliki kursi khusus di belakang untuk mereka.)

PNP-HPG mengatakan seorang anak berusia satu hingga 12 tahun harus duduk di kursi anak dengan sabuk pengaman di bagian belakang mobil. Pengemudi yang tidak memenuhi persyaratan dapat menghadapi denda P1.000 hingga P5.000 dan penangguhan SIM pengendara, baik itu kendaraan umum atau pribadi.

Dela Cruz memperingatkan pengemudi dan orang tua untuk memeriksa ulang pintu mobil dan menggunakan fitur kunci anak kendaraan untuk keamanan tambahan.

“Sebelum kita angkut anak-anak seperti itu, kita lihat dulu apakah pintunya benar-benar tertutup, mungkin sedikit terbuka dan kita harus mengikuti hukum,” tambahnya.

(Sebelum kita mengangkut anak-anak, mari kita lihat dulu apakah pintunya tertutup. Mungkin sedikit terbuka dan kita juga harus mengikuti hukum.)

– Richa Noriega/DVM, Berita GMA


Posted By : totobet