Budweiser Memberi Penghargaan kepada 9/11 Dengan Komersial Clydesdale Horses
Media

Budweiser Memberi Penghargaan kepada 9/11 Dengan Komersial Clydesdale Horses

Mengiklankan peristiwa tragis adalah perhitungan halus bagi syarikat Amerika. Adakah mereka mengakui peristiwa itu dan mengundang tuduhan sebagai oportunis? Adakah mereka berdiam diri dan berisiko muncul di luar sentuhan atau tidak patriotik? Apakah sempadan antara peringatan dan pengkomersialan?

Pada hari Sabtu, semasa rehat dalam permainan bola sepak petang, Budweiser akan menandakan ulang tahun ke-20 serangan pengganas 11 September dengan sebuah iklan yang menunjukkan sepasukan kuda Clydesdale menarik gerabak berjenama Budweiser merah melintasi Jambatan Brooklyn dan menyusuri jalan batu besar Lower Manhattan. Pada gambar terakhir, kuda-kuda yang berdiri di atas rumput Taman Liberty State di Jersey City, NJ, menundukkan kepala sebelum langit bandar, di mana pemasangan Tribute in Light dapat dilihat di langit senja.

Iklan 60 saat, yang muncul di YouTube pada hari Jumaat, adalah versi terbaru dari iklan “Respect” Budweiser, yang pertama kali disiarkan semasa Super Bowl 2002, lima bulan setelah serangan. Syarikat itu melancarkan semula iklan itu pada ulang tahun ke-10, pada tahun 2011.

Iklan baru akan muncul semasa siaran CBS pertandingan bola sepak kolej antara Angkatan Udara Falcons dan Navy Midshipmen dan sekali lagi pada waktu petang, di Fox, semasa permainan besbol antara New York Yankees dan New York Mets.

“Dengan melepaskan filem dengan hemat, kami menjaga kepentingan hari itu dan benar-benar memberikan penghormatan yang pantas dimiliki oleh mereka yang hilang,” kata Daniel Blake, naib presiden pemasaran di syarikat induk Budweiser, Anheuser-Busch InBev.

Untuk membuat rujukan komersial pertama pada 11 September, yang ditembak sejurus selepas serangan, Budweiser mendapat izin khas dari Kongres dan Rudolph Giuliani, yang kemudian walikota New York City, untuk mengirim helikopter untuk menangkap Clydesdales yang melintasi kota dan membungkuk ke arah kaki langit dari Taman Negara Liberty.

Versi baru ditutup dengan pesan dengan huruf putih dengan latar hitam ketika melodi yang mengasyikkan dimainkan: “Dua puluh tahun kemudian, kami tidak akan pernah lupa.” Logo syarikat kemudian dipaparkan selama tujuh saat, bersama dengan sebutan di Memorial 9/11 Memorial & Museum dan Never Forget Fund. Tidak ada penuturan suara.

“Kami ingin melakukannya dengan cara yang sangat halus, tetapi penting untuk memastikan bahawa orang tahu dari mana tempat itu berasal dan siapa yang membuat filem itu sendiri,” kata Mr. Blake.

Budweiser adalah salah satu daripada banyak syarikat yang telah membuat atau menugaskan iklan untuk memperingati hari tragis dalam sejarah Amerika. Pada tahun 2011, terdapat sebuah iklan State Farm yang diterima dengan baik, disutradarai oleh Spike Lee, yang menampilkan anak-anak yang bersenjata sebagai petugas pemadam kebakaran New York dengan “Empire State of Mind.”

Terdapat juga banyak jurang, seperti padang golf Wisconsin yang menawarkan harga istimewa yang berkaitan dengan tarikh. AT&T memadamkan catatan Twitter dengan gambar pemasangan Tribute in Light dengan mesej “Never Forget” sebagai sebahagian daripada iklan telefon pintar.

Sebuah kedai tilam Texas mempromosikan penjualan Menara Berkembar dengan komersil yang menampilkan dua timbunan tilam yang tersingkir. Berita utama nasional dan kritikan yang meluas menyebabkan kedai itu ditutup. Syarikat induk, Miracle Mattress, mengeluarkan permintaan maaf yang mengecam iklan itu sebagai “tidak berfikir dan kasar.”

Syarikat yang berusaha menangani tragedi, dengan harapan dapat memanfaatkan tema kebersamaan dan harapan, berisiko mencetuskan perasaan marah dan kehilangan, kata Cait Lamberton, seorang profesor pemasaran di Wharton School, University of Pennsylvania. Ulang tahun 11 September sangat sukar, kerana emosi menjadi rumit setelah bertahun-tahun berperang dan trauma.

“Ia sedikit lebih selamat apabila ada sesuatu yang lebih baru, kerana ada pengertian yang lebih baik tentang apa yang diceritakan oleh penyatuan,” kata Profesor Lamberton. “Untuk ini, naratif jauh lebih terpecah-pecah.”

Tetapi di tengah pandemi dan pertimbangan nasional terhadap perkauman, syarikat-syarikat Amerika lebih bersedia untuk berusaha menjalin hubungan dengan bakal pelanggan dalam isu-isu hari ini.

“Jenama yang kini gagal mengakui tragedi bersama yang besar berisiko kelihatan buta atau tidak peduli dengan penderitaan sebahagian besar negara,” kata Profesor Lamberton.

Tahun ini, ketika rangkaian televisyen dan platform penstriman memberikan peringatan ulang tahun 11 September, banyak penonton mengeluh bahawa program tersebut menggunakan iklan yang mengecewakan dalam konteks, seperti tempat untuk perkhidmatan streaming TV Sling yang bermula dengan kegelisahan- mencari pramugari bertanya sama ada ada yang tahu bagaimana menerbangkan kapal terbang.

Iklan itu ditarik pada hari Khamis, kata Ted Wietecha, jurucakap Dish Network, syarikat induk Sling TV. Syarikat itu meminta maaf kepada penonton, katanya dalam e-mel.

“Waktu dan penempatan iklan khusus ini seharusnya tidak berlaku,” katanya. “Walaupun kami menggunakan penyekat kata kunci pada pembelian iklan digital, untuk TV dan streaming, kami memiliki kemampuan untuk menyekat iklan agar tidak berjalan di stesen dan waktu tertentu dalam sehari.”

MSNBC membuat perdana filem dokumentari “Memory Box: Echoes of 9/11” tanpa iklan minggu ini. Jurucakap mengatakan dalam e-mel bahawa “pentingnya cerita dan kandungan jauh melebihi pengkomersialan program ini,” sambil menambah bahawa rangkaian mungkin mempertimbangkan untuk menjual ruang iklan semasa siaran berulang.

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com