Ceko, Slovakia laporkan lonjakan kasus COVID-19, rumah sakit menggeliat
TRT

Ceko, Slovakia laporkan lonjakan kasus COVID-19, rumah sakit menggeliat

PRAGUE — Republik Ceko dan Slovakia melaporkan lonjakan baru infeksi virus corona pada hari Rabu dan sekali lagi harus mulai membatasi perawatan rumah sakit yang tidak mendesak untuk melayani penerimaan pasien COVID-19.

Slovakia, negara berpenduduk 5,5 juta, melaporkan rekor tertinggi 7.055 kasus baru untuk Selasa, dan Republik Ceko, dua kali lipat, melaporkan 14.539 kasus, tidak jauh dari puncak sepanjang masa yang terlihat pada Januari.

Kedua negara telah memperketat pembatasan tetapi mereka jauh lebih longgar daripada gelombang sebelumnya berkat perlindungan parsial dari vaksinasi dan infeksi yang mempengaruhi orang yang lebih muda.

Tetapi rumah sakit, terutama di Slovakia utara, telah melaporkan kapasitas yang tegang dan banyak di kedua negara mengatakan menunda prosedur yang tidak mendesak.

Di Jerman, kasus juga melonjak ke rekor sepanjang masa minggu ini.

Pemerintahan Perdana Menteri Ceko Andrej Babis telah menolak memberlakukan penguncian, dengan mengatakan vaksinasi adalah cara untuk menjinakkan pandemi yang bangkit kembali.

Kabinet akan bertemu pada hari Jumat untuk mempertimbangkan langkah-langkah lebih lanjut, katanya.

Seorang ahli epidemiologi Ceko mengatakan manajemen pandemi terjebak dalam politik di tengah transisi kekuasaan setelah pemilihan 8-9 Oktober.

“Ini akan memakan waktu berminggu-minggu untuk membentuk pemerintahan baru, sementara kementerian kesehatan tampaknya tidak memiliki visi yang jelas,” Petr Smejkal, kepala ahli epidemiologi di rumah sakit IKEM Praha yang bergengsi dan anggota tim pemerintah yang mempelajari risiko kesehatan, mengatakan dalam sebuah wawancara di Radio Ceko.

“Ini semacam deja vu dari apa yang kita lihat tahun lalu,” katanya, mengacu pada lonjakan musim gugur 2020 di tengah kurangnya tindakan pemerintah yang menempatkan negara itu di antara negara-negara yang terkena dampak terburuk di Eropa.

Di Slovakia, rawat inap mencapai 2.478, dan 79,8% dari pasien tersebut tidak sepenuhnya divaksinasi, data Kementerian Kesehatan menunjukkan.

Sebuah rumah sakit di Zilina, di Slovakia utara, harus memindahkan 16 pasien COVID antara Sabtu dan Senin, karena berusaha membuka ruang untuk penerimaan baru, juru bicaranya mengatakan kepada surat kabar harian Slovakia Hospodarske Noviny.

“Apa yang kami bersihkan terisi kembali dengan sangat cepat. Tentu saja, kami akan memberikan perawatan untuk setiap pasien dalam kondisi akut, tetapi ini tidak berkelanjutan dalam jangka panjang,” kata Lenka Zatekova kepada surat kabar tersebut.

Rawat inap Ceko naik menjadi 3.295, termasuk 462 orang dalam perawatan intensif, masih sedikit di atas sepertiga dari puncak pada bulan Maret. Tingkat kematian harian telah mendekati atau melampaui 50 di Republik Ceko dan Slovakia dalam beberapa hari terakhir.

Sebuah rumah sakit di kota Znojmo di Ceko timur dekat perbatasan Slovakia mengatakan untuk sementara menghentikan prosedur yang direncanakan kecuali pengobatan kanker dan kasus akut, karena memiliki 40 pasien COVID-19, lebih dari dua kali lipat kapasitas bangsal infeksiusnya yang terdiri dari 15 tempat tidur.

Dengan 58,7% dari total populasi yang divaksinasi, Republik Ceko berada di bawah rata-rata UE sebesar 64,6%, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa.

Tingkat vaksinasi Slovakia bahkan lebih rendah, yaitu 44,8%.

Kementerian Kesehatan Ceko memulai kampanye vaksinasi baru minggu ini, menggunakan foto-foto korban COVID-19 disertai dengan slogan-slogan seperti: “Dia tidak punya waktu untuk divaksinasi.” — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021