Comelec membantah memberikan perlakuan khusus kepada Marcos Jr. dalam kasus pembatalan COC
Nation

Comelec membantah memberikan perlakuan khusus kepada Marcos Jr. dalam kasus pembatalan COC

Komisi Pemilihan Umum (Comelec) pada hari Kamis membantah memberikan perlakuan khusus kepada Ferdinand Marcos Jr., yang menghadapi petisi yang bertujuan untuk membatalkan sertifikat pencalonannya (COC) sebagai presiden dalam pemilihan Mei 2022.

Sebelumnya, badan jajak pendapat melonggarkan aturannya untuk mengakomodasi tanggapan mantan senator terhadap upaya untuk membatalkan COC-nya, meskipun ada penentangan dari para pembuat petisi, yang berpendapat bahwa aturan prosedur Comelec memberikan tenggat waktu yang tidak dapat diperpanjang.

Divisi Kedua Comelec mengatakan keputusannya didukung oleh aturan prosedur dan yurisprudensi badan pemungutan suara.

“Comelec memang memiliki wewenang untuk mengabaikan aturan prosedural, yang normal. Bahkan pengadilan melakukan itu,” kata juru bicara Comelec James Jimenez pada konferensi pers.

“Tidak ada perlakuan khusus di sana,” tambahnya.

Jimenez juga mengatakan itu bukan pertama kalinya Comelec mengabulkan permintaan perpanjangan untuk mengajukan tanggapan.

“Dalam kasus-kasus lain, telah dilakukan mosi untuk mengakui, mosi untuk memperpanjang, hal-hal seperti itu, telah dikabulkan. Jika demi keadilan, Comelec memberikan perpanjangan itu,” katanya.

Pada tanggal 19 November, kubu Marcos Jr. menjawab tuduhan petisi tentang kesalahan penyajian materi karena dia menyatakan bahwa dia tidak dihukum karena pelanggaran yang membawa hukuman diskualifikasi terus-menerus dari jabatan publik.

Kelompok korban Darurat Militer mengatakan dalam petisi mereka bahwa Marcos Jr. dihukum karena tidak melaporkan pengembalian pajak penghasilannya pada tahun 1980-an. Pengadilan Banding menguatkan keyakinan Marcos Jr. pada tahun 1997.

Kubu Marcos Jr. menyatakan bahwa tidak ada misrepresentasi material jika dasarnya adalah informasi yang tercantum dalam COC seorang kandidat berdasarkan Pasal 74 Omnibus Election Code.

Ini termasuk pernyataan kandidat bahwa ia memenuhi syarat untuk mencalonkan, partai politik, status sipil, ulang tahun, dan profesi, antara lain.

“Itu relevan dan komisi dapat mengambil catatan yudisial bahwa responden sebelumnya telah memilih beberapa posisi elektif di pemerintahan. Termohon memiliki semua kualifikasi presiden di bawah Bagian 2, Pasal 7 Konstitusi,” kata pengacara Marcos Jr.

“Yang jelas dan tentu tidak dapat disangkal adalah bahwa putusan MA tidak, dan tidak ada kesimpulan yang dapat diambil dari putusannya bahwa pemohon BBM (Bongbong Marcos) dalam kasus ini, telah ditemukan oleh MA melakukan tindak pidana yang melibatkan pelanggaran moral, ”jawabannya menambahkan. — VBL, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk