Dari ‘Hubungi Ejen Saya!’  ke Hollywood Career
Media

Dari ‘Hubungi Ejen Saya!’ ke Hollywood Career

Pada suatu ketika semasa pandemi, mungkin antara debut “Ted Lasso” pada bulan Ogos yang lalu dan “Bridgerton” pada bulan Disember, anda mungkin berlaku semasa import Perancis Netflix “Call My Agent!” (“Dix Pour Cent” dalam bahasa Perancis), pengiriman kompleks hiburan global yang manis namun tidak masuk akal seperti yang dilihat melalui lensa agensi bakat Paris di mana para ejen tersebut kebanyakannya pencinta pawagam yang baik hati dengan permintaan mereka yang sangat menuntut pelanggan.

Sekiranya demikian, anda adalah salah satu daripada berjuta-juta yang menemui Camille Cottin, pelakon Perancis yang memerankan Andrea Martel, penyerang bertubuh keras dengan mata hijau yang menusuk yang berusaha memastikan agensinya tetap bertahan sementara kehidupan peribadinya berantakan.

Acara ini adalah salah satu dari sedikit kegembiraan pandemi, yang mendorong penonton untuk mencuba kandungan antarabangsa tambahan seperti “Lupin” dan “Money Heist,” mengatasi “penghalang sari satu inci tinggi” yang diarahkan oleh pengarah “Parasite”, Bong Joon Ho, yang disebut semasa ucapan Golden Globes 2020. Kejayaan “Hubungi Ejen Saya!” telah mendorong spin-off di Britain, Quebec dan Turki. Dan sekarang ada perbincangan mengenai filem yang berdiri sendiri yang akan menyaksikan Andrea Martel menuju ke New York.

Tetapi Cottin, 42, yang latar belakangnya merangkumi teater dan komedi sketsa, benar-benar terlepas fenomena “Call My Agent!” menjadi di Amerika Syarikat semasa dia berada di lokap di Paris bersama suami dan dua anak kecilnya. Ternyata, dia sama sengsara dengan kami yang lain.

“Saya agak bimbang dalam pandemi dan saya sedikit lumpuh,” kata Cottin dalam bahasa Inggeris semasa panggilan video baru-baru ini. “Saya mahu menjadi kreatif, tetapi saya sama sekali tidak. Saya juga mempunyai perasaan seperti tidak akan bekerja lagi. I takut.”

“Sekarang anda memberitahu saya semasa pandemi semua orang menonton ‘Call My Agent!’ Saya jauhnya, membayangkan saya dikuburkan hidup-hidup, ”tambahnya sambil tertawa suram.

Cottin melakukan wawancara ini dalam sebuah kereta dalam perjalanan pulang dari kostum yang sesuai untuk Festival Filem Cannes. (Tidak ada peminat “Call My Agent!”, Pemasangannya tidak melibatkan gaun berbulu seperti yang digayakan oleh Juliette Binoche pada akhir Musim 2.) Filem baru Cottin, “Stillwater,” di mana dia memerankan Virginie, seorang pelakon yang bekerja dan ibu tunggal yang membimbing ayahnya yang penyesalan Matt Damon melalui perjalanan yang tidak disangka-sangka di Marseilles, baru saja membuat tinjauan positif. Manohla Dargis memanggilnya “elektrik” di The New York Times. Vanity Fair menyebut persembahannya “cerah dan menguntungkan.”

Tetapi saat ini di dalam kereta jauh lebih glamor. Anak perempuannya yang berusia 6 tahun tidur nyenyak, kepala di pangkuan ibu. Dan ketika kereta berhenti, saya dapat melihat Cottin multitasking di tempat kerja, meraup anaknya yang kelam, satu taffeta merah jambu di satu lengan, panggilan videonya masih menyala, langit Paris yang terang di latar belakang. Dia berhenti sejenak untuk meletakkan putrinya di tempat tidur sebelum melanjutkan percakapan di lantai bilik mandi, kompromi yang dia buat dengan anaknya, yang memintanya untuk tidak tersasar jauh. Kemudian suaminya, Benjamin, pulang ke rumah. “Bapa ada di sini!” dia berseru. “Virginie harus menangani situasi itu sendirian.”

Setelah memainkan peranan kecil dalam “Allied” 2016 yang dibintangi oleh Brad Pitt, “Stillwater” mewakili pengenalan terbesar Cottin untuk penonton Amerika. Ini mungkin peranan yang membolehkannya secara rasmi beralih dari aktres Perancis yang kabur ke sensasi global. Pada akhir tahun ini, dia akan membintangi Lady Gaga dan Adam Driver di “House of Gucci” Ridley Scott, memerankan Paola Franchi, teman wanita Maurizio Gucci (Pemandu). Dan dia akan mengulangi perannya sebagai Hélène, anggota tinggi organisasi pembunuh The Twelve, dalam BBC “Killing Eve.”

Masyarakat antarabangsa menyedari pesona Cottin sebelum kita semua di Amerika Syarikat terperangkap di rumah. Apabila “Hubungi Ejen Saya!” muncul di televisyen Britain, Cottin mendapati rancangan itu telah menemui penonton di Selat Inggeris. Ia adalah tahun 2019, dan dia menghadiri festival pengarah pemeran di Kilkenny, Ireland, bersama ejen Perancisnya sendiri. Tiba-tiba dia menjadi pusat perhatian.

“Mereka seperti, ‘Oh saya boleh membuat selfie dengan anda?,’ Dan saya seperti, ‘Apa? Anda pengarah pemeran James Bond, ” katanya sambil tertawa.

Perjalanan itu dan yang lain ke London menyebabkan dia berperan dalam “Gucci” dan bertemu dengan produser “Killing Eve.”

Namun “Panggil Ejen Saya!” tidak mempengaruhi keputusan pengarah “Stillwater” Tom McCarthy untuk membuang Cottin. Dia belum melihat pertunjukan ketika dia bertemu dengannya. Sebaliknya, dia mengupahnya berdasarkan uji bakat yang katanya mengejutkan dia dan rakan-rakan penulisnya, Thomas Bidegain dan Noé Debré.

“Anda semacam tidak dapat mengawasi Anda ketika dia berada di layar,” katanya dalam wawancara baru-baru ini dari Perancis. “Dia agak tersebar, sedikit di seluruh tempat. Dia lucu, dia mencela diri sendiri, dia berempati. Dia sukar. Dia berterus terang. Dan saya merasa seperti memerhatikannya selama satu setengah tahun di ruang edit, setiap saat bersamanya sangat hidup. “

Bagi Cottin, Virginie, yang terbuka dan mengasuh dan selalu mencari sesuatu untuk diperbaiki (seperti Damn Oklahoman kasar), adalah faksimili dirinya.

“Virginie adalah watak paling dekat yang harus saya mainkan kepada saya,” katanya walaupun ia adalah salah satu daripada beberapa peranan yang dimainkannya dalam bahasa Inggeris. “Kami mempunyai tenaga yang sama. Dan sehingga kini, saya sering dikira wanita dengan ketegangan yang lebih banyak. Sedikit lebih terkawal. “

Ada kemudahan pelucutan senjata untuk Cottin yang jelas pada pengenalan awal dan menolak venir sejuk dari dia “Call My Agent!” watak. Dia tidak menganggap dirinya terlalu serius – McCarthy memanggilnya “bodoh” – dan anda menyedari dengan cepat betapa besar potensi dirinya untuk komedi. Ini adalah kemahiran yang dipamerkannya dalam peranannya di Perancis yang paling terkenal, memainkan peranan utama dalam rancangan TV lelucon “Connasse,” yang bermaksud “jalang” dalam lidah asalnya. Eksploitinya termasuk meningkatkan Istana Kensington untuk mencari perkenalan dengan Putera Harry.

“Panggil Ejen Saya!” produser, Dominique Besnehard, menggambarkan Cottin sebagai “yang cantik, menggigit, berani” yang dalam peranan Andrea “sangat baik untuk beralih dari kekerasan ke kerapuhan.”

Bagi Cottin, ia adalah watak yang sangat dikagumi dan difahami olehnya, namun masih dapat menghilangkan keperibadiannya sendiri.

“Saya kurang yakin daripada Andrea. Dia lebih yakin diri dan strategik serta pandai membuat keputusan, ”katanya. “Sekiranya saya harus membuat pilihan, saya akan mengambil masa yang terlalu lama, selalu terlalu lama. Dan saya akan meminta pendapat semua orang tentangnya. “

Cottin jelas tidak pasti mengenai kariernya, tetapi sebagai pelakon berusia 40-an dia lebih menyedari bahawa tahap tinggi yang dia alami hari ini mungkin tidak dapat meramalkan kejayaan yang akan dia lihat di masa depannya.

“Mungkin jika saya berusia 20 tahun, saya akan berfikir, ‘Ya Tuhan, mungkin saya akan mendapat Oscar,'” katanya sambil tertawa, dengan aksen Amerika yang mengejek. “Tidak pernah menegak. Anda boleh membuat langkah, anda boleh mempertimbangkan bahawa anda sudah bangun dan kemudian tiba-tiba, anda boleh turun. Tidak ada garis lurus. Saya melihat projek-projek ini sebagai perjalanan, perjalanan yang hebat. Saya tidak boleh mengatakan, ‘Oh, sekarang saya sudah dapat memberitahu anda apa yang akan datang,’ kerana saya tidak tahu. Dan itu tidak bermaksud bahawa ia akan berlaku lagi. “

Besnehard mencadangkan dia dapat memiliki karier seperti Binoche, mengambil peranan baik di Perancis dan Amerika Syarikat. “Saya harap rakyat Amerika tidak memonopoli dia,” katanya.

McCarthy melihat lintasan yang jauh lebih jelas.

“Saya meramalkan perkara-perkara hebat untuk Cami dan bukan hanya kerana filem kami, yang saya rasa dia sensasi tetapi ini hanya masanya,” katanya. “Anda dapat merasakannya ketika seseorang memperoleh momen dalam karier mereka, dan bekerja, dan mereka siap untuk mengendalikannya.”


Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com