Dasar maklumat salah pemilihan YouTube yang lebih kuat mempunyai kesan limpahan di Twitter dan Facebook, kata para penyelidik.
tech

Dasar maklumat salah pemilihan YouTube yang lebih kuat mempunyai kesan limpahan di Twitter dan Facebook, kata para penyelidik.

Dasar YouTube yang lebih ketat terhadap salah maklumat pilihan raya diikuti oleh penurunan tajam dalam penyebaran video palsu dan menyesatkan di Facebook dan Twitter, menurut penyelidikan baru yang dikeluarkan pada hari Khamis, yang menekankan kekuatan perkhidmatan video di media sosial.

Penyelidik di Pusat Media Sosial dan Politik di Universiti New York mendapati peningkatan ketara dalam video penipuan pemilihan YouTube yang dikongsi di Twitter sejurus selepas pilihan raya 3 November. Pada bulan November, video tersebut secara konsisten menyumbang kira-kira satu pertiga daripada semua perkongsian video berkaitan pilihan raya di Twitter. Saluran YouTube teratas mengenai penipuan pilihan raya yang dikongsi di Twitter pada bulan itu berasal dari sumber yang mempromosikan salah maklumat pilihan raya pada masa lalu, seperti Project Veritas, Right Side Broadcasting Network dan One America News Network.

Tetapi bahagian tuntutan penipuan pilihan raya yang dikongsi di Twitter menurun tajam setelah 8 Disember. Itulah hari YouTube mengatakan akan membuang video yang mempromosikan teori tidak berasas bahawa kesilapan dan penipuan yang meluas mengubah hasil pilihan raya presiden. Menjelang 21 Disember, bahagian kandungan penipuan pilihan raya dari YouTube yang dikongsi di Twitter telah menurun di bawah 20 peratus untuk pertama kalinya sejak pilihan raya.

Proporsi tersebut jatuh lebih jauh setelah 7 Januari, ketika YouTube mengumumkan bahawa setiap saluran yang melanggar kebijakan misinformasi pemilihannya akan menerima “teguran”, dan saluran yang menerima tiga teguran dalam jangka waktu 90 hari akan dihapus secara kekal. Menjelang Hari Perasmian, jumlahnya sekitar 5 peratus.

Trend ini ditiru di Facebook. Lonjakan pasca pemilihan dalam berkongsi video yang mengandungi teori penipuan mencapai sekitar 18 persen dari semua video di Facebook sebelum 8 Disember. Setelah YouTube memperkenalkan kebijakannya yang lebih ketat, perkadaran tersebut jatuh tajam untuk sebagian besar bulan itu, sebelum naik sedikit sebelum 6 Januari. rusuhan di Capitol. Proporsi turun lagi, menjadi 4 peratus menjelang Hari Perasmian, setelah dasar baru diberlakukan pada 7 Januari.

Untuk mencapai penemuan mereka, para penyelidik mengumpulkan sampel rawak sebanyak 10 peratus daripada semua tweet setiap hari. Mereka kemudian mengasingkan tweet yang berkaitan dengan video YouTube. Mereka melakukan perkara yang sama untuk pautan YouTube di Facebook, menggunakan alat analisis media sosial milik Facebook, CrowdTangle.

Dari kumpulan data besar ini, para penyelidik menyaring video YouTube mengenai pilihan raya secara meluas, dan juga mengenai penipuan pilihan raya menggunakan sekumpulan kata kunci seperti “Hentikan Pencurian” dan “Sharpiegate.” Ini membolehkan para penyelidik memahami jumlah video YouTube mengenai penipuan pilihan raya dari masa ke masa, dan bagaimana jumlah itu berubah pada akhir 2020 dan awal 2021.

Maklumat yang salah di rangkaian sosial utama telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. YouTube secara khusus ketinggalan daripada platform lain dalam menangani pelbagai jenis maklumat yang salah, sering mengumumkan dasar yang lebih ketat beberapa minggu atau bulan setelah Facebook dan Twitter. Namun, dalam beberapa minggu terakhir, YouTube telah memperketat kebijakannya, seperti melarang semua maklumat salah antivaksin dan menangguhkan akaun aktivis antivaksin terkemuka, termasuk Joseph Mercola dan Robert F. Kennedy Jr.

Megan Brown, seorang saintis penyelidikan di Pusat Media Sosial dan Politik NYU, mengatakan bahawa mungkin setelah YouTube melarang kandungan itu, orang tidak lagi dapat berkongsi video yang mempromosikan penipuan pilihan raya. Ada kemungkinan minat terhadap teori penipuan pilihan raya menurun jauh setelah negara mengesahkan keputusan pilihan raya mereka.

Tetapi intinya, kata Brown, adalah “kami tahu platform ini saling berkaitan.” YouTube, katanya, telah dikenal pasti sebagai salah satu domain yang paling banyak dikongsi di platform lain, termasuk dalam kedua-dua laporan kandungan Facebook yang baru dikeluarkan dan penyelidikan NYU sendiri.

“Ini adalah sebahagian besar dari ekosistem maklumat,” kata Cik Brown, “jadi ketika platform YouTube menjadi lebih sihat, yang lain juga.”

Related Site :
visitar-lisbon.com
xetoyotavios.com
xetoyotacamry.com
xetoyotaaltis.com
discwelder.com