Denmark mengembalikan pembatasan COVID-19 setelah hanya dua bulan
TRT

Denmark mengembalikan pembatasan COVID-19 setelah hanya dua bulan

KOPENHAGEN – Denmark akan memperkenalkan kembali izin kesehatan karena peningkatan tajam dalam infeksi COVID-19, Perdana Menteri Mette Frederiksen mengatakan Senin, kurang dari dua bulan setelah menghapus kontrol.

Komisi Epidemi telah merekomendasikan pemerintah mengklasifikasikan virus corona sebagai “penyakit yang mengancam secara sosial” dan memberlakukan kembali izin tersebut, kata Frederiksen kepada wartawan.

“Pemerintah akan mengikuti rekomendasi ini.”

Frederiksen mengakui bahwa pengembalian izin akan membuat hidup lebih sulit bagi mereka yang tidak divaksinasi, tetapi menambahkan: “Menurut saya seharusnya begitu.”

Di Denmark, dengan populasi 5,8 juta, 85,9 persen orang di atas usia 12 tahun telah divaksinasi lengkap.

Namun pada akhir pekan lalu, pihak berwenang memperingatkan tentang risiko rumah sakit kewalahan karena COVID-19, flu, dan penyakit menular lainnya.

“Otoritas kesehatan memperkirakan lebih banyak orang yang terinfeksi (oleh COVID-19) dan dirawat di rumah sakit, tetapi semuanya berjalan lebih cepat dari yang diharapkan,” tambah Frederiksen.

Jumlah kasus virus corona baru lebih tinggi dari 2.000 lagi pada hari Senin, untuk hari kelima berturut-turut. Staf medis merawat 26 orang dalam perawatan intensif.

Kartu kesehatan akan diperkenalkan kembali di bar, restoran, dan klub malam dan akan menjadi wajib bagi mereka yang berusia 15 tahun ke atas.

“Anda bisa hidup dengan corona-pass,” kata Frederiksen.

“Ini memberi Anda ketenangan pikiran ketika Anda pergi ke bioskop atau ke konser,” tambahnya.

Denmark adalah pelopor izin kesehatan musim semi lalu, ketika jumlah kasus baru empat kali lebih rendah daripada sekarang.

Izin kesehatan dibatalkan pada 10 September ketika jumlah kasus baru empat kali lebih rendah dari sekarang.

Sejauh ini di Denmark 2.745 orang telah meninggal karena virus corona. — Badan Media Prancis


Posted By : data hk hari ini 2021