Diveto di Kongres sebelumnya, para solon melihat Duterte segera memberlakukan dana perwalian petani kelapa
  Special Reports

Diveto di Kongres sebelumnya, para solon melihat Duterte segera memberlakukan dana perwalian petani kelapa

Presiden Rodrigo Duterte dalam Pidato Kenegaraannya pada tahun 2018 meminta Kongres untuk meloloskan dana perwalian untuk petani kelapa di negara itu.

Di tengah tepuk tangan dari anggota parlemen, Duterte mengakui kerja keras para petani kelapa di negara itu dan bahkan berdoa agar Kongres meloloskan tindakan itu secepatnya.

“Petani kami, terutama petani kelapa kami, merupakan bagian penting dari sektor dasar masyarakat. Dari jerih payah tangan merekalah kami meletakkan makanan di atas meja. Harapan saya akhirnya kita bisa menyelesaikan ini,” kata Duterte di SONA-nya tahun lalu.

“Saya mendesak Anda Kongres untuk mengadakan komite konferensi dan meloloskan RUU pembentukan Dana Perwalian Petani Kelapa secepat mungkin. Saya berdoa agar Anda melakukannya,” tambahnya.

Kongres mengabulkan keinginan Duterte tetapi Kepala Eksekutif memveto tindakan tersebut karena Malacañang menentang komposisi dewan yang akan menangani dana multi-miliar peso tersebut.

‘Manajer ekonomi menentang’

Komite konferensi bikameral menyetujui tindakan tersebut pada Agustus tahun lalu tetapi menurut Pemimpin Mayoritas Juan Miguel Zubiri, Malacanang menentang komposisi Dewan Otoritas Kelapa Filipina yang dikelola negara yang akan menangani dana tersebut.

Langkah yang disahkan memberikan perwakilan lebih banyak petani daripada yang dari pemerintah.

Departemen Anggaran dan Manajemen, dan Keuangan juga menentang kurangnya ketentuan sunset dalam RUU tersebut.

Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat mengeluarkan resolusi yang meminta Kantor Presiden untuk mengembalikan RUU tersebut ke Kongres dan mengumpulkan kembali komite konferensi bikameral untuk mengatasi masalah tersebut.

Duterte masih memveto RUU itu pada Februari karena “sayangnya tidak memiliki perlindungan vital untuk menghindari pengulangan kesalahan menyakitkan di masa lalu” dan mungkin melanggar Konstitusi.

Diisi ulang di Kongres ke-18

Senator Francis Pangilinan telah menyusun kembali RUU untuk menciptakan dana perwalian P100 miliar untuk kepentingan petani kelapa dan industri kelapa.

UU Petani dan Pengembangan Industri Kelapa atau Coco Levy Bill atau Senat Bill 31 adalah RUU prioritas pertama yang diajukan Pangilinan untuk Kongres ke-18.

RUU tersebut bertujuan untuk membentuk dana perwalian untuk digunakan oleh petani kelapa dan industri kelapa, dan akan menyediakan mekanisme untuk disposisi beberapa aset retribusi kelapa, dan pengelolaan dan pemanfaatan dana retribusi kelapa yang tersedia.

Senator itu juga mengatakan akan memberikan suara kepada petani kelapa tentang bagaimana dana tersebut akan dikelola, diinvestasikan, dialokasikan, dan digunakan.

“Saya mengisi ulang tagihan dana perwalian coco levy. Kami akan mendorong untuk perjalanannya. Sekarang tergantung ketua komite Pertanian yang akan datang,” kata Pangilinan kepada GMA News Online.

Empat puluh tahun menunggu

Dia mengatakan para petani kelapa telah menunggu dana perwalian retribusi kelapa selama lebih dari 40 tahun.

“Pungutan kelapa dikenakan pada petani kelapa selama darurat militer yang bertujuan untuk menguntungkan para kontributor, tetapi hanya menguntungkan kroni mendiang diktator Marcos yang mengelola dana yang telah berkembang menjadi sekitar P80 miliar,” katanya.

Dana tersebut digunakan oleh pemerintah untuk membeli sebagian besar United Coconut Planters Bank oleh kroni Marcos dan kepala San Miguel Corporation Eduardo “Danding” Cojuangco Jr.

Putusan Mahkamah Agung tahun 2014 menyatakan bahwa dana retribusi kelapa senilai P71 miliar yang digunakan untuk membeli saham di San Miguel Corporation selama tahun-tahun Marcos adalah milik pemerintah dan dengan demikian, harus digunakan semata-mata untuk kepentingan petani kelapa dan untuk pengembangan industri kelapa.

“Selama mereka (petani kelapa) tidak mengambil keuntungan, mereka juga terus jatuh miskin,” kata Pangilinan.

‘Lulus dalam 2019’

Senator Cynthia Villar, yang kemungkinan besar akan mempertahankan ketua komite Pertanian, sebelumnya menyatakan keyakinannya bahwa RUU itu akan disahkan menjadi undang-undang dalam tahun ini.

Dia mengatakan kekhawatiran itu bisa dengan mudah diselesaikan jika Kongres diberitahu tentang hal itu sebelumnya.

“Mereka memiliki detail yang mengatakan hal-hal kecil. Mereka seharusnya memberi tahu kami segera sehingga kami dapat segera mengatasinya,” katanya.

Presiden Senat Vicente Sotto III memiliki pandangan serupa.

“Kami dapat mengubah atau menghapus ketentuan yang membuat Presiden memveto RUU tersebut,” kata Sotto kepada GMA News Online. —NB, Berita GMA


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021