Dua mobil eksekutif Farmasi tidak memiliki catatan dengan Bea Cukai
Nation

Dua mobil eksekutif Farmasi tidak memiliki catatan dengan Bea Cukai

Dua mobil mewah yang diakuisisi pejabat Pharmally Pharmaceutical Corporation tidak memiliki catatan di Biro Bea Cukai, kata Senator Sonny Angara, Rabu.

Anggota parlemen itu mengungkapkan informasi tersebut selama debat pleno Senat tentang usulan anggaran nasional 2022 ketika Senator Richard Gordon menanyakan informasi Dewan Komisaris tentang mobil mewah yang diperoleh oleh pejabat Pharmally.

“Kami sebenarnya sudah menerima beberapa informasi dari Komisaris [Rey] Guerrero… Saya pikir Anda juga menulis kepadanya tentang kendaraan yang melibatkan beberapa kepribadian Pita Biru,” kata Angara.

Menurutnya, semua kendaraan yang tercatat dalam catatannya telah melalui proses, proses hukum dan pembayaran pajak dan bea, kecuali Porsche 911 Turbo S 2021 dan Lexus RCF 2021, tambahnya.

Selama sidang 17 September, Gordon mengungkapkan bahwa sekretaris perusahaan Pharmally Mohit Dargani mengakuisisi Porsche 911 Turbo S sementara direktur perusahaan Linconn Ong membeli Lexus RCF.

Mohit sebelumnya mengatakan Porsche Turbo-nya “dijual”.

Gordon memimpin penyelidikan komite pita biru Senat terhadap dugaan pengadaan pasokan COVID-19 yang terlalu mahal oleh pemerintah, di mana Pharmally telah mendapatkan kontrak senilai lebih dari P8 miliar.

Lebih lanjut, Angara mengungkapkan bahwa Komisioner Pendapatan Internal Biro Cesar Dulay telah mengeluarkan memo untuk melakukan audit atas pajak yang dibayarkan oleh individu dan perusahaan yang sedang diselidiki oleh Komite Pita Biru Senat.

“Dan juga [the] komisaris juga telah memberikan tembusan memo internalnya kepada sekurang-kurangnya 11 direktur daerah BIR dan perhatian kepada sekurang-kurangnya 20 pejabat daerah penerimaan untuk melakukan pemeriksaan penyidikan tahun pajak 2019 dan 2020 dengan daftar wajib pajak untuk menilai potensi kewajiban mereka dan potensi hukuman yang dapat dikenakan, ”kata Angara.

Angara mengatakan di bagian awal interpelasi bahwa “penyelidikan terhadap 45 pemasok yang teridentifikasi sedang dilakukan oleh kantor distrik pendapatan terkait per memo komisaris yang dikeluarkan pada bulan September.”

Namun, Pemimpin Minoritas Senat Franklin Drilon tidak puas dengan penyelidikan di tingkat regional BIR.

“Kami terkejut dengan itu, bisakah kami mengadakan pemeriksaan pajak khusus terhadap perusahaan-perusahaan ini karena ini adalah jumlah yang sangat besar dan kantor wilayah alam niyo po pag binigay mo na sa ito wala nang mangyayari e (tidak ada yang akan terjadi jika Anda mendelegasikan penyelidikan ke kantor regional),” kata Drilon.

“Bisakah (Bisakah) kantor pusat (dari) BIR, menugaskan tim khusus?” Dia bertanya.

Angara, mengutip tanggapan dari Dulay, mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan itu berlokasi di distrik-distrik pendapatan yang berbeda dan “dengan demikian informasi disimpan atau terkandung di distrik-distrik tertentu dan akan sangat rumit untuk melakukan penyelidikan tunggal terhadap mereka semua.”

Namun, Drilon menegaskan bahwa penyelidikan harus dilakukan oleh kantor pusat.

“Saya sudah cukup lama di birokrasi untuk mengetahui bahwa situasi yang digambarkan oleh ketua yang baik bukan tidak mungkin untuk diperbaiki agar pemeriksaan lebih efisien,” kata Drilon.

“Saya katakan, saya tidak mengerti dan saya tidak bisa menerima usulan bahwa Anda menyebarkan pemeriksaan ke kantor-kantor daerah padahal sebenarnya kalau saya ingat, investigasi penipuan pajak khusus bisa dilakukan, mengapa kita tidak dong itu?” Dia bertanya.

Angara meyakinkan Drilon bahwa komisaris BIR akan mengkonsolidasikan laporan dari kantor regional dan akan diserahkan ke Senat paling cepat akhir 2021.

Sebelumnya, Senat Blue Ribbon telah menyetujui mosi yang mendesak BIR untuk membentuk satuan tugas untuk audit khusus atas pengembalian yang dilakukan oleh pemasok pasokan medis.

Ini terjadi setelah para senator mengetahui bahwa sebagian besar kepribadian dan pemasok yang diselidiki oleh panel tidak membayar atau melaporkan penghasilan kena pajak mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Komite Pita Biru Senat sedang mengkaji transfer dana COVID-19 P42 miliar dari Departemen Kesehatan ke Departemen Anggaran dan Layanan Manajemen-Pengadaan (PS-DBM).

Ini termasuk pembelian masker wajah, pelindung wajah, dan APD senilai P8,6 miliar oleh PS-DBM dari Pharmally Pharmaceutical Corporation, sebuah perusahaan yang hanya memiliki modal disetor P625.000 ketika melakukan transaksi dengan pemerintah. -NB, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk