Duterte menyerukan sistem terintegrasi pada validasi paspor vaksin, mitigasi perubahan iklim
Nation

Duterte menyerukan sistem terintegrasi pada validasi paspor vaksin, mitigasi perubahan iklim

Presiden Rodrigo Duterte telah menyerukan penciptaan sistem yang terintegrasi pada validasi paspor vaksin dan pelacakan kontak dan komitmen baru dalam menangani isu-isu terkait perubahan iklim pada pertemuan Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) ke-28 pada hari Jumat.

Saat dunia menghadapi keadaan darurat iklim, Duterte juga menggarisbawahi bahwa negara-negara maju harus memenuhi komitmen jangka panjang mereka terhadap pendanaan iklim, transfer teknologi, dan pembangunan kapasitas di negara berkembang.

“Ekonomi berkembang seperti Filipina berkontribusi paling sedikit terhadap perubahan iklim, tetapi kami adalah yang paling rentan terhadap konsekuensi bencananya. Dan biaya transisi ke ekonomi hijau terlalu tinggi untuk ditanggung oleh negara-negara berkembang. Ini adalah kebenaran yang sederhana,” katanya.

Duterte menggarisbawahi bahwa ekonomi APEC perlu meningkatkan sistem manajemen risiko, respons yang lebih baik, langkah-langkah mitigasi, dan dukungan yang lebih kuat untuk komunitas yang rentan.

RESPONS PANDEMI COVID-19

Dia menekankan bahwa pemulihan negara-negara yang tidak merata dari pandemi COVID-19 tidak hanya disebabkan oleh sistem domestik yang lemah tetapi juga oleh kendala struktural dan buatan dari ekonomi global.

“Kerja sama internasional yang lebih erat diperlukan untuk mengatasi kendala ini dan untuk memastikan bahwa semua negara pulih dari krisis ini,” katanya.

21 negara anggota APEC adalah: Australia, Brunei Darussalam, Kanada, Chili, Republik Rakyat Cina, Hong Kong, Indonesia, Jepang, Republik Korea, Malaysia, Meksiko, Selandia Baru, Papua Nugini, Peru, Filipina, Federasi Rusia, Singapura, China Taipei, Thailand, Amerika Serikat, dan Vietnam. – Richa Noriega/BAP, GMA News


Posted By : data pengeluaran hk