Duterte: Saya tidak peduli dengan Pharmally, mereka harus membayar pajaknya
Nation

Duterte: Saya tidak peduli dengan Pharmally, mereka harus membayar pajaknya

Presiden Rodrigo Duterte pada hari Rabu mengatakan dia “tidak peduli” tentang pejabat Perusahaan Farmasi yang terkepung, mengatakan bahwa mereka yang belum membayar pajak mereka harus dipenjara atau lebih buruk.

“Kami tidak peduli orang lain, mereka yang tidak membayar, mengunci mereka. Jika Anda ingin membunuh mereka. Tidak membayar pajak, itu kriminal,” katanya pada konferensi televisi Talk to the People pada Selasa malam.

[Those who don’t pay taxes, imprison them. Kill them if you want. Those who don’t pay taxes are criminals.]

Duterte telah mengkritik para senator ketika komite pita biru Senat—yang dipimpin oleh Senator Richard Gordon—terus menyelidiki transfer dana COVID-19 P42 miliar dari Departemen Kesehatan ke Departemen Layanan Pengadaan Anggaran dan Manajemen (PS-DBM) dan pemberian kontrak pasokan kepada perusahaan termasuk Pharmally.

Duterte mengatakan dia hanya peduli dengan orang-orang Kabinetnya, yang katanya memiliki lebih banyak “tugas penting yang harus dilakukan” dalam pandemi yang menunggu selama persidangan.

“Aku bilang saat itu, tepat di awal, terserah kamu apa yang kamu lakukan di sana di Pharmally itu [I have said, right at the beginning, do whatever you want with Pharmally]. Pero bagi kami, yang peduli dengan persediaan, itu dikirimkan tepat waktu, diperiksa kemudian dibayar setelah pengiriman,” kata Duterte, yang mengeluarkan perintah yang melarang pejabat Kabinetnya muncul di penyelidikan Senat.

“‘Mereka yang tidak membayar, mereka yang tidak membayar pajak.’ Mereka yang tidak membayar pajak, untuk semua yang kami pedulikan, orang-orang di sana yang tidak membayar … maka mereka semua masuk penjara. Masalah saya ‘hanya rakyat saya di pemerintahan,’ katanya lebih lanjut.

[That Pharmally, they didn’t pay, they should pay. Those who don’t pay taxes, for all we care, those persons who don’t pay can go to prison. That’s their problem. My only concern is my people in government.]

Dalam penyelidikan Senat sebelumnya tentang kekacauan Pharmally, Pemimpin Minoritas Senat Franklin Drilon telah menandai catatan pengembalian pajak penghasilan yang tidak dilaporkan dan tidak lengkap dari mantan Wakil Sekretaris Anggaran Christopher Lloyd Lao dan pejabat Pharmally serta pemasok pasokan medisnya berdasarkan dokumen disediakan oleh Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR).

Selain itu, Drilon juga menemukan bahwa pengusaha China dan sekutu Duterte, Michael Yang, hanya membayar P7.600 dalam pajak penghasilan pada 2018 dan gagal membayar kewajibannya dari 2014 hingga 2017.

Pekan lalu, seorang ahli pajak mengatakan kepada komite pita biru bahwa dari P7,2 miliar pembelian yang dinyatakan perusahaan dalam laporan keuangan yang diaudit kepada Biro Pendapatan Internal, hanya senilai P3,8 miliar yang memiliki dokumen pendukung. – BM, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk