Ebony Kembali ke Kronik Momen Baru
Media

Ebony Kembali ke Kronik Momen Baru

Tumbuh di Louisville, Ky., Eden Bridgeman Sklenar membahas isu Ebony dan Jet di salon kecantikan, di mana dia akan pergi bersama ibunya setiap minggu untuk mendapatkan rambutnya yang bergaya dalam keriting ketat.

Itu adalah tahun 90-an, ketika Whitney Houston, Nelson Mandela, Colin Powell, Michael Jordan, Tupac Shakur dan Oprah Winfrey membuat sampul dari dua penulis sejarah utama kehidupan dan budaya Black.

“Sekiranya anda ingin mengetahui apa yang berlaku dengan budaya Afrika Amerika, yang harus anda lakukan ialah mengambil Ebony atau Jet dan membalik halaman,” kata Cik Sklenar dalam wawancara.

Sekarang, sebagai ketua syarikat induk baru Ebony dan Jet, dia telah mengambil peranan utama dalam menghidupkan semula penerbitan bertingkat. Cik Sklenar telah melantik Michele Thornton Ghee, bekas eksekutif di BET Networks dan CNN, sebagai ketua eksekutif syarikat; Marielle Bobo, bekas pengarah fesyen majalah Essence, adalah ketua editor baru Ebony. Penerbitan ini akan menambahkan lebih banyak kakitangan sepenuh masa dan penyumbang freelance tetap dalam beberapa bulan akan datang, kata Cik Sklenar. Kemungkinan menghidupkan semula Jet kekal di papan lukisan.

Bapa Cik Sklenar, Junior Bridgeman, mengambil Ebony dan Jet daripada muflis pada bulan Disember ketika syarikatnya, Bridgeman Sports and Media, membeli aset syarikat induk mereka, Ebony Media, dengan harga $ 14 juta. Bridgeman membina kekayaannya sebagai usahawan setelah 12 tahun berkarier di National Basketball Association, memiliki ratusan francais Wendy’s dan Chili di Midwest dan South, dan kemudian menjualnya pada tahun 2016 ketika dia menjadi pengedar utama Coca- Cola.

Reboot Ebony, yang diasaskan sebagai majalah bulanan pada tahun 1945, bermula pada bulan Mac dengan artikel dan video harian disiarkan di laman webnya, yang hidup kembali setelah bertahun-tahun tidak aktif. Laman web ini juga menawarkan sampul majalah digital yang memaparkan potret artis hip-hop Tobe Nwigwe, penulis dan pelakon Lena Waithe dan bintang NBA Karl-Anthony Towns. Sampul dalam talian September menunjukkan pemenang Oscar Jennifer Hudson, yang memerankan Aretha Franklin dalam biopik “Respect.” Edisi cetak dijadualkan keluar empat kali dalam setahun, bermula pada tahun 2022.

Ebony juga telah menjalin kerjasama dengan Bloomberg Media. Dalam satu pengumuman, kedua-dua syarikat itu mengatakan bahawa kolaborasi itu akan merangkumi video asli, artikel berita, buletin dan promosi silang di media sosial. Bloomberg juga akan berperanan dalam kebangkitan semula Ebony Power 100, senarai tahunan orang Amerika Hitam yang berpengaruh, dengan rancangan khas selama satu jam untuk saluran kabel Bloomberg Television pada bulan November. Dalam perkongsian terpisah dengan HarperOne, bahagian HarperCollins, bahagian buku Ebony akan menerbitkan memoir oleh Viola Davis Ogos depan.

Cik Sklenar enggan mendedahkan jumlah pembaca dalam talian untuk Ebony sejak ia kembali. Syarikat pengukuran Comscore mengatakan bahawa laman web yang dilancarkan semula terlalu baru untuk menghasilkan data yang boleh dipercayai.

Sehingga tahun lalu, Ebony berada dalam bahaya hilang secara kekal. Ditimbang oleh hutang, syarikat induk asal, Johnson Publishing, menjual Ebony dan Jet pada tahun 2016 dengan harga yang tidak didedahkan kepada Clear View Group, sebuah dana lindung nilai di Austin, Texas. Pasukan pemilikan baru memotong kakitangan, mengurangkan ruang pejabat dan dituduh tidak membayar pekerja tepat pada waktunya. Hasilnya, Ebony menerima penghargaan “thumbs down” pada tahun 2017 dari Persatuan Nasional Wartawan Hitam.

Johnson Publishing memegang sesuatu yang berharga dalam perjanjian itu: arkib foto Ebony and Jet, sebuah sejarah sejarah Black selama beberapa dekad yang mungkin tidak disembunyikan. Dalam usaha yang tidak biasa, empat syarikat bukan untung utama – Ford Foundation, J. Paul Getty Trust, John D. dan Catherine T. MacArthur Foundation dan Andrew W. Mellon Foundation – bergabung bersama dan membeli arkib itu dengan harga $ 30 juta. Mereka kemudian menyumbangkannya kepada Muzium Sejarah dan Kebudayaan Afrika Amerika Smithsonian Institution.

Dalam terbitan pertama Ebony, yang diterbitkan pada bulan November 1945, penerbitnya, John H. Johnson, menulis bahawa majalah itu “akan berusaha untuk mencerminkan sisi kehidupan Negro yang lebih bahagia – pencapaian positif setiap hari dari Harlem hingga Hollywood. Tetapi apabila kita bercakap mengenai bangsa sebagai masalah No. 1 Amerika, kita akan bercakap tentang ayam belanda. “

Dalam dekad-dekad berikutnya, Ebony dan Jet boleh dikatakan sebagai penulis sejarah penghibur Black, pemimpin hak sivil, atlet, penulis dan ahli perniagaan. Pada puncaknya, Johnson Publishing juga kukuh dari segi kewangan, memperoleh pendapatan iklan dari syarikat yang ingin mencapai kelas menengah Black dan menjadikan Mr. Johnson, yang meninggal pada tahun 2005, ahli Black pertama dalam senarai Forbes 400 orang Amerika terkaya.

Walaupun terkenal dengan pandangan dunia yang optimis, kedua-dua majalah itu juga membahas masalah pokok. Pada tahun 1955, Jet menerbitkan gambar David Jackson yang memikat Mamie Till yang melihat mayat anaknya, Emmett Till, remaja yang sedang dilincirkan di Mississippi. Kemudian, Ebony menerbitkan lajur dengan pertanyaan pembaca yang dijawab oleh Pendeta Dr. Martin Luther King Jr. Menjawab seorang askar di Selatan yang mempertanyakan bagaimana dia dapat membenarkan berjuang untuk sebuah negara yang rasis, Dr. King menulis: “Sekiranya anda bertindak balas dengan keadaan sekarang yang anda hadapi di Alabama dengan kepahitan, perintah baru yang muncul di Amerika tidak lain adalah duplikasi dari perintah lama. ” Pada tahun 1968, sejarawan Lerone Bennett Jr. bertanya di halaman Ebony, “Adakah Abe Lincoln seorang Supremasi Putih?” Jawapannya: Ya.

Reputasi kritis majalah itu semakin memudar selama bertahun-tahun, seperti yang dicatat oleh Brent Staples dalam karangan pendapat New York Times 2019, “The Radical Blackness of Ebony Magazine.” Di bawah pengaruh ahli sosiologi E. Franklin Frazier, banyak sarjana pernah menganggapnya sebagai “usaha nihilistik yang mendorong orang Amerika Afrika untuk menjadikan diri mereka semula sebagai putih,” tulis Mr Staples. Kemudian, generasi baru memuji penekanan majalah tersebut terhadap sumbangan Black terhadap kehidupan dan budaya Amerika.

Cik Sklenar mengatakan masa yang tepat untuk kemunculan semula Ebony. “Anda hanya perlu melihat hari ini,” katanya. “Momen bersejarah seorang naib presiden wanita Afrika Amerika dan Asia Selatan, terhadap semua yang terjadi pada tahun lalu, suara-suara didengar dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya.”

Ghee, ketua eksekutif, mengatakan bahawa pergolakan perniagaan dalam beberapa tahun kebelakangan ini bermaksud bahawa Ebony dapat bermula dengan jalan yang bersih. “Kerana kami memperoleh kebangkrutan, kami adalah pemula, yang merupakan kutukan dan keindahan,” katanya. “Kami mendapat peluang untuk mengambil jenama bersejarah dan memperbaikinya.”

Ebony sedang berusaha untuk kembali dalam persekitaran media yang telah banyak berubah sejak zaman kegemilangan majalah tersebut. Untuk satu perkara, penerbitan digital seperti The Root, TheGrio, The Undefeat, MadameNoire dan lain-lain mempunyai pembaca Black yang kuat.

Susana M. Morris, seorang profesor sastera, media dan komunikasi di Georgia Tech, mengatakan Ebony (yang dia sumbangkan di bawah pemilik sebelumnya) perlu menyesuaikan diri dengan konvensi media digital sambil mengekalkan apa yang menjadikannya khas. Satu hal yang mungkin harus diubah, katanya, adalah nada majalah, yang digambarkannya sebagai “sangat serius.”

“Saya melihat kehadiran mereka dalam talian sedikit lebih lembut,” kata Morris.

Cik Sklenar mencadangkan agar suara Ebony baru mempunyai persamaan dengan misi pengasasnya. “Kami berharap dapat meningkatkan,” katanya.

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com