FDA: Sejauh ini tidak ada efek samping yang terlihat pada tusukan COVID-19 pada anak di bawah umur
Nation

FDA: Sejauh ini tidak ada efek samping yang terlihat pada tusukan COVID-19 pada anak di bawah umur

Food and Drug Administration mengatakan pada hari Minggu bahwa, sejauh ini, tidak ada reaksi merugikan yang dilaporkan di antara anak-anak dalam kelompok usia 12-17 yang mendapatkan dosis pertama vaksin COVID-19.

Direktur Jenderal FDA Eric Domingo mengatakan kepada Super Radyo dzBB bahwa hanya beberapa anak — sembilan dari mereka yang mendapat vaksin Pfizer, dan satu yang mendapat Moderna — mengalami alergi, hiperventilasi, dan nyeri tubuh pasca-vaksinasi tetapi membaik keesokan harinya.

Saat ini, FDA hanya menyetujui vaksin Pfizer dan Moderna COVID-19 untuk anak-anak usia 12 hingga 17 tahun.

“Sejauh ini pantauan kami, mungkin sekitar 400.000 anak sudah divaksinasi, kami tidak melihat ada efek samping yang serius, yang memang menjadi masalah,” kata Domingo.

(Sejauh ini, dengan sekitar 400.000 anak di bawah umur sudah divaksinasi, kami belum melihat efek samping yang benar-benar menyebabkan masalah.)

Domingo juga mengatakan bahwa anak di bawah umur tanpa kondisi yang mendasarinya tidak perlu menunjukkan surat keterangan medis dari dokter mereka sebelum divaksinasi, kecuali mereka yang memiliki penyakit penyerta.

“Sertifikat medis tidak diperlukan untuk memvaksinasi anak berusia 12-17 tahun. Selama tidak ada penyakit dan mereka pergi ke pusat vaksinasi, mereka dapat divaksinasi, ”katanya.

Pemerintah memulai program inokulasi pediatrik pada 15 Oktober untuk mereka yang memiliki penyakit penyerta, dan pada 3 November untuk semua anak di bawah umur dalam kelompok usia 12-17.

Data pemerintah menunjukkan bahwa ada 12,7 juta anak berusia 12 hingga 17 tahun di negara ini, dengan 1,2 juta di antaranya memiliki penyakit penyerta. Pemerintah menargetkan untuk memvaksinasi 80% atau sekitar 10 juta di antaranya pada Desember 2021.

kelompok usia 5 hingga 11 tahun

Untuk vaksinasi anak-anak usia 5 hingga 11 tahun, Domingo mengatakan mereka mungkin hanya menerima setengah dari dosis karena berat badan mereka yang lebih ringan.

“Yang 5-11 sepertinya hanya setengahnya saja karena obatnya tentu tidak kita hitung itu tergantung berat badan pasien dan tentunya anak 5-11 lebih kecil,” ujarnya.

Sebelumnya, Departemen Kesehatan mengatakan bahwa mereka akan memvaksinasi anak di bawah umur dalam kelompok usia 5-11 terhadap COVID-19 pada tahun depan.

Otorisasi yang dipandu oleh rekomendasi para ahli, termasuk Dewan Pengkajian Teknologi Kesehatan, diperlukan sebelum mengimplementasikan rencana tersebut. —LBG, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk