Gabriela menuduh PNP mencoba membingkai kelompok dengan terpal yang salah eja
Nation

Gabriela menuduh PNP mencoba membingkai kelompok dengan terpal yang salah eja

Gabriela Women’s Partylist pada hari Rabu mencemooh Polisi Nasional Filipina atas kesalahan eja terpal yang menurut polisi termasuk di antara barang selundupan yang disita dalam penggerebekan simultan di Kota Quezon dan Bulacan.

Dalam konferensi pers, Kepala Polisi PNP Letnan Jenderal Dionardo Carlos mengatakan bahwa Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal (CIDG) menangkap enam tersangka pemberontak komunis yang dicari karena kejahatan pembunuhan, pembunuhan ganda, pembunuhan, dan pembakaran.

Ia mengklaim, barang bukti yang mereka miliki, bersama dengan senjata api, bahan peledak, dan alat komunikasi, adalah terpal untuk kelompok progresif Gabriela dan Bayan Muna.

Gabriela, bagaimanapun, menunjukkan bahwa terpal itu salah mengeja slogan kelompok itu “Para sa Babae, Bata at Bayan,” dengan kata “babe” bukannya “babae.”

“Mungkin polisi sudah terbiasa menggunakan ‘babe’ dalam hubungan genit mereka dengan beberapa wanita, atau mereka terburu-buru mencetak terpal palsu di depan pencetakan kami sendiri tanpa rajin mengoreksi,” kata Gabriela dalam sebuah pernyataan, menyangkal perlengkapan itu. mereka sebut “palsu.”

‘PARA SA BABE?’ PNP tertangkap basah dalam modus terpal palsu – Gabriela Partylist Gabriela Women’s Party mencemooh…

Diposting oleh Gabriela Women’s Party pada Selasa, 16 November 2021

“Bagaimanapun, PNP telah tertangkap basah dengan kesalahan ketik ini di terpal palsu dalam upaya putus asa mereka untuk menandai kami dengan merah. Sayangnya, dana publik dibelanjakan untuk operasi seperti ini yang berusaha mendistorsi dan salah menggambarkan advokasi kami untuk perempuan dan anak-anak, ”tambah mereka.

Gabriela menambahkan bahwa “propaganda hitam” oleh polisi ini adalah salah satu alasan mereka mengkritik Gugus Tugas Nasional untuk Mengakhiri Konflik Bersenjata Komunis Lokal (NTF-ELCAC) yang diusulkan anggaran 2022 sebesar P28 miliar. Pekan lalu, panel Senat memangkasnya menjadi P4 miliar, menyetel kembali sisanya untuk program yang berhubungan dengan kesehatan.

PNP bantah menanam terpal

Daftar partai Bayan Muna, yang dipimpin oleh Perwakilan Carlos Zarate, juga mengajukan pengaduan ke Departemen Hukum Kota Quezon setelah laporan bahwa ada terpal dan poster yang memuat “propaganda hitam” tersebar di daerah itu, yang mereka klaim dilakukan oleh NTF -ELCAC.

“Gimmick penandaan merah ini, meskipun bukan hal baru, berusaha untuk mempertaruhkan nyawa dan keselamatan anggota dan pemimpin kami. Kami sangat mengutuk tipu muslihat yang didanai publik ini dan menegaskan sikap tegas kami terhadap penandaan merah dan berita palsu, ”kata pernyataan Gabriela.

Direktur CIDG Mayor Jenderal Polisi Albert Ignatius Ferro membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa PNP tidak terlibat dalam memproduksi barang-barang yang disita dan tidak menanamnya sebagai barang bukti.

“Barang bukti yang secara tidak sengaja ditemukan dalam kepemilikan orang yang dicari diinventarisasi dengan baik di hadapan pejabat barangay. Personel kami secara ketat mengikuti Prosedur Operasional Polisi selama operasi. PNP tidak membenarkan penanaman bukti juga tidak mengizinkan penandaan merah dan PNP tidak berpartisipasi dalam pembuatan materi ini, ”kata Ferro dalam sebuah pernyataan.

Ferro menambahkan bahwa kedua pihak ingin mendiskreditkan polisi yang terlibat dalam operasi tersebut dan bahwa ini bukan pertama kalinya mereka menemukan materi mereka bersama dengan selundupan selama operasi yang sah. – BM, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk