Hanya 26 dari lebih dari 2.300 proyek NTF-ELCAC yang diselesaikan —panel Senat
Nation

Hanya 26 dari lebih dari 2.300 proyek NTF-ELCAC yang diselesaikan —panel Senat

Hanya 26 dari 2.318 proyek di bawah dana pembangunan barangay National Task Force untuk Mengakhiri Konflik Bersenjata Komunis Lokal (NTF-ELCAC) telah selesai, dokumen yang diserahkan ke Senat terungkap.

Surat yang diserahkan pada Senin oleh NTF-ELCAC itu ditunjukkan oleh Ketua Panitia Senat Senator Sonny Angara saat sidang usulan anggaran nasional P5,024 triliun untuk 2022 pada Kamis. Kamar sebelumnya memangkas anggaran yang diusulkan badan tersebut sebesar P24 miliar.

Selama debat pleno, Senator Ronaldo dela Rosa bertanya kepada Angara mengapa anggaran satuan tugas anti-pemberontakan dipotong dari P28 miliar menjadi hanya P4 miliar.

“Sesuai surat yang diterima, dari 2.318 proyek yang akan dibiayai dana pembangunan barangay P16,4 miliar, baru 26 yang selesai hari ini Pak Presiden dan sisanya dalam berbagai tahap penyelesaian. Ada yang saya kira lebih dari 900 dalam tahap pra-pengadaan,” kata Angara kepada Presiden Senat Vicente Sotto III.

Angara menambahkan lebih dari 700 masih dalam tahap pengadaan, sementara 560 sedang dalam pelaksanaan.

Dela Rosa mengatakan Senat dapat dilihat sebagai pendukung Tentara Rakyat Baru jika proyek satuan tugas anti-pemberontakan dihentikan.

Sotto, sementara itu, mengatakan pemotongan anggaran badan itu karena kegagalannya menjelaskan bagaimana menggunakan dananya.

Angara mengatakan panel Senat hanya menerima surat NTF-ELCAC ketika meminta tanda tangan anggota parlemen untuk laporan komite untuk RUU alokasi.

“Tetapi untuk memberikan latar belakang apa yang dilakukan panitia ketika memotong anggaran, kami tidak tahu karena tidak ada apa-apa di depan kami,” katanya.

“Kami meminta semua instansi untuk menyampaikan sesuatu tetapi ketika kami melakukan pemotongan minggu lalu, kami tidak punya apa-apa, kami tidak punya informasi. Informasi ini saya baca, kami baru terima Senin ini,” tambahnya.

Dela Rosa berpendapat bahwa agensi lain juga memiliki proyek yang belum selesai dan mereka seharusnya mengalami hal yang sama.

Sebagai tanggapan, Angara mengatakan: “Sebenarnya, itu yang kami lakukan Yang Mulia. ‘Ketika implementasi suatu lembaga lambat,’ ketika pemanfaatannya rendah, ‘ketika kewajibannya rendah, kami benar-benar memotong anggaran mereka.

Ia juga menjelaskan kepada dela Rosa bahwa mereka perlu memotong anggaran instansi lain untuk penanganan pandemi COVID-19 pemerintah.—LDF, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk