Hong Kong menghapus karantina untuk kedatangan internasional, kata pemimpin GMA News Online
TRT

Hong Kong menghapus karantina untuk kedatangan internasional, kata pemimpin GMA News Online

Hong Kong mengumumkan Jumat akan mengakhiri karantina hotel wajib, menghapus beberapa pembatasan perjalanan terberat di dunia, yang menghancurkan ekonomi dan membuat pusat keuangan terisolasi secara internasional.

Langkah yang telah lama ditunggu-tunggu itu membawa kelegaan bagi penduduk dan bisnis yang menuntut kota itu untuk bergabung kembali dengan seluruh dunia dalam melanjutkan perjalanan tanpa hambatan dan hidup dengan COVID-19.

Selama dua setengah tahun terakhir Hong Kong telah mematuhi versi aturan ketat nol-Covid China, memperdalam menguras otak ketika saingan dibuka kembali.

Pengumuman itu membuat China daratan sebagai satu-satunya ekonomi utama yang masih menjalani karantina panjang untuk kedatangan internasional.

Chief Executive John Lee mengatakan tiga hari karantina hotel saat ini akan dikurangi menjadi nol bagi mereka yang datang dari luar negeri.

Mulai 26 September, para pelancong akan menjalani tes PCR pada saat kedatangan dan tidak akan dapat mengunjungi restoran dan bar selama tiga hari pertama di bawah sistem yang oleh otoritas dijuluki “0+3.”

“Di bawah pengaturan ini, sistem hotel karantina akan dibatalkan,” kata Lee kepada wartawan.

Namun wisatawan yang dites positif pada saat kedatangan masih akan diisolasi di kamar hotel atau kamp pemerintah.

Pemerintah juga mengatakan akan mencabut kuota kedatangan dari daratan China – tetapi mereka yang pergi ke arah yang berlawanan masih harus dikarantina di bawah aturan ketat nol-Covid Beijing.

Resesi

Hong Kong pernah membanggakan salah satu bandara tersibuk di dunia tetapi jumlah penumpang tahun ini hanya 3,8 persen dari tingkat pra-pandemi.

Pemerintah menghadapi tekanan yang meningkat dari penduduk, pemimpin bisnis, dan bahkan beberapa penasihat kesehatan masyarakatnya sendiri untuk mengakhiri karantina, terutama setelah Covid melanda kota pada awal tahun.

Sejak gelombang itu, jumlah infeksi lokal jauh melebihi mereka yang datang dari luar negeri.

Pada puncaknya, karantina berlangsung selama 21 hari dan sekitar 113.000 penduduk telah meninggalkan kota itu sejak pertengahan 2021, menurut angka resmi.

Korban ekonomi sangat parah.

Kota ini saat ini berada dalam resesi teknis — dua kuartal berturut-turut mengalami pertumbuhan negatif.

Kepala keuangan Paul Chan telah memperingatkan Hong Kong kemungkinan akan mengakhiri 2022 dalam resesi penuh sementara defisit fiskal diperkirakan akan membengkak menjadi HK$100 miliar ($ 12,7 miliar), dua kali lipat dari perkiraan awal.

“Agar Hong Kong benar-benar mendapatkan kembali daya saing vis-a-vis kota-kota lain di seluruh dunia, pengumuman tidak cukup; Hong Kong harus benar-benar terhubung ke dunia tanpa hambatan,” kata presiden AmCham Eden Woon.

Perjalanan terburu-buru

Situs web Cathay Pacific dan sayap murahnya HK Express mengalami penundaan karena pelanggan bergegas melakukan pemesanan.

Tapi sepertinya Hong Kong tidak akan melihat kesibukan pariwisata massal yang tiba-tiba.

Banyak maskapai penerbangan global telah mengurangi rute atau berhenti terbang ke kota selama dua tahun terakhir.

Cathay saat ini memasok sekitar 45 persen kursi masuk dan keluar kota, tetapi sebelumnya telah memperingatkan bahwa hanya akan dapat menambah sepertiga rute tahun ini karena kesulitan dalam menemukan staf dan pesawat.

Dalam sebuah pernyataan, Cathay mengatakan akan menambahkan “lebih dari 200 pasang penerbangan penumpang” pada Oktober ke tujuan regional dan jarak jauh.

Banyak dari pesawatnya yang tidak digunakan telah diparkir di iklim kering pedalaman Australia untuk melestarikannya dengan lebih baik.

Bahkan sebelum pengumuman hari Jumat, biaya penerbangan ke kota-kota seperti Los Angeles dan London lebih dari dua kali lipat dari biaya sebelum pandemi.

Saingan dibuka kembali

Meskipun berpegang pada aturan nol-Covid China, pengalaman pandemi Hong Kong tidak sama dengan daratan.

Seperti China, Singapura, Selandia Baru, dan Taiwan, pembatasan perjalanan Hong Kong membantu membasmi virus pada tahun 2020 ketika pandemi meninggalkan gelombang kematian dan penyakit di sebagian besar bagian dunia lainnya.

Tetapi sebagai pusat internasional, Hong Kong berjuang untuk mencegah virus keluar tanpa batas waktu dan tidak dapat menerapkan jenis penguncian seluruh kota yang digunakan di daratan otoriter.

Varian Omicron merobek sebagian besar korban lanjut usia yang tidak divaksinasi, membanjiri rumah sakit yang tidak cukup siap.

Terlepas dari pembatasan perjalanan yang ketat dan aturan jarak sosial, Hong Kong memiliki salah satu tingkat kematian per kapita tertinggi di dunia, dengan hampir 10.000 kematian dalam populasi 7,4 juta.

Taiwan, yang pada Kamis mengatakan akan mengakhiri aturan karantina pada pertengahan Oktober, memiliki jumlah kematian yang sama tetapi populasinya tiga kali lipat.

Pendekatan Hong Kong sangat kontras dengan saingan keuangan seperti London, Singapura, New York dan Tokyo, yang terus dibuka kembali tahun ini.

Sekitar empat juta orang diperkirakan akan mengunjungi Singapura tahun ini. – Agen Media Prancis


Posted By : data hk hari ini 2021