Ibu baptis bagi Imej Digital
tech

Ibu baptis bagi Imej Digital

Teka-teki yang diselesaikan oleh Daubechies adalah bagaimana mengambil kemajuan gelombang baru-baru ini – sesuatu yang indah, oleh ahli matematik Perancis Yves Meyer dan Stéphane Mallat, tetapi secara teknikal tidak praktikal – dan membuatnya dapat diterima. Untuk “meletakkannya di kepalanya,” kata Daubechies, tetapi tanpa membuatnya jelek. Seperti yang dia katakan dalam pernyataan Guggenheim: “Ini adalah sesuatu yang sering diterima oleh ahli matematik, bahawa kerangka matematik dapat benar-benar elegan dan indah, tetapi untuk menggunakannya dalam aplikasi yang benar, anda harus mencacatkannya: Baiklah, mereka mengangkat bahu, Itulah matematik yang diguna pakai selalu sedikit kotor. Saya tidak bersetuju dengan pandangan ini. “

Menjelang Februari 1987, dia membangun landasan untuk apa yang tumbuh menjadi “keluarga” gelombang Daubechies, masing-masing sesuai dengan tugas yang sedikit berbeza. Salah satu faktor utama membuatnya dapat dicapai: Untuk pertama kalinya dalam kerjayanya, dia mempunyai terminal komputer di mejanya, sehingga dia dapat dengan mudah memprogramkan persamaannya dan membuat grafik hasilnya. Menjelang musim panas itu, Daubechies menulis sebuah makalah dan, sambil menghentikan pembekuan pekerja, mendapat pekerjaan di AT&T Bell Labs. Dia bermula pada bulan Julai dan pindah ke rumah yang baru dibeli dengan Calderbank, yang dia nikahi setelah mengemukakan pertanyaan pada musim gugur sebelumnya. (Calderbank telah memberitahunya bahawa ada tawaran tetap, tetapi dia menolak untuk mengusulkan untuk tidak menghormati Daubechies yang diisytiharkan menentang institusi perkahwinan.)

Majlis itu diadakan pada bulan Mei di Brussels. Daubechies memasak keseluruhan makan malam perkahwinan (dengan sedikit bantuan dari tunangannya), pesta ayam belgia-Inggeris dengan rebusan hotpot Lancashire, kek coklat dan makanan ringan (antara persembahan lain) untuk 90 orang tetamu. Dia menyangka bahawa memasak dan memanggang selama 10 hari akan dapat dikendalikan, hanya kemudian setelah menyadari bahawa dia tidak mempunyai periuk dan kuali yang cukup untuk penyediaan atau ruang peti sejuk untuk penyimpanan, belum lagi cabaran logistik yang lain. Penyelesaian algoritmiknya adalah seperti berikut: Minta rakan meminjamkan kapal yang diperlukan; isi kapal tersebut dan bawa balik untuk disimpan di peti sejuk mereka dan untuk dibawa ke majlis perkahwinan. Dia mendorong para pengunjung yang lebih gemar membawa pembuka dan bukannya hadiah. Ibunya, meletakkan kakinya ke bawah, membeli pasukan pengocok garam dan lada.

Daubechies meneruskannya penyelidikan gelombang di AT&T Bell Labs, berhenti pada tahun 1988 untuk melahirkan bayi. Itu adalah masa yang tidak menyenangkan dan membingungkan, kerana dia kehilangan kemampuannya untuk melakukan matematik peringkat penyelidikan selama beberapa bulan selepas bersalin. “Idea matematik tidak akan datang,” katanya. Itu menakutkannya. Dia tidak memberitahu siapa pun, bahkan suaminya, sehingga secara beransur-ansur motivasi kreatifnya kembali. Kadang-kadang, sejak itu dia memberi amaran kepada ahli matematik wanita yang lebih muda mengenai kesan otak-bayi, dan mereka berterima kasih atas tip itu. “Saya tidak dapat membayangkan bahawa saya akan menghadapi masalah untuk berfikir,” kata Lillian Pierce, rakan sekerja di Duke. Tetapi ketika itu terjadi, Pierce mengingatkan dirinya sendiri: “Baiklah, inilah yang dibincangkan oleh Ingrid. Ia akan berlalu. ” Pelajar perempuan Daubechies juga mengucapkan terima kasih atas kesediaannya untuk mendorong penjagaan anak di persidangan, dan kadang-kadang bahkan mengambil tugas menjaga anak sendiri. “Penasihat saya secara sukarela melayan anak kecil saya semasa saya memberi ceramah,” kata bekas Ph.D. pelajar, ahli matematik Yale Anna Gilbert, ingat. “Dia dengan lancar merangkumi semua aspek pekerjaan dan kehidupan.”

Pada tahun 1993, Daubechies dilantik ke fakulti di Princeton, wanita pertama yang menjadi profesor penuh di jabatan matematik. Dia terpikat oleh prospek bergaul dengan ahli sejarah dan ahli sosiologi dan sejenisnya, bukan hanya jurutera elektrik dan ahli matematik. Dia merancang kursus yang disebut “Math Alive” yang ditujukan untuk jurusan nonmath dan nonscience dan memberi ceramah kepada masyarakat umum mengenai “Surfing With Wavelets: A New Approach to Analysis the Sound and Images.” Gelombang gelombang bergerak di dunia nyata, digunakan oleh FBI untuk mendigitalkan pangkalan data cap jari. Algoritma yang diilhami wavelet digunakan dalam animasi filem seperti “A Bug’s Life.”

“Gelombang Daubechies halus, seimbang, tidak terlalu tersebar dan mudah dilaksanakan di komputer,” kata Terence Tao, ahli matematik di University of California, Los Angeles, kata. Dia adalah pelajar lepasan Princeton pada tahun 1990-an dan mengikuti kursus dari Daubechies. (Dia memenangi Medan Medan pada tahun 2006.) Gelombang Daubechies, katanya, dapat digunakan “di luar kotak” untuk berbagai masalah pemprosesan isyarat. Di dalam kelas, Tao ingat, Daubechies mempunyai kemampuan untuk melihat matematik tulen (demi rasa ingin tahu), matematik terapan (untuk tujuan praktikal) dan pengalaman fizikal sebagai satu kesatuan. “Saya ingat, misalnya, ketika dia menggambarkan belajar tentang bagaimana telinga dalam berfungsi dan menyedari bahawa itu lebih kurang sama dengan transformasi gelombang, yang menurut saya mendorongnya mencadangkan penggunaan gelombang dalam pengecaman pertuturan.” Gelombang Daubechies mendorong bidang ini ke era digital. Sebahagiannya, gelombang terbukti revolusioner kerana secara mendalam matematiknya. Tetapi kebanyakannya, seperti yang dicatat oleh Calderbank, itu kerana Daubechies, pembangun komuniti yang tidak kenal lelah, menjadikannya misinya untuk membina rangkaian jambatan ke bidang lain.

Pada waktunya, anugerah itu mulai bertambah: MacArthur pada tahun 1992 diikuti oleh American Steematical Society Steele Prize for Exposition pada tahun 1994 untuk bukunya “Ten Lectures on Wavelets.” Pada tahun 2000 Daubechies menjadi wanita pertama yang menerima anugerah National Academy of Sciences dalam matematik. Pada masa itu dia melahirkan dua anak kecil. (Anak perempuannya, Carolyn, 30, adalah seorang saintis data; anaknya, Michael, 33, adalah seorang guru matematik sekolah menengah di Chicago’s South Side.) Dan dengan semua penampilan, dia dengan mudah mempermainkan semuanya.

Related Site :
visitar-lisbon.com
xetoyotavios.com
xetoyotacamry.com
xetoyotaaltis.com
discwelder.com