Inggris akan mengadakan penyelidikan publik tentang keracunan Novichok yang fatal pada wanita
TRT

Inggris akan mengadakan penyelidikan publik tentang keracunan Novichok yang fatal pada wanita

LONDON – Inggris mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan mengadakan penyelidikan publik atas kematian seorang wanita yang dibunuh oleh agen saraf Novichok setelah percobaan pembunuhan mantan agen ganda Rusia Sergei Skripal tiga tahun lalu.

Dawn Sturgess meninggal karena terpapar Novichok pada Juli 2018 setelah pasangannya menemukan botol parfum palsu yang menurut polisi telah digunakan oleh operasi intelijen Rusia untuk menyelundupkan racun ke negara itu.

Skripal, yang menjual rahasia Rusia ke Inggris, dan putrinya Yulia ditemukan tak sadarkan diri di bangku umum di kota Salisbury, Inggris selatan, empat bulan sebelumnya.

Mereka dan seorang petugas polisi yang pergi ke rumah Skripal dibiarkan sakit kritis di rumah sakit karena terpapar agen saraf tingkat militer.

Sementara jaksa Inggris telah mendakwa tiga orang Rusia, yang mereka katakan adalah perwira intelijen militer GRU, secara in absentia atas serangan terhadap Skripal dan putrinya, tidak ada kasus formal yang diajukan terhadap mereka atas kematian Sturgess, 44.

“Ini adalah langkah penting untuk memastikan bahwa keluarga Dawn Sturgess mendapatkan jawaban yang mereka butuhkan,” kata Menteri Dalam Negeri Priti Patel dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan penyelidikan publik, yang akan dipimpin oleh Heather Hallett, seorang pensiunan hakim senior.

“Pemerintah melakukan penyelidikan setelah mempertimbangkan saran dari Baroness Hallett bahwa ini perlu untuk memungkinkan semua bukti yang relevan didengar,” kata Patel.

Inggris mengatakan upaya pembunuhan Skripal diperintahkan oleh tokoh-tokoh tinggi di negara Rusia, dan insiden itu menyebabkan pengusiran diplomatik Timur-Barat terbesar sejak Perang Dingin.

Rusia telah membantah terlibat, melemparkan tuduhan itu sebagai propaganda anti-Rusia.

Pada bulan September, polisi Inggris mendakwa tersangka ketiga Sergey Fedotov dengan konspirasi untuk membunuh Skripal, mantan perwira GRU sendiri, dan berusaha membunuhnya, putrinya Yulia dan petugas polisi.

Dua orang Rusia lainnya, Alexander Petrov dan Ruslan Boshirov, didakwa dengan pelanggaran yang sama tiga tahun lalu.

Pada tahun 2016, penyelidikan publik Inggris lainnya menyimpulkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin telah menyetujui operasi intelijen Rusia untuk membunuh mantan agen KGB Alexander Litvinenko dengan radioaktif polonium-210.

Dua orang Rusia, yang bertindak atas perintah yang mungkin diarahkan oleh Layanan Keamanan Federal Rusia, meracuni Litvinenko, seorang kritikus vokal Putin yang melarikan diri dari Rusia ke Inggris, dengan teh hijau yang dicampur dengan isotop radioaktif di sebuah hotel mewah di London, penyelidikan itu menyimpulkan. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021