Inggris dan dunia bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada Ratu Elizabeth GMA News Online
TRT

Inggris dan dunia bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada Ratu Elizabeth GMA News Online

LONDON – Inggris, para pemimpin dunia, dan keluarga kerajaan dari seluruh dunia pada Senin akan mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada Ratu Elizabeth, sosok terakhir yang menjulang tinggi di zamannya, pada pemakaman kenegaraan dengan arak-arakan yang tak ada bandingannya.

Pada pukul 6:30 pagi (0530 GMT), periode berbaring resmi berakhir setelah empat hari di mana ratusan ribu orang mengantri untuk melewati peti mati raja terlama yang memerintah Inggris di Westminster Hall yang bersejarah di London.

Mereka, seperti banyak orang di seluruh dunia termasuk Presiden AS Joe Biden, ingin memberi penghormatan kepada pria berusia 96 tahun yang telah menghabiskan tujuh dekade di atas takhta Inggris.

“Anda beruntung memilikinya selama 70 tahun,” kata Biden. “Kami semua.”

Sesaat sebelum pukul 11:00, peti mati kayu ek, yang ditutupi bendera Standar Kerajaan dengan Mahkota Negara Bagian di atasnya, akan ditempatkan di kereta meriam dan ditarik oleh personel angkatan laut ke Westminster Abbey untuk pemakamannya.

Di antara 2.000 jemaat akan ada sekitar 500 pemimpin dunia, termasuk Biden, Kaisar Naruhito dari Jepang, Wakil Presiden China Wang Qishan, dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa.

Cicit ratu, Pangeran George, 9, dan Putri Charlotte, 7, dua anak tertua dari pewaris takhta Pangeran William, juga akan hadir.

“Selama 10 hari terakhir, istri saya dan saya sangat tersentuh oleh banyak pesan belasungkawa dan dukungan yang kami terima dari negara ini dan di seluruh dunia,” kata Charles, putra Elizabeth dan raja baru, dalam sebuah pernyataan.

“Saat kita semua bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir kita, saya hanya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang tak terhitung jumlahnya yang telah memberikan dukungan dan penghiburan bagi keluarga saya dan saya sendiri di masa duka ini.”

Elizabeth meninggal pada 8 September di rumah musim panasnya di Skotlandia, Kastil Balmoral.

Kesehatannya menurun, dan selama berbulan-bulan raja yang telah melakukan ratusan keterlibatan resmi hingga usia 90-an telah menarik diri dari kehidupan publik, meskipun hanya dua hari sebelum kematiannya dia telah menunjuk Liz Truss sebagai perdana menteri ke-15 dan terakhirnya.

‘Tak terkalahkan’

Begitulah umur panjangnya dan hubungannya yang tak terpisahkan dengan Inggris sehingga bahkan keluarganya sendiri terkejut.

“Kami semua mengira dia tak terkalahkan,” kata Pangeran William kepada para simpatisan.

Berdaulat ke-40 dalam garis yang menelusuri garis keturunannya kembali ke 1066, Elizabeth naik takhta pada tahun 1952, raja pasca-kekaisaran pertama Inggris.

Dia mengawasi bangsanya mencoba mengukir tempat baru di dunia, dan dia berperan penting dalam munculnya Persemakmuran Bangsa-Bangsa, sekarang sebuah kelompok yang terdiri dari 56 negara.

Ketika dia menggantikan ayahnya George VI, Winston Churchill adalah perdana menteri pertamanya dan Josef Stalin memimpin Uni Soviet. Dia bertemu hampir setiap tokoh besar dari politik hingga hiburan dan olahraga termasuk Nelson Mandela, Paus Yohanes Paulus II, The Beatles, Marilyn Monroe, Pele dan Roger Federer.

Meskipun konon tingginya hanya 5 kaki 3 inci (1,6 m), ia mendominasi kamar dengan kehadirannya dan menjadi sosok global yang menjulang tinggi, dipuji dalam kematian dari Paris dan Washington hingga Moskow dan Beijing. Berkabung nasional diamati di Brasil, Yordania dan Kuba, negara-negara di mana dia memiliki sedikit hubungan langsung.

“Ratu Elizabeth II tanpa bayang-bayang keraguan adalah sosok paling terkenal di dunia, orang yang paling banyak difoto dalam sejarah, orang yang paling dikenal, dan fakta bahwa para pemimpin dunia akan datang ke London untuk pemakaman … mengatakan banyak tentang sosok ikonik ini,” kata sejarawan Anthony Seldon kepada Reuters.

Kepala transportasi mengatakan satu juta orang diperkirakan berada di pusat kota London untuk pemakaman, sementara polisi mengatakan itu akan menjadi operasi keamanan terbesar yang pernah ada di ibu kota.

Raja Charles, saudara-saudaranya dan putranya Pangeran William dan Harry serta anggota keluarga Windsor lainnya perlahan-lahan akan berjalan di belakang peti mati saat dibawa dengan kereta meriam ke Westminster Abbey, dipimpin oleh sekitar 200 peniup dan penabuh drum.

Lonceng tenor Biara – tempat penobatan, pernikahan dan penguburan orang Inggris dan kemudian raja dan ratu Inggris selama hampir 1.000 tahun – akan berdentang 96 kali.

“Di sini, di mana Ratu Elizabeth menikah dan dimahkotai, kami berkumpul dari seluruh bangsa, dari Persemakmuran, dan dari negara-negara di dunia, untuk meratapi kehilangan kami, untuk mengingat umur panjang pelayanan tanpa pamrihnya,” David Hoyle, Dekan dari Westminster akan mengatakan.

Selain pejabat tinggi, jemaah akan mencakup mereka yang dianugerahi medali militer dan sipil tertinggi Inggris untuk keberanian, perwakilan dari badan amal yang didukung oleh ratu, dan mereka yang membuat “kontribusi luar biasa” untuk menangani pandemi COVID-19.

Keheningan dua menit

Puluhan juta orang di Inggris dan luar negeri diperkirakan akan menyaksikan pemakaman raja, sesuatu yang belum pernah disiarkan televisi sebelumnya. Itu akan berakhir dengan salam terompet Posting Terakhir sebelum gereja dan bangsa terdiam selama dua menit.

Setelah itu, peti mati akan dibawa melalui pusat kota London, melewati rumah Ratu Buckingham Palace ke Wellington Arch di Hyde Park Corner, dengan raja dan keluarga kerajaan mengikuti lagi dengan berjalan kaki selama prosesi 1,5 mil (2,4 km).

Dari sana, akan ditempatkan di mobil jenazah untuk dibawa ke Kastil Windsor, sebelah barat London, untuk layanan di Kapel St. George. Ini akan diakhiri dengan mahkota, bola dan tongkat kerajaan — simbol kekuasaan dan pemerintahan raja — dikeluarkan dari peti mati dan ditempatkan di altar.

Lord Chamberlain, pejabat paling senior di rumah tangga kerajaan, akan mematahkan ‘Tongkat Kantornya’, menandakan akhir dari pelayanannya kepada penguasa, dan meletakkannya di peti mati.

Itu kemudian akan diturunkan ke dalam brankas kerajaan saat Sovereign’s Piper memainkan ratapan, perlahan-lahan berjalan pergi sampai musik di kapel berangsur-angsur memudar.

Kemudian di malam hari, dalam layanan keluarga pribadi, peti mati Elizabeth dan suaminya lebih dari tujuh dekade Pangeran Philip, yang meninggal tahun lalu pada usia 99, akan dimakamkan bersama di Kapel Memorial Raja George VI, di mana orang tua dan saudara perempuannya , Putri Margaret, juga istirahat.

“Kami sangat senang kamu kembali dengan Kakek. Selamat tinggal nenek tersayang, merupakan kehormatan dalam hidup kami untuk menjadi cucu perempuanmu dan kami sangat bangga padamu,” cucu Putri Beatrice dan Eugenie berkata. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021