Jepang menyiapkan tempat tidur, suntikan booster di jeda COVID-19 sebelum musim dingin
TRT

Jepang menyiapkan tempat tidur, suntikan booster di jeda COVID-19 sebelum musim dingin

TOKYO — Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada Jumat menguraikan rencana mendesak untuk menambah tempat tidur rumah sakit dan sumber daya medis sebagai persiapan untuk kemungkinan munculnya kembali infeksi COVID-19 musim dingin ini.

Setelah gelombang infeksi kelima yang mematikan hampir membanjiri sistem medis selama musim panas, infeksi dan kematian telah turun secara dramatis karena vaksinasi telah meningkat untuk mencakup lebih dari 70% populasi.

Langkah-langkah darurat yang mencakup sebagian besar negara dicabut bulan lalu, tetapi para ahli kesehatan memperingatkan bahwa kasus kemungkinan akan pulih, seperti yang terjadi di Jepang musim dingin lalu. Sebelum itu, pemerintah berencana untuk meningkatkan kapasitas tempat tidur rumah sakit sekitar 30%, meningkatkan perawatan di rumah, dan mengumpulkan data untuk memprediksi rumah sakit mana yang akan mendapat tekanan.

“Sejalan dengan penguatan sistem medis, mulai Desember kami akan menggunakan sistem IT untuk mengumumkan jumlah tempat tidur rumah sakit dan kondisi di setiap rumah sakit,” kata Kishida kepada wartawan.

Kishida mengatakan awal pekan ini bahwa “kartu truf” dalam perang pandemi pemerintah adalah pengadaan perawatan oral yang dapat mencegah perlunya rawat inap.

Jepang akan membayar sekitar $1,2 miliar untuk 1,6 juta kursus pil antivirus COVID-19 molnupiravir yang dikembangkan oleh Merck & Co Inc dan Ridgeback Biotherapeutics, menurut persyaratan yang diumumkan pada hari Rabu.

Itu sekitar setengah dari pasokan yang telah diamankan oleh Amerika Serikat dan dibandingkan dengan total 1,7 juta kasus virus corona yang terlihat di Jepang sejak awal pandemi.

Sementara itu, suntikan booster vaksin akan dimulai bulan depan, dan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk memperluas inokulasi kepada anak-anak berusia lima tahun.

Jepang telah melewati pandemi lebih baik daripada banyak negara, dengan lebih dari 18.000 kematian sejauh ini dan tanpa penerapan penguncian yang ketat.

Tetapi pemerintah menghadapi kritik keras atas serentetan kematian di rumah di antara pasien karena ketidakmampuan rumah sakit untuk menangani ruam kasus selama musim panas. Mantan Perdana Menteri Yoshihide Suga mengundurkan diri pada bulan September karena penanganannya terhadap krisis.

Untuk mencegah kekurangan tempat tidur, kementerian kesehatan telah mengadopsi sistem yang menggunakan data infeksi masa lalu dan sekarang untuk memprediksi kapan dan di mana sumber daya medis akan mengalami tekanan.

“Gelombang keenam adalah pertanyaan tentang kapan dan bukan jika,” kata Yuki Furuse, profesor Universitas Kyoto yang mengembangkan alat prediksi.

“Karena situasi saat ini di Jepang tenang, tampaknya baik-baik saja untuk mencabut beberapa pembatasan sekarang. Namun, saya khawatir apakah orang dapat kembali ke ‘keadaan menahan diri secara sukarela’ lagi saat dibutuhkan,” tambahnya. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021