Korban tewas dalam runtuhnya gedung tinggi Lagos naik menjadi 42
TRT

Korban tewas dalam runtuhnya gedung tinggi Lagos naik menjadi 42

LAGOS, Nigeria — Jumlah korban tewas dalam runtuhnya gedung tinggi di Lagos Nigeria telah meningkat menjadi 42 sementara jumlah yang selamat meningkat menjadi 15, otoritas negara telah mengumumkan.

Penyebab bencana hari Senin masih belum diketahui tetapi runtuhnya bangunan biasa terjadi di negara terpadat di Afrika, di mana jutaan orang tinggal di properti bobrok dan standar konstruksi secara rutin diabaikan.

“Kami memiliki total 42 mayat yang telah ditemukan,” kata Gubernur Babajide Sanwo-Olu pada Sabtu malam.

Bangunan 21 lantai yang sedang dibangun di distrik kelas atas Ikoyi runtuh pada Senin sore, menjebak puluhan orang yang bekerja di lokasi tersebut.

Pada hari Jumat, pihak berwenang mengatakan bahwa sembilan orang selamat—beberapa diselamatkan hidup-hidup, yang lain di lantai dasar berhasil melarikan diri tanpa cedera.

Selama akhir pekan, jumlah yang selamat meningkat menjadi 15 setelah enam orang tambahan yang lolos dari keruntuhan diidentifikasi.

Jumlah total orang di lokasi tidak diketahui tetapi Sanwo-Olu mengatakan 49 keluarga sejauh ini telah mengajukan laporan orang hilang dan bahwa “pemeriksaan DNA sedang dilakukan pada beberapa mayat yang sulit diidentifikasi.”

Gubernur mengatakan uang disisihkan untuk membantu keluarga menutupi biaya pemakaman dan dukungan keuangan juga ditawarkan kepada para penyintas.

Upaya pencarian dan penyelamatan masih berlangsung Sabtu, kata pihak berwenang.

Gubernur sebelumnya menggambarkan insiden itu sebagai “bencana nasional yang mengerikan,” menambahkan bahwa “kesalahan dibuat dari semua sudut.”

Dia membentuk panel independen untuk menyelidiki penyebab keruntuhan dan menyatakan tiga hari berkabung mulai Jumat.

Bangunan runtuh sering terjadi di daerah padat penduduk di Lagos, yang merupakan rumah bagi sekitar 20 juta orang.

Dua bangunan kecil lainnya di Lagos juga runtuh pada hari Selasa setelah hujan lebat, meskipun tidak ada yang tewas.

Pengerjaan dan bahan yang buruk dan kurangnya pengawasan resmi sering disalahkan. – Agen Media Prancis


Posted By : data hk hari ini 2021