Korea Utara menembakkan rudal ke Jepang, menghentikan kereta api dan memicu pesan peringatan GMA News Online
Uncategorized

Korea Utara menembakkan rudal ke Jepang, menghentikan kereta api dan memicu pesan peringatan GMA News Online

SEOUL/TOKYO – Korea Utara yang bersenjata nuklir menembakkan rudal balistik di atas Jepang untuk pertama kalinya dalam lima tahun pada Selasa, memicu peringatan bagi penduduk untuk berlindung dan penangguhan sementara operasi kereta api di Jepang utara.

Pemerintah Jepang memperingatkan warganya untuk berlindung ketika rudal itu tampaknya telah terbang melewati wilayahnya sebelum jatuh ke Samudra Pasifik. Dikatakan tidak menggunakan tindakan pertahanan apa pun untuk menghancurkan rudal itu, yang merupakan yang pertama terbang di atas atau melewati Jepang dari Korea Utara sejak 2017.

“Serangkaian tindakan Korea Utara, termasuk peluncuran rudal balistiknya yang berulang, mengancam perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan, dan komunitas internasional, dan menimbulkan tantangan serius bagi seluruh komunitas internasional, termasuk Jepang,” kata juru bicara pemerintah Jepang, Hirokazu. Matsuno, mengatakan pada konferensi pers.

Dia mengatakan rudal itu terbang 4.600 kilometer (2.850 mil) ke ketinggian maksimum 1.000 km.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) mengatakan itu tampaknya merupakan rudal balistik jarak menengah (IRBM) yang diluncurkan dari Provinsi Jagang Korea Utara. Korea Utara telah menggunakan provinsi itu untuk meluncurkan beberapa tes baru-baru ini, termasuk beberapa rudal yang diklaim “hipersonik.”

Tes tersebut mendorong East Japan Railway Co untuk menangguhkan operasi kereta api di wilayah utara, lapor penyiar Jepang NHK. Matsuno mengatakan tidak ada laporan kerusakan pesawat atau kapal dari rudal tersebut.

Tes ‘dunia nyata’

Rincian penerbangan awal yang diumumkan oleh Korea Selatan dan Jepang menunjukkan bahwa rudal itu mungkin adalah IRBM Hwasong-12, yang diluncurkan Korea Utara pada tahun 2017 sebagai bagian dari rencana ancamannya untuk menyerang Guam, kata Kim Dong-yup, mantan perwira Angkatan Laut Korea Selatan. yang sekarang mengajar di Universitas Kyungnam.

Hwasong-12 digunakan dalam tes 2017 yang melintasi Jepang, dan Kim mencatat bahwa itu juga diuji coba dari Provinsi Jagang pada Januari.

Uji coba rudal Korea Utara membantu membuat lebih banyak senjatanya beroperasi, mengembangkan kemampuan baru, dan mengirim pesan bahwa pengembangan senjatanya adalah hak berdaulat yang harus diterima oleh dunia, kata para analis.

Program rudal dan senjata nuklir Korea Utara dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan PBB, yang telah menjatuhkan sanksi pada negara tersebut.

Banyak dari uji coba rudal balistik Korea Utara dilakukan pada “lintasan tinggi”, yang mengirimnya tinggi ke luar angkasa tetapi mengarah ke titik tumbukan tidak jauh dari lokasi peluncuran, menghindari penerbangan tetangganya.

Menembak di atas atau melewati Jepang memungkinkan para ilmuwan Korea Utara untuk menguji rudal di bawah kondisi yang lebih realistis, kata Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di AS.

“Dibandingkan dengan lintasan tinggi yang biasa, ini memungkinkan mereka untuk mengekspos kendaraan masuk kembali jarak jauh ke beban termal dan tekanan masuk kembali atmosfer yang lebih mewakili kondisi yang akan mereka alami dalam penggunaan dunia nyata,” katanya.

“Secara politis, ini rumit: rudal itu sebagian besar terbang di luar atmosfer ketika melewati Jepang, tetapi jelas menyusahkan bagi publik Jepang untuk menerima peringatan tentang kemungkinan rudal Korea Utara yang masuk.”

Reaksi politik

Peluncuran terbaru adalah yang kelima Pyongyang dalam 10 hari, di tengah pelenturan otot militer oleh Amerika Serikat dan Korea Selatan, yang melakukan latihan trilateral anti-kapal selam pekan lalu dengan pasukan angkatan laut Jepang.

Korea Selatan menggelar pertunjukan persenjataan canggihnya sendiri pada hari Sabtu untuk menandai Hari Angkatan Bersenjatanya, termasuk beberapa peluncur roket, rudal balistik, tank tempur utama, drone, dan pesawat tempur F-35.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menyebut tes itu “sembrono” dan mengatakan itu akan membawa tanggapan tegas dari militer negaranya, sekutunya, dan komunitas internasional.

Korea Utara telah menyelesaikan persiapan untuk uji coba nuklir, yang mungkin akan dilakukan antara Kongres Partai Komunis China bulan ini dan pemilihan paruh waktu AS pada November, kata anggota parlemen Korea Selatan pekan lalu.

“Jadi saya kira periode yang sangat sensitif menjelang Kongres Partai ke-20 Xi Jinping tidak dianggap cukup sensitif di Pyongyang untuk mencegah atau setidaknya menunda ini,” kata John Delury dari Universitas Yonsei Seoul, tentang peluncuran rudal Selasa dalam sebuah posting. di Twitter.

Berbicara kepada wartawan di Tokyo, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyebut tindakan Korea Utara “barbar”, dan mengatakan pemerintah akan terus mengumpulkan dan menganalisis informasi.

Peluncuran di Jepang itu “disayangkan” dan “bukan jalan yang produktif ke depan,” Daniel Kritenbrink, diplomat top AS untuk Asia Timur, mengatakan selama acara online yang diselenggarakan oleh Institute for Corean-American Studies.

“Kami terbuka untuk diplomasi dengan Korea Utara (tetapi) sangat dibutuhkan dua orang untuk tango,” katanya. “Kami akan membiarkan pintu itu terbuka, tetapi kami akan menanggapi dengan tegas ancaman yang berkembang ini.” — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021