Korea Utara menuntut AS, Korea Selatan menghentikan latihan militer bersama
Uncategorized

Korea Utara menuntut AS, Korea Selatan menghentikan latihan militer bersama

WASHINGTON – Korea Utara pada Senin menuntut agar Amerika Serikat dan Korea Selatan menghentikan latihan militer skala besar, menyebutnya sebagai provokasi yang dapat menarik “tindakan lanjutan yang lebih kuat” dari Pyongyang.

“Situasi di Semenanjung Korea dan sekitarnya telah memasuki fase konfrontasi yang serius untuk kekuasaan lagi karena gerakan militer AS dan Korea Selatan yang tak henti-hentinya dan sembrono,” kata kementerian luar negeri Korea Utara dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh pejabat negara itu. Kantor berita KCNA.

Amerika Serikat dan Korea Selatan memulai salah satu latihan udara militer gabungan terbesar mereka pada hari Senin, dengan ratusan pesawat tempur dari kedua belah pihak melakukan serangan tiruan 24 jam sehari selama lebih dari seminggu.

Operasi tersebut, yang disebut Vigilant Storm, akan berlangsung hingga Jumat, dan akan menampilkan sekitar 240 pesawat tempur yang melakukan sekitar 1.600 serangan mendadak, kata Angkatan Udara AS.

Washington dan Seoul yakin Pyongyang mungkin akan melanjutkan uji coba bom nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017 dan telah menerapkan strategi “menghalangi” Pyongyang melalui latihan militer besar yang menurut beberapa pejabat saat ini dan mantan pejabat dapat memperburuk ketegangan.

Pernyataan kementerian luar negeri mengatakan Korea Utara “siap untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan kedaulatannya, keamanan rakyat dan integritas teritorial dari ancaman militer luar.”

“Jika AS terus-menerus melakukan provokasi militer yang serius, DPRK akan mempertimbangkan langkah-langkah tindak lanjut yang lebih kuat,” katanya, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara.

“Jika AS tidak menginginkan perkembangan serius yang tidak sesuai dengan kepentingan keamanannya, AS harus segera menghentikan latihan perang yang tidak berguna dan tidak efektif. Jika tidak, ia harus menanggung semua konsekuensinya sepenuhnya.”

Pada hari Jumat, pasukan Korea Selatan menyelesaikan latihan lapangan Hoguk 22 selama 12 hari, yang menampilkan pendaratan amfibi tiruan dan penyeberangan sungai, termasuk beberapa latihan dengan pasukan AS.

Korea Utara mengutuk latihan bersama sebagai latihan untuk invasi dan bukti kebijakan bermusuhan oleh Washington dan Seoul. Ini telah meluncurkan rudal, melakukan latihan udara, dan menembakkan artileri ke laut sebagai tanggapan atas latihan tersebut.

Ia telah mengabaikan seruan AS yang berulang kali untuk melanjutkan pembicaraan mengenai program nuklir dan misilnya dan malah memulai serangkaian uji coba misil yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada hari Senin menegaskan kembali seruan agar Korea Utara kembali ke pembicaraan, sambil menambahkan bahwa kebijakan AS untuk mencari denuklirisasi lengkap di semenanjung Korea tidak berubah.

Dia ditanya pada konferensi pers tentang komentar pekan lalu oleh seorang pejabat senior AS yang bertanggung jawab atas kebijakan nuklir yang mengangkat alis dengan mengatakan Washington akan bersedia untuk terlibat dalam pembicaraan pengendalian senjata dengan Korea Utara, sesuatu yang menurut beberapa ahli akan memerlukan pengakuan Korea Utara. sebagai negara bersenjata nuklir.

Ditanya apakah Amerika Serikat pada akhirnya akan mengakui Korea Utara seperti itu, Price menjawab: “Itu bukan kebijakan kami. Saya tidak memperkirakan itu akan menjadi kebijakan kami.” — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021