KTT iklim PBB COP26 mencapai kesepakatan pasar karbon
TRT

KTT iklim PBB COP26 mencapai kesepakatan pasar karbon

GLASGOW – Negosiator menutup kesepakatan yang menetapkan aturan untuk pasar karbon pada pembicaraan iklim COP26 Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Sabtu, berpotensi membuka triliunan dolar untuk melindungi hutan, membangun fasilitas energi terbarukan dan proyek lain untuk memerangi perubahan iklim.

Kesepakatan akhir yang diadopsi oleh hampir 200 negara akan menerapkan Pasal 6 Perjanjian Paris 2015, yang memungkinkan negara-negara untuk memenuhi sebagian target iklim mereka dengan membeli kredit offset yang mewakili pengurangan emisi oleh negara lain.

Perusahaan, serta negara-negara dengan tutupan hutan yang luas, telah mendorong kesepakatan yang kuat di pasar karbon yang dipimpin pemerintah di Glasgow, dengan harapan juga melegitimasi pasar offset sukarela global yang tumbuh cepat.

Kritikus khawatir bahwa penyeimbangan bisa terlalu jauh dalam membiarkan negara-negara terus memancarkan gas pemanasan iklim, membuat beberapa orang waspada terhadap kesepakatan yang tergesa-gesa.

Kesepakatan itu adalah “kemenangan Brasil” dan negara itu bersiap untuk menjadi “pengekspor besar” kredit karbon, kata kementerian lingkungannya di media sosial. Negara ini adalah rumah bagi sebagian besar hutan Amazon, dan memiliki potensi besar untuk membangun pembangkit listrik tenaga angin dan surya

“Ini harus memacu investasi dan pengembangan proyek yang dapat memberikan pengurangan emisi yang signifikan,” kata kepala negosiator Brasil Leonardo Cleaver de Athayde kepada Reuters.

Tetapi negara-negara yang paling rentan terhadap dampak iklim mengisyaratkan kekhawatiran atas penyeimbangan yang mungkin terbuka untuk pelanggaran yang memungkinkan aktor jahat menghindari pemotongan emisi.

“Pada Pasal 6, kita perlu tetap waspada terhadap pencucian hijau,” kata Utusan Iklim Kepulauan Marshall Tina Stege dalam sebuah pernyataan.

Ketidaksepakatan teratasi

Kesepakatan itu berhasil mengatasi serangkaian poin penting yang berkontribusi pada kegagalan dua pertemuan iklim besar sebelumnya.

Sebelumnya, ada ketidaksepakatan mengenai pajak atas perdagangan karbon tertentu yang dimaksudkan untuk mendanai adaptasi iklim di negara-negara miskin. Kesepakatan itu membahas ini dengan kompromi yang memiliki pendekatan dua jalur.

Perdagangan offset bilateral antar negara tidak akan menghadapi pajak. Kesepakatan itu menunjukkan negara-negara berkembang menyerah pada tuntutan negara-negara kaya, termasuk Amerika Serikat, yang keberatan dengan pungutan tersebut.

Dalam sistem terpusat yang terpisah untuk menerbitkan offset, 5% dari hasil offset akan dikumpulkan untuk digunakan sebagai dana adaptasi untuk negara berkembang.

Juga dalam sistem itu, 2% dari kredit offset akan dibatalkan. Itu bertujuan untuk meningkatkan pengurangan emisi secara keseluruhan dengan menghentikan negara lain menggunakan kredit tersebut sebagai offset untuk mencapai target iklim mereka.

Ketentuan lain memutuskan bagaimana meneruskan kredit karbon yang dibuat di bawah Protokol Kyoto lama, pendahulu Perjanjian Paris, ke dalam sistem pasar offset yang baru.

Negosiator mencapai kompromi yang menetapkan batas waktu, dengan kredit yang diterbitkan sebelum tanggal tersebut tidak diteruskan.

Kesepakatan terakhir membawa setiap offset yang terdaftar sejak 2013. Itu akan memungkinkan 320 juta offset, masing-masing mewakili satu ton CO2, untuk memasuki pasar baru, menurut analisis oleh NewClimate Institute dan organisasi nirlaba Oko-Institut.

Para juru kampanye telah memperingatkan agar tidak membanjiri pasar baru dengan kredit lama, dan menimbulkan keraguan tentang manfaat iklim dari beberapa orang.

Tanggal 2013 “tidak baik. Jadi sekarang tugas negara pembeli adalah mengatakan ‘tidak’ kepada mereka,” kata pakar pasar karbon Brad Schallert, dari World Wildlife Fund.

Penghitungan ganda

Salah satu poin yang paling diperdebatkan adalah pertanyaan apakah kredit dapat diklaim oleh negara yang menjualnya dan negara yang membeli.

Sebuah proposal oleh Jepang menyelesaikan masalah ini dan mendapat dukungan dari Brasil dan Amerika Serikat. Desakan Brasil di masa lalu untuk mengizinkan penghitungan ganda telah menggagalkan kesepakatan Pasal 6 di masa lalu.

Berdasarkan kesepakatan itu, negara yang menghasilkan kredit akan memutuskan apakah akan mengizinkannya untuk dijual ke negara lain atau menghitung target iklim mereka.

Jika disahkan dan dijual, negara penjual akan menambahkan unit emisi ke penghitungan nasionalnya dan negara pembeli akan menguranginya, untuk memastikan pengurangan emisi dihitung hanya sekali antar negara.

Aturan yang sama berlaku untuk kredit yang digunakan secara lebih luas untuk “tujuan mitigasi internasional lainnya” – kata-kata yang menurut beberapa ahli dapat mencakup skema global untuk mengimbangi emisi penerbangan, memastikan penghitungan ganda tidak terjadi di sana juga.

Matt Williams, pakar iklim di Unit Intelijen Energi dan Iklim, mengatakan kesepakatan akhir lebih baik tetapi tidak sempurna.

“Kami telah melihat kemungkinan terburuk untuk penghitungan ganda pengurangan emisi diperketat atau dijaga. Itu tidak berarti itu dikesampingkan sepenuhnya.” — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021