Laporan pertahanan Jepang membunyikan alarm di Rusia, ancaman terhadap Taiwan GMA News Online
TRT

Laporan pertahanan Jepang membunyikan alarm di Rusia, ancaman terhadap Taiwan GMA News Online

Kementerian pertahanan Jepang mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya khawatir dengan ancaman baru dari Rusia dan memiliki kekhawatiran yang meningkat tentang Taiwan, dalam sebuah laporan tahunan yang muncul saat Tokyo mempertimbangkan untuk meningkatkan pengeluaran militer secara signifikan.

Dokumen tersebut mencakup bab tentang invasi Rusia ke Ukraina, yang dikatakan berisiko mengirim pesan “bahwa upaya untuk mengubah status quo secara sepihak dengan paksa dapat diterima”.

Makalah tersebut mensurvei lanskap keamanan global dan ancaman spesifik terhadap Jepang, dan mengatakan ada kekhawatiran Rusia dapat “lebih meningkatkan dan memperdalam hubungan dengan China”.

Ini juga memperingatkan Moskow mungkin semakin bersandar pada kapasitas nuklirnya sebagai pencegah, yang pada gilirannya dapat berarti peningkatan aktivitas di sekitar Jepang, di mana kapal selam nuklir Rusia secara rutin aktif.

Jepang telah mendukung sanksi yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa terhadap Moskow, dan telah melihat peningkatan aktivitas militer Rusia di sekitar wilayahnya.

Pada bulan Mei, jet militer China dan Rusia melakukan penerbangan bersama di dekat Jepang segera setelah pertemuan kelompok Quad yang dipimpin AS di Tokyo.

Makalah pertahanan juga mencurahkan ruang yang signifikan ke Taiwan.

Ini mencakup gambaran paling rinci tentang situasi keamanan di pulau itu dan mencatat “sejak invasi Rusia ke Ukraina, Taiwan telah bekerja untuk lebih memperkuat upaya pertahanan diri”.

Makalah tahun ini dirilis di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa Jepang akan secara signifikan meningkatkan pengeluaran pertahanan.

Sementara anggaran pertahanan telah meningkat selama bertahun-tahun, Jepang masih memiliki rasio pengeluaran militer terendah terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) di antara negara-negara Kelompok Tujuh.

Kishida secara terbuka mendukung peningkatan pengeluaran, dan partainya yang berkuasa memiliki tujuan jangka panjang dari anggaran pertahanan yang setara dengan dua persen dari PDB, meskipun para ahli mengatakan mungkin sulit untuk mencapai angka itu dengan cepat.

Militer Jepang tidak secara resmi diakui di bawah konstitusi negara pasca-perang dan pengeluaran terbatas untuk mendanai kemampuan defensif nominal.

Laporan itu terus menggambarkan China sebagai “keprihatinan keamanan yang kuat”, menambahkan bahwa risiko yang ditimbulkan oleh Beijing “meningkat dalam beberapa tahun terakhir”.

Ini juga mengulangi bahwa Korea Utara terus menimbulkan “ancaman serius dan segera”, yang katanya juga “mengintensifkan”. -Agen Media Prancis


Posted By : data hk hari ini 2021