Layanan kesehatan mental di SUCs untuk mendapatkan dorongan sebagai RUU House OKs pada bacaan ketiga
Nation

Layanan kesehatan mental di SUCs untuk mendapatkan dorongan sebagai RUU House OKs pada bacaan ketiga

Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu menyetujui pada pembacaan ketiga dan terakhir RUU yang berusaha memperkuat layanan kesehatan mental di universitas dan perguruan tinggi negeri (SUCs).

House Bill 10284 atau “SUCs Mental Health Services Act” yang diusulkan menerima 201 suara setuju.

Penulis RUU itu, Perwakilan Bacolod Greg Gasataya mengatakan langkah itu akan membantu mengatasi tantangan yang dihadapi kaum muda yang berada di bawah banyak tekanan dari dampak pandemi COVID-19.

Dia mengatakan tindakan itu bertujuan untuk membantu mengekang insiden “melukai diri sendiri dan membantu dalam pengembangan holistik melalui perawatan kesehatan mental yang responsif terhadap kebutuhan mental, perkembangan, dan emosional siswa.”

RUU tersebut mengamanatkan Komisi Pendidikan Tinggi (CHED) untuk mewajibkan semua SUC untuk mendirikan Kantor Kesehatan Mental (MHO) di semua kampus mereka.

MHO akan diarahkan untuk membuat hotline kampus dengan konselor bimbingan yang berdedikasi dan terlatih untuk memberikan bantuan kepada seluruh komunitas SUC, terutama mahasiswa.

Personil kantor ini juga harus menciptakan mekanisme untuk intervensi krisis tepat waktu dan pencegahan bunuh diri untuk seluruh komunitas SUC.

sistem eHealth

DPR juga menyetujui pembacaan ketiga RUU yang berupaya membangun sistem dan layanan kesehatan elektronik dengan penggunaan teknologi informasi dan komunikasi di negara tersebut.

RUU DPR 10245 atau “Undang-Undang Sistem dan Layanan eHealth” yang diusulkan menerima 197 suara setuju.

RUU tersebut berupaya untuk menetapkan kebijakan dan proyek yang mempromosikan dan memastikan pengiriman layanan kesehatan elektronik yang diatur dengan aman di negara tersebut.

Rep distrik ke-4 Quezon Angelina “Helen” Tan, yang menulis RUU tersebut, mengatakan bahwa penerapan sistem eHealth akan membawa layanan kesehatan yang lebih baik untuk semua orang Filipina.

“Berinvestasi di eHealth apalagi sekarang kita berada di tengah pandemi diperlukan untuk memastikan akses yang sama ke layanan kesehatan, terutama bagi mereka yang tinggal di daerah terpencil dan tertinggal secara geografis (GIDA) dan khususnya orang miskin. bangsa kita,” kata Tan dalam sebuah pernyataan.

(Berinvestasi di eHealth terutama sekarang di tengah pandemi diperlukan untuk memastikan akses yang sama ke layanan kesehatan, terutama bagi mereka yang tinggal di daerah terpencil dan tertinggal secara geografis dan khususnya sesama kita yang miskin.)

Di antara ketentuan utama RUU tersebut adalah cakupan semua solusi, layanan dan aplikasi eHealth, termasuk peralatan standar yang relevan dalam kesehatan dan layanan tambahan yang melengkapi modalitas minimum atau standar perawatan kesehatan yang ada dan sarana akses informasi lainnya.

Tindakan tersebut juga menetapkan pembentukan badan independen yang juga dikenal sebagai “Dewan Koordinasi dan Kebijakan eHealth” yang akan memberikan kebijakan yang relevan dan mempromosikan pedoman untuk implementasi yang efektif dari tindakan tersebut.—Richa Noriega/LDF, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk