Lebih banyak penerima manfaat 4P sekarang bersedia divaksinasi vs. COVID-19 —DSWD
Nation

Lebih banyak penerima manfaat 4P sekarang bersedia divaksinasi vs. COVID-19 —DSWD

Lebih banyak penerima manfaat 4P sekarang bersedia divaksinasi COVID-19 dibandingkan dengan periode sebelum program vaksinasi pemerintah dimulai pada bulan Maret, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) mengatakan Selasa.

Dalam sebuah wawancara radio, Asisten Sekretaris DSWD Glenda Relova mengatakan ini sebagian karena kampanye informasi yang diluncurkan oleh departemen mengenai vaksin.

“Sebelum program vaksinasi kami, penerima manfaat kami benar-benar ragu dan takut. Kami mengetahuinya berdasarkan survei kami sebelum kami memiliki vaksin, ”katanya.

(Benar-benar ada keraguan dan ketakutan vaksin di antara penerima manfaat 4P kami sebelum program vaksinasi kami. Kami mengetahui hal ini melalui survei yang kami lakukan sebelum memulai vaksinasi di negara ini.)

4Ps adalah singkatan dari Program Pantawid Pamilyang Pilipino, sebuah langkah pemerintah yang memberikan hibah tunai bersyarat kepada yang termiskin dari yang miskin untuk meningkatkan kesehatan, gizi, dan pendidikan anak-anak.

Menurut Relova, DSWD, bersama dengan Departemen Kesehatan (DOH), melakukan diskusi meja bundar dan pertemuan balai kota untuk mengedukasi penerima tentang manfaat disuntik.

“Jadi informasi dan materi kampanye kami tentang program vaksinasi menjawab ketakutan mereka, keraguan mereka dan saat ini sudah terhalau. Mereka sangat bersedia memberikan informed consent mereka untuk divaksinasi, ”kata Relova.

(Informasi dan materi kampanye kami mengenai program vaksinasi telah menjawab ketakutan dan keragu-raguan mereka. Mereka sekarang sangat bersedia memberikan persetujuan untuk divaksinasi.)

Juru bicara Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) Jonathan Malaya pada hari Senin mengatakan hanya 12% dari rumah tangga 4P atau sekitar 526.000 orang yang menerima suntikan COVID-19 mereka.

Setidaknya ada 4,3 juta rumah tangga yang terdaftar di bawah program bantuan tunai bersyarat.

Oleh karena itu, unit pemerintah daerah telah meminta bantuan DILG untuk “mendisinsentifkan” mereka yang masih belum divaksinasi dengan harapan dapat meningkatkan upaya vaksinasi di komunitas mereka masing-masing.

Relova, bagaimanapun, menekankan bahwa tidak ada kondisi yang dinyatakan dalam Undang-Undang Republik 11310 atau “Undang-Undang 4P” bahwa penerima perlu divaksinasi untuk mendapatkan subsidi. Ia mengatakan masih menunggu usulan dari DILG terkait hal ini.

“Kami di DSWD, hanya apa yang diamanatkan undang-undang kami, itulah yang kami terapkan (Kami di DSWD hanya akan mengikuti apa yang ada di undang-undang),” kata Relova.

Sejauh ini, Relova mengatakan pihaknya belum menerima pengaduan dari penerima 4P terkait skema “tanpa vaksin, tanpa subsidi”.

Sekretaris DILG Eduardo Año mengatakan proposal departemennya tidak berarti mereka yang tidak divaksinasi tidak akan diberikan bantuan tunai.

“’Kami tidak akan mengatakan tidak ada bantuan. Mungkin Anda bisa divaksinasi dan kami akan segera memberikan bantuan kepada Anda. Itu saja. “Ini tidak benar-benar total bahwa tidak ada vaksin yang tidak membantu,” kata Ao Senin malam.

(Kami tidak mengatakan tidak akan ada bantuan tunai. Mungkin Anda bisa mendapatkan vaksinnya dulu, kemudian kami akan segera memberikan bantuan tunai kepada Anda. Begitulah. Kami tidak mengatakan bahwa sama sekali tidak akan ada bantuan tunai tanpa bantuan uang tunai. vaksin.) —KBK, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk