Mengapa Menggunakan Kamus di Zaman Pencarian Internet?
tech

Mengapa Menggunakan Kamus di Zaman Pencarian Internet?

Saya tidak ingat berapa umur saya ketika mula-mula belajar perkataan denotasi (definisi perkataan) dan konotasi (cadangan perkataan). Tetapi saya ingat saya merasa dikhianati oleh idea bahawa terdapat keseluruhan lapisan bahasa yang tidak dapat disampaikan melalui kamus. Seperti kebanyakan orang muda, saya suka belajar tetapi menganggapnya sebagai sesuatu yang akhirnya akan saya selesaikan. Pada usia tertentu, saya menganggap, saya perlu mengetahui segalanya. Memahami nuansa bahasa kelihatan seperti halangan untuk mencapai tujuan itu.

Baru selepas saya menamatkan pengajian di kolej, dan kemudian menyedari bahawa tidak ada pengetahuan yang merangkumi pengetahuan, sehingga saya dapat membaca dengan senang hati. Rasa ingin tahu, bukannya kelengkapan putus asa, membimbing saya. Saya mula melihat kamus, tidak tepat sebagaimana adanya, sebagai panduan bidang kehidupan bahasa. Mencari kata-kata yang ditemui di alam liar terasa seperti gagal daripada seperti pengakuan bahawa terdapat banyak perkara yang saya tidak tahu dan peluang untuk mengetahui berapa banyak.

Saya menghadiahkan salinan 1954 Kamus Antarabangsa Antarabangsa Webster, Edisi Kedua, yang saya ambil di jalan berhampiran pangsapuri saya di Brooklyn beberapa tahun yang lalu. 3.000 halamannya (kertas India, dengan tepi depan yang marbled) disisipkan oleh indeks ibu jari. Saya tetap terbuka, bersendirian di atas meja, cara kamus biasanya terdapat di perpustakaan. Saya sering menelitinya semasa permainan malam Scrabble atau membaca majalah tengah hari. Saya kebanyakan membaca novel pada waktu malam, di tempat tidur, jadi ketika saya menjumpai kata-kata yang tidak dikenali, saya mendengarkan bahagian bawah halaman, kemudian melihat kata-kata dengan cepat. Ketika saya mula menemui kata-kata ini, yang baru muncul di fikiran saya yang mencari corak, dalam artikel, podcast, buku-buku lain dan bahkan percakapan sesekali, alam semesta linguistik nampaknya menyusut ke ukuran sebuah kota kecil. Kamus meningkatkan deria saya, hampir seperti bahan yang mengubah fikiran tertentu: Mereka mengarahkan perhatian saya ke luar, menjadi perbualan dengan bahasa. Mereka membuat saya tertanya-tanya perkara lain yang saya butuhkan kerana saya belum mengajar diri saya untuk memperhatikannya. Spesimen yang baru dilihat termasuk orrery, “Model mekanik, biasanya jam, dirancang untuk mewakili gerakan bumi dan bulan (dan kadang-kadang juga planet) di sekitar matahari.” Kamus Inggeris Oxford juga memberitahu saya bahawa perkataan itu berasal dari Earl of Orrery keempat, untuk siapa salinan mesin pertama dibuat, sekitar tahun 1700. Berguna? Jelas tidak. Memuaskan? Secara mendalam.

Dengan kamus, kata-kata yang tidak diketahui menjadi misteri yang dapat diselesaikan. Mengapa membiarkan mereka meneka?

Wikipedia dan Google menjawab soalan dengan lebih banyak soalan, membuka halaman maklumat yang tidak pernah anda minta. Tetapi kamus membina pengetahuan umum, menggunakan kata-kata mudah untuk menjelaskan yang lebih kompleks. Menggunakannya terasa seperti membuka tiram daripada jatuh ke lubang arnab. Kata-kata yang tidak diketahui menjadi misteri yang dapat diselesaikan. Mengapa membiarkan mereka meneka? Mengapa tidak berunding dengan kamus dan merasakan kepuasan segera untuk memasangkan konteks dengan definisi? Kamus memberi penghargaan kepada anda kerana memberi perhatian, baik kepada perkara yang anda habiskan dan juga rasa ingin tahu anda sendiri. Mereka adalah portal ke arah keinginan yang tidak rasional dan kekanak-kanakan untuk adil tahu perkara yang saya ada sebelum belajar menjadi tugas dan bukannya permainan. Saya paling geli dengan kata-kata yang sama sekali tidak bermaksud apa yang saya fikirkan maksudnya. Suka cygnet. Yang tidak ada kaitan dengan cincin atau alat tulis. (Ini angsa muda.)

Sudah tentu, terdapat banyak jenis kamus. Cara mereka berkembang biak dari masa ke masa adalah peringatan betapa sia-sianya mendekati bahasa sebagai sesuatu yang dapat difahami dan dibendung sepenuhnya. Kamus Samuel Johnson dari Bahasa Inggeris, yang diterbitkan pada tahun 1755, mendefinisikan 40,000 perkataan. OED yang asli, yang dicadangkan oleh Philological Society of London pada tahun 1857 dan disiapkan lebih dari 70 tahun kemudian, mengandungi lebih dari 400,000 entri. Alam semesta Merriam- Webster adalah keturunan langsung dari Kamus Bahasa Inggeris Nuh Webster, yang diterbitkan pada tahun 1828. Disusun oleh Webster sendiri selama lebih dari 20 tahun, ia mengandungi 70,000 perkataan, hampir seperlima daripadanya tidak pernah ada. ditakrifkan sebelumnya. Webster, yang berkomunikasi dengan bapa pendiri seperti Benjamin Franklin dan John Adams, melihat leksikografi sebagai tindakan patriotisme. Dia percaya bahawa menetapkan standard ejaan dan definisi Amerika diperlukan untuk memantapkan identiti budaya negara muda yang terpisah dari yang ada di England.

Mungkin kerana minat Webster untuk peraturan, kamus telah lama memiliki reputasi yang tidak adil sebagai penimbang tara bahasa, sebagai alat yang digunakan untuk membatasi dan meluaskan jangkauan ekspresi anda. Tetapi kamus tidak mencipta bahasa – orang melakukannya. Ambil amatur: Konotasi kata yang dangkal adalah penemuan moden. Kamus Amerika Noah Webster mendefinisikannya sebagai “orang yang senang mempromosikan sains atau seni rupa.” OED menyebut hubungannya dengan kata kerja Latin menggembirakan, yang bermaksud “menggembirakan atau menyenangkan.” Menjadi seorang yang suka duka pernah bermaksud bahawa cinta dan rasa ingin tahu mendorong minat anda terhadap disiplin tertentu. Bagi saya, kamus adalah portal untuk mencari pengetahuan yang tidak terkira. Mereka mengingatkan saya bahawa, ketika belajar, memanjakan rasa ingin tahu anda sama pentingnya dengan memberi perhatian. Lagipun, bukankah rasa ingin tahu sebenarnya hanya bentuk perhatian yang lain? Mengikuti rasa ingin tahu anda dan bukannya menukarnya adalah salah satu cara terbaik yang saya tahu untuk merasa lebih berhubung dengan apa yang ada di hadapan anda.


Rachel del Valle adalah penulis lepas yang karyanya telah muncul di GQ dan Real Life Magazine.

Related Site :
visitar-lisbon.com
xetoyotavios.com
xetoyotacamry.com
xetoyotaaltis.com
discwelder.com