Mengapa Monster Kami Bercakap dengan Michael Wolff
Media

Mengapa Monster Kami Bercakap dengan Michael Wolff

Saya tidak dapat menulis mengenai garis kewartawanan kabur seperti ini, tentu saja, tanpa mendedahkan hubungan saya yang sangat mesra dengan Mr. Wolff. Saya pertama kali bertemu dengannya pada tahun 2009, ketika dia memprofilkan majikan saya, Politico, dan menulis secara bertulis bahawa saya adalah “total dweeb” yang merupakan “satu-satunya yang berminat dengan apa yang sumbernya lakukan seperti mereka sendiri.” Saya merasa terhina dan dilihat.

Selepas itu, saya meminta dia untuk mendapatkan nasihat kerjaya sesekali, yang dia berikan dengan murah hati. Pada tahun 2014, dia mengundang saya untuk makan malam dengan para eksekutif di Uber, dan mengabaikan untuk meminta saya untuk bersetuju bahawa itu tidak direkodkan. Ketika saya menerbitkan satu cadangan eksplosif eksekutif kepada saya bahawa syarikat itu menggali kotoran wartawan yang pernah membuat liputan mengenai syarikat itu, Mr. Wolff, yang kemudian menjadi kolumnis untuk USA Today, mengecam saya sebagai “blogger politik gotcha” yang telah berkembang “Bijaksana dan moralistik.” (Adil.) Beberapa minggu kemudian, dia membalas dendam dengan menerbitkan komen tidak bijaksana yang saya buat kepadanya secara tertutup. Saya sangat marah. Saya juga menganggap kita sama rata. Dan ketika saya berfikir tahun lalu untuk menulis buku, saya bertanya kepadanya bagaimana melakukannya. Dia memberitahu saya, Anda mulakan dengan sehelai kertas kosong, dan di bahagian atas, anda menulis jumlah wang yang anda mahukan.

Wolff sepertinya mengikuti nasihatnya sendiri ketika dia memanfaatkan kejayaan “Fire and Fury” dengan buku ketiganya dalam empat tahun. Tetapi dia menawarkan komoditi langka di pasar media yang menjauh dari jenis kewartawanannya. Persekitaran politik yang panas telah mengajar banyak wartawan untuk melihat karya mereka dari segi moral, bahkan didaktik. Penulis majalah mencari pahlawan, bukan penjahat, dan mereka nampaknya tidak berminat untuk memahami mengapa orang jahat kita melakukan perkara yang mereka lakukan.

Tetapi raksasa menarik. Wolff “tidak mempunyai masalah semula jadi seperti orang-orang yang lebih jahat di dunia,” kata Janice Min, mantan editornya di The Hollywood Reporter.

Setelah kami berpisah, dia menghantar e-mel kepada saya bahawa dia lebih suka agar rentaknya tidak digambarkan sebagai “pelaku seks tua”. Ternyata kelas mogul media yang diliputnya “ternyata, secara tidak proporsional, termasuk banyak penyalahgunaan seks,” katanya.

Generasi itu akhirnya boleh menjadi tua, yang bermaksud Mr. Wolff berisiko kehabisan mata pelajaran. Ketika saya bertanya siapa yang akan menarik minatnya pada tahun-tahun yang akan datang, dia mengatakan dia “mencari generasi akan datang” tokoh media yang kuat.

“Terlalu Terkenal” merangkumi beberapa di antaranya – Jared Kushner, Tucker Carlson dan Ronan Farrow. Carlson, untuk satu, senang duduk bersama Mr. Wolff. “Dia adalah salah satu orang terakhir yang menarik di media Amerika,” Mr. Carlson menghantar SMS kepada saya. “Sesiapa yang meragukan itu harus makan siang dengannya.”

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com