Mengingati 9/11 – The New York Times
Dealbook

Mengingati 9/11 – The New York Times

Buletin DealBook membahas satu topik atau tema setiap hujung minggu, menyediakan pelaporan dan analisis yang menawarkan pemahaman yang lebih baik mengenai isu penting dalam berita. Sekiranya anda belum menerima buletin harian, daftar di sini.

Pakaian berwarna kuning. Ini adalah kenangan saya pada 11 September. Ia sebenarnya beberapa minggu selepas 11 September. Bandar ini masih terasa seperti kabut. Saya berjalan pulang dari pejabat, melintasi Park Avenue South dan 19th Street. Ada sekumpulan orang yang berkerumun di sudut memandang ke atas. Pandangan saya naik dan saya melihat seorang wanita berpakaian kuning berdiri di birai tingkap, mungkin 10 atau 12 tingkat. Saya tidak lebih dari 30 kaki jauhnya. Sebelum saya dapat memikirkan apa yang saya lihat, dia melayang-layang di udara, gaun kuningnya bertiup kencang. Dan kemudian dia memukul konkrit tepat di hadapanku. Saya tidak akan pernah melupakan bunyi guruh kerana saya mendengarnya dua kali berturut-turut; dia sekejap melenting. Saya tidak mengenalnya, tetapi sejak itu dia masih ingat. Saya tidak pernah belajar mengapa dia melompat, tetapi kekeliruan dan kesedihan di sekitar masa ini terasa melambangkan hari dan minggu selepas 11 September.

Ini adalah masa yang menentukan bagi sebilangan besar dari kita di seluruh negara, dan juga bagi kita di New York dan industri kewangan. Kita semua tahu banyak orang yang mati. Terdapat banyak tangisan. Dan ketika air mata itu hilang, rasa duka tergantung di udara sementara kami semua berusaha mengumpulkan kekuatan untuk kembali.

Akan ada banyak liputan pada hari ini pada ulang tahun ke-20 11 September mengenai maksud semua itu. Tetapi untuk edisi DealBook ini, saya hanya ingin anda mengingati bagaimana rasanya – dan untuk generasi seterusnya menghargai kepentingan momen yang mengubah sejarah. – Andrew Ross Sorkin


“Ia terus bertambah buruk.

“Kengerian itu tiba-tiba muncul dalam episodik ketidakpercayaan yang mengerikan, pertama kali ditandakan dengan lantai yang gemetar, letusan tajam, tingkap yang retak. Terdapat realisasi sebenarnya yang tidak dapat diduga dari lubang yang menganga dan terbuka di salah satu menara tinggi, dan kemudian perkara yang sama berulang-ulang di kembarnya. Ada pemandangan tanpa belas kasihan mayat yang tidak berdaya, beberapa di antaranya terbakar.

Akhirnya, menara perkasa itu sendiri menjadi sia-sia. “

– NR Kleinfield’s penerangan peristiwa 11 September 2001, yang muncul di muka depan The Times pada keesokan harinya.


Suasana bandar berubah dalam sekelip mata. Maureen Dowd menulis pada 12 September bahawa New York, pada “hari kejatuhan biru yang indah” menjadi “keseronokan rasa sakit, kebingungan dan ketakutan.” Wartawan Times menulis mengenai kejutan yang berkumandang di sekitar bandar:

“Warga New York adalah anggota sebuah suku yang terkejut, terikat dengan simpul dan mudah tergesa-gesa dengan air mata yang tiba-tiba dan kebaikan. Orang-orang bergerak melalui Midtown tanpa langkah keluar biasa. Mereka mendengar radio. Mereka mendapat kemas kini satu minit dari orang yang tidak dikenali. Mereka bercakap dengan segera ke dalam telefon bimbit. Mereka menunggu dengan tenang dalam barisan panjang – tidak bergerak, tidak ada kata-kata yang tidak sabar – di telefon bimbit di sudut jalan. Beratus-ratus yang duduk atau berdiri di bawah skrin televisyen elektronik jumbo luar biasa hampir tidak bersuara; ini bukan masa untuk bercakap kecil. “

Sementara beberapa di sifar tanah terkejut melihat apa yang mereka saksikan, orang-orang di dalam menara dan bangunan berdekatan yang boleh melarikan diri melakukan pelarian mereka sendiri.

Dorene Smith, pembantu eksekutif Lembaga Pelabuhan, berada di menara utara di bawah tempat jet pertama menghempas bangunan. Dia berdiri di mejanya bersama rakan sekerja ketika bahagian siling masuk. “Kita akan baik-baik saja,” mereka saling beritahu sambil mengambil buku saku mereka dan bergerak melalui runtuhan ke tangga.

Wartawan John Bussey menulis mengenai keselamatannya dari pejabat The Wall Street Journal, yang terletak tepat di seberang jalan dari World Trade Center:

Saya mendengar gemuruh logam yang menekan, seperti Chicago El yang bergemuruh di atas. Dan kemudian anggota bomba di sebelah saya berteriak: “Itu turun! Lari! “

Lari ke mana? Saya tidak mempunyai idea, jadi saya melakukan yang terbaik buat masa ini: saya mengejar anggota bomba.

Mike Panone, seorang pengamat yang melarikan diri dari Manhattan ke Brooklyn, berhenti hanya untuk membersihkan jelaga dari wajahnya, berkata: “Langit hanyalah awan hitam yang besar dan saya tidak dapat mengatasi awan.”

Bandar ini menjadi dikotomi sekatan dan kekosongan. Dalam beberapa minit dan jam selepas runtuhnya menara kembar, orang membuat panggilan panik, menyumbat saluran telefon. Bursa saham tidak dibuka. Kelas sekolah dibatalkan. Jalan raya dikosongkan, dan perkhidmatan kereta bawah tanah dan pengangkutan ditutup. Kedai menjual kasut kerana semua orang membeli kasut untuk berjalan pulang.

Ribuan orang meninggalkan Manhattan dengan cara yang mereka boleh. The Times menulis mengenai eksodus:

Mereka datang sepanjang pagi, sepanjang petang dan menjelang senja, sebuah perjalanan keluar dari mangsa yang satu-satunya jalan keluar dari Manhattan adalah melalui jambatan yang membentang di seberang Sungai Timur.

Mereka berjalan dalam keadaan bingung dan takut, ada yang tersiram abu dari kepala hingga kaki, ada yang memakai topeng pembedahan, ada yang memegang sapu tangan atau kain lap di mulut mereka. Ada yang berjalan, yang lain berlari. Sebilangan memerintahkan sesama warganegara untuk bertenang ketika yang pertama dari dua menara runtuh, dan kemudian yang kedua, dan panik merebak di Jambatan Brooklyn.

Pada hari-hari selepasnya, menulis The Times, 14th Street menjadi “sempadan tiruan antara kota yang hidup dan kota hantu,” dan ketenangan yang menakutkan berlaku:

Bunyi jackhammer biasa, deretan teksi yang gila, pejalan kaki laju, restoran berbau – semua tidak hadir. Sebaliknya udara tebal dengan keheningan, dibelah dari semasa ke semasa oleh siren. Orang bergerak seolah-olah berenang melalui sup, lambat dan lesu walaupun meluncur dengan kasut dan basikal dalam talian. Tetapi suasana yang tenang tidak membawa ketenangan yang sebenar. Ini menimbulkan keresahan bagi banyak orang, hanya mengesahkan bahawa ada sesuatu yang tidak betul di sebuah bandar yang tidak seharusnya sunyi.

Di dalam kawasan perniagaan di sekitar menara berkembar, “hampir mustahil untuk mencari pekerja mana-mana firma kewangan utama yang tidak tertanya-tanya tentang nasib seseorang, rakan sekelas sekolah perniagaan, pembuat perjanjian saingan atau suara yang biasa di seberang sana garis perdagangan. ” Terdapat ribuan pekerja yang hilang dari Wall Street, yang kemudian menggaji sekitar 200,000 orang.


– Andrew M. Senchak, pengarah Keefe Bruyette & Woods, sebuah bank pelaburan dengan ibu pejabat berhampiran puncak menara selatan.


Marc E. Lackritz, presiden Persatuan Industri Sekuriti, mengatakan kepada The Times, “Semua orang yang saya bual sepanjang hari masih berusaha menangani nasib beberapa rakan dan rakan mereka di syarikat lain.”

Pada 14 September, Steve Lohr, yang masih melaporkan diri di meja perniagaan The Times, menulis mengenai industri kewangan New York:

Kepentingan simbolik untuk menjadikan Wall Street, pusat perdagangan global moden, terhenti sangat besar. Ini adalah sezaman dengan mematikan kilang keluli pada Zaman Perindustrian.

Bersamaan dengan kesusahan dan kemarahan, keadaan yang tiba-tiba berkurang dan keutamaan yang disemak secara drastik, ada juga rasa tekad yang kasar. Pengganas, menurut pegawai bank, broker dan peguam, mungkin telah menghancurkan simbol fizikal kapitalisme Amerika, dan membunuh rakan-rakan, tetapi tidak Wall Street sebagai sebuah komuniti atau sebagai industri.

Mereka akan bangun hari ini, seperti yang dilakukan banyak orang semalam, dan berusaha menyatukan kembali kehidupan dan perniagaan mereka.

Enam hari selepas serangan itu, pada 17 September, Bursa Saham New York dibuka semula.

“Barricaded, tiang-tiangnya dari batu dibalut dengan bendera Amerika, debu melilit trotoarnya, Bursa Saham New York dibuka semula semalam dalam ledakan patriotisme dan ditutup pada titik rendah, perhimpunan dan penurunan yang lebih dalam mencerminkan suasana penentangan dan ketakutan campuran pelanggannya .

Bahkan sebelum kegelisahan pasar masuk, ada semacam kegelisahan fizikal, atau mungkin hanya ketakutan untuk menghidupkan kembali hari Selasa, di sekitar daerah kewangan hantu, ketika broker keluar dengan hati-hati keluar dari hentian kereta bawah tanah di pusat bandar pada pukul 7.30, melewati halangan polis, barisan pekerja penyelamat bertopeng dan menghembuskan nafas dalam bencana. “

Ketika Rose-Ann Sgrignoli, jurusan Marine Corps, menyanyikan lagu “God Bless America” ​​sebelum ruang perdagangan bursa, penonton menemaninya, terkejut.

The Times menulis, “Tidak pernah ada hari di mana pasaran saham yang jatuh sejauh ini seperti hari yang baik.”

Emily Erdos menyumbang pelaporan.

Kami ingin maklum balas anda. Sila hantarkan fikiran dan cadangan ke [email protected]

Related Site :
1.myfreebulletinboard.com
gifetgif.com
reines-beaux.com
solelunarestaurant.com
survivingmommy.com