Misi Terkini SpaceX Akan Melancarkan Empat Orang Ke Orbit
Dealbook

Misi Terkini SpaceX Akan Melancarkan Empat Orang Ke Orbit

Salah satunya adalah pembantu doktor berusia 29 tahun yang tinggal di Memphis, seorang mangsa barah dengan batang logam di kaki kirinya untuk menggantikan tulang yang dimusnahkan oleh tumor.

Yang lain ialah seorang profesor kolej komuniti berusia 51 tahun dari Phoenix yang gagal mencapai impiannya untuk menjadi angkasawan NASA.

Yang ketiga adalah jurutera data yang tinggal di barat Washington yang pernah menjadi kaunselor di kem yang menawarkan anak-anak rasa bagaimana menjadi angkasawan.

Yang keempat, 38, adalah putus sekolah menengah yang menjadi pengasas jutawan syarikat pemprosesan pembayaran. Dia adalah orang yang membayar perjalanan ke angkasa seperti yang belum pernah dilihat sebelumnya, di mana tidak ada orang di atasnya adalah angkasawan profesional.

Krew empat orang ini dijadualkan menuju ke angkasa bersama, melancarkan dari Pusat Angkasa Kennedy di Florida pada hari Rabu jam 8:02 malam waktu Timur dengan roket SpaceX. Mereka akan mengorbit planet ini selama tiga hari pada ketinggian lebih tinggi daripada Stesen Angkasa Antarabangsa.

Misi ini, yang dikenali sebagai Inspirasi4, juga merupakan yang pertama di mana pemerintah, pada umumnya, adalah pengamat. Ia juga jauh lebih bercita-cita tinggi dan berisiko daripada kejutan selama beberapa minit ke tepi ruang yang disiapkan oleh dua selebriti perniagaan ultra, Richard Branson dan Jeff Bezos, pada bulan Julai.

Perjalanan itu menunjukkan bahawa seorang rakyat swasta, sekurang-kurangnya seseorang dengan beberapa ratus juta dolar dan beberapa bulan lagi, kini dapat menyewa kapal angkasa untuk mengelilingi planet ini.

Dalam kes ini, Jared Isaacman, pengasas Shift4 Payments, sebuah syarikat yang memproses pembayaran untuk restoran dan perniagaan lain. Profil awamnya jauh lebih rendah daripada Mr. Branson atau Mr. Bezos.

Walaupun kedua-duanya melakukan perjalanan dengan kapal angkasa yang dikendalikan oleh syarikat yang mereka dirikan, penerbangan Mr. Isaacman dikendalikan oleh SpaceX, syarikat swasta yang dikendalikan oleh Elon Musk, jutawan lain yang syarikatnya telah menaikkan perniagaan angkasa dalam dekad yang lalu, mencapai apa yang difikirkan tidak dapat dicapai oleh pesaing sambil menawarkan harga yang lebih rendah untuk sampai ke ruang angkasa.

Perjalanan seperti Inspiration4 masih berpatutan hanya untuk yang terkaya dari yang kaya. Tetapi ia tidak mustahil lagi.

Ketika memutuskan untuk menghabiskan sejumlah besar kekayaannya, Encik Isaacman tidak mahu hanya membawa beberapa rakan. Sebaliknya, dia membuka peluang kepada tiga orang yang dia tidak kenal.

Hasilnya adalah misi dengan kru yang lebih mewakili masyarakat luas – Hayley Arceneaux, pembantu doktor berusia 29 tahun di Hospital Penyelidikan Kanak-kanak St. Jude; Sian Proctor, seorang profesor kolej komuniti Hitam berusia 51 tahun; dan, Christopher Sembroski, seorang jurutera data berusia 42 tahun.

“Kami telah menerima latihan yang sama untuk semua prosedur kecemasan seperti yang dilakukan oleh kru angkasawan NASA yang lain pada masa lalu,” kata Sembroski semasa wawancara minggu lalu. Ia adalah hari terakhir dia dan rakan-rakannya menghabiskan waktu di rumah mereka sebelum pergi ke Florida untuk pelancaran.

“Saya rasa kita lebih dari siap untuk pergi ke angkasa lepas,” kata Mr. Sembroski.

Kisah hidup yang bervariasi dari kru Inspiration4 memberikan kontras yang nyata dengan Mr. Branson dan Mr Bezos, yang lawatannya dilihat oleh banyak orang sebagai perjalanan kegembiraan untuk jutawan.

“Dunia tidak melihat bagaimana ia bermanfaat bagi mereka,” kata Timiebi Aganaba, seorang profesor ruang dan masyarakat di Arizona State University, mengenai penerbangan Virgin Galactic dan Blue Origin Mr. Branson dan Mr Bezos. “Mereka seperti, ‘Ini hanya taman permainan untuk orang kaya.'”

Dengan anak buahnya, Mr. Isaacman berusaha untuk mencapai tujuan penulis fiksyen sains dan peminat ruang: untuk membuka ruang kepada semua orang, bukan hanya angkasawan profesional dan pelancong luar angkasa.

“Perbezaannya dengan penerbangan ini adalah kita mempunyai tiga orang yang sangat biasa yang pada dasarnya berada dalam penerbangan, dan mereka akan menunjukkan kepada kita apa artinya membukanya,” kata Dr. Aganaba.

Dr. Proctor, yang belajar menerbangkan pesawat sebagai sebahagian daripada usahanya untuk menjadi angkasawan NASA, menunjuk kepada Ms. Arceneaux, seorang penghidap barah yang akan menjadi orang pertama dengan prostetik yang melakukan perjalanan ke angkasa. Itu, katanya, memperluas idea orang tentang siapa yang boleh menjadi angkasawan.

“Itulah salah satu sebab mengapa perwakilan penting,” kata Dr. Proctor, yang akan menjadi wanita kulit hitam pertama yang bertugas sebagai juruterbang kapal angkasa. “Dan masalah akses.”

Misi ini juga mencerminkan peningkatan peranan perusahaan swasta di ruang angkasa.

“Ini mewakili sebahagian dari peralihan orbit Bumi rendah ke aktiviti sektor swasta, yang telah dilakukan NASA selama beberapa tahun,” kata John M. Logsdon, pengasas dan mantan pengarah Institut Dasar Angkasa di Universiti George Washington. “Kerana ia melibatkan manusia, itu adalah penglihatan yang tinggi. Tetapi pada intinya, ini hanyalah sebahagian daripada gerakan yang lebih besar. “

Misi ini menggunakan roket Falcon 9 dan kapsul Crew Dragon yang sama yang dikembangkan SpaceX untuk membawa angkasawan NASA ke dan dari Stesen Angkasa Antarabangsa. Memang, kapsul yang akan menghantar Encik Isaacman dan anak buahnya untuk mengelilingi Bumi adalah yang sama, bernama Resilience, yang digunakan untuk misi NASA yang dilancarkan pada November tahun lalu. Ia kemudian kembali ke Bumi pada bulan Mei.

Untuk Inspirasi4, Mr Isaacman memberikan nama ke empat tempat duduk yang tersedia di kapal angkasa untuk mewakili kualiti yang diharapkan misi itu akan diwakili: kepemimpinan, yang ada padanya, dan harapan, kemurahan hati dan kemakmuran untuk sesama penumpangnya.

Ketika dia memutuskan untuk menggunakan perjalanan itu untuk mengumpulkan dana untuk St. Jude, yang menyediakan rawatan barah percuma untuk anak-anak, dia meminta pihak hospital untuk mencadangkan pekerja kesihatan barisan depan untuk mewakili harapan. Pegawai hospital menyampaikan Ms. Arceneaux. Kerusi kemurahan hati, yang diberikan kepada Mr. Sembroski, mengumpulkan wang untuk St. Jude melalui undian. Kemudian syarikat Mr. Isaacman Shift4 mengadakan pertandingan yang meminta idea-idea keusahawanan, dan Dr. Proctor memenangi tempat kemakmuran dengan membuat kedai untuk menjual seni bertema ruang yang dia buat.

Tetapi dia menyatakan bahawa Mr Isaacman membayar semua tagihan, termasuk untuk iklan Super Bowl pada bulan Februari yang memperkenalkan misi itu kepada orang Amerika.

Mr Isaacman telah menolak untuk mengatakan berapa banyak yang dia bayar, hanya dengan jumlah yang kurang dari $ 200 juta yang dia harapkan untuk mengumpulkan untuk St. Jude.

“Kami masih jauh dari orang biasa yang dapat pergi ke angkasa,” kata Dr. Aganaba.

Keempatnya telah menjadi perhatian umum ketika mereka sedang bersiap untuk penerbangan, termasuk dalam dokumentari Netflix, edisi khas majalah Time dan podcast Axios.

Dalam dokumentari Netflix, Ms. Arceneaux mengajak rakan-rakannya untuk menonton Super Bowl – perhimpunan kecil yang lengkap dengan kru filem. “Saya memberitahu rakan-rakan saya bahawa saya mempunyai rahsia yang sangat besar,” katanya.

Rakan-rakannya berpendapat bahawa dia akan menjadi peserta di “The Bachelor.” Ketika iklan Inspiration4 ditayangkan, “Salah seorang dari mereka berkata, agak bercanda, ‘Oh, anda akan pergi ke angkasa?’ Dan ketika itulah saya berkata, ‘Ya, saya sebenarnya akan ke luar angkasa.’ “

Pada bulan Mac, keempatnya memulai latihan intensif, termasuk berayun-ayun di sekitar centrifuge raksasa di Pennsylvania untuk menyesuaikan diri dengan kekuatan penghancur yang dialami semasa pelancaran dan pendaratan. Mereka terbang dengan pesawat yang mensimulasikan pengalaman jatuh bebas.

Mereka juga menghabiskan 30 jam berterusan dalam simulator Crew Dragon di SpaceX, menjalankan rancangan kecemasan untuk pelbagai keadaan darurat.

“Saat ia bermula dan sepanjang masa, waktu berlalu begitu cepat,” kata Encik Isaacman. “Kami seperti, kami akan melakukannya lagi.”

Mereka melakukannya sekali lagi, dengan simulasi 10 jam lagi.

Arceneaux akan bertugas sebagai pegawai perubatan penerbangan dan melakukan kajian mengenai kru semasa penerbangan. Dr. Proctor akan berkhidmat sebagai juruterbang, walaupun kapal angkasa terbang sendiri. Sembroski sebagai pakar misi akan mempunyai pelbagai tanggungjawab, sementara Encik Isaacman adalah komandan penerbangan.

Mungkin bertahun-tahun sebelum pelancaran lain seperti Inspiration4. Kos untuk melihat Bumi dari orbit akan tetap jauh melebihi kemampuan kebanyakan orang. Dan usaha itu membawa risiko tinggi, dengan banyak pemerhati meminta kematian Christa McAuliffe, seorang guru yang berada di kapal angkasa lepas Challenger ketika hancur semasa pelancaran pada tahun 1986. Jauh dari penerbangan syarikat penerbangan komersial dan lebih menyerupai orbit orbitnya dengan skala Gunung Everest.

“Saya berpendapat ia bukan pasaran,” kata Roger D. Launius, sejarawan ruang angkasa swasta yang sebelumnya bekerja di NASA dan Muzium Udara dan Angkasa Nasional Smithsonian. “Pada dasarnya, ini adalah perjalanan gembira yang akan dilakukan orang sekali.”

Namun, peluang yang ada adalah pergeseran utama.

Selama beberapa dekad, angkasawan biasanya adalah pegawai kerajaan – orang yang bekerja untuk NASA atau program angkasa Soviet yang dilancarkan dalam roket yang dikendalikan oleh pemerintah mereka.

Semasa pemerintahan Obama, NASA memutuskan untuk mengupah syarikat swasta untuk membina kapal angkasa untuk perjalanan ke stesen angkasa. Ia memilih Boeing dan SpaceX untuk pekerjaan itu.

Dengan memanfaatkan kontrak sebelumnya untuk menghantar kargo ke stesen angkasa, SpaceX telah menguasai bahagian dominan pasaran untuk melancarkan satelit komersial dengan roket Falcon 9-nya.

NASA berharap pelaburan persekutuan dalam kapsul Crew Dragon dapat memacu pasaran yang lebih besar untuk membawa orang ke luar angkasa. Jalan itu, bagaimanapun, tetap tidak dapat dipastikan. Buat masa ini, pelancong ruang bukan profesional tergolong dalam dua kumpulan: orang yang mempunyai banyak wang dan orang dalam perniagaan hiburan.

Sebuah syarikat Houston, Axiom Space, dijadualkan beroperasi awal tahun depan, juga menggunakan kapsul Ketahanan SpaceX. Misi ini akan membawa tiga orang, masing-masing membayar $ 55 juta, untuk lawatan ke Stesen Angkasa Antarabangsa yang berlangsung selama beberapa hari.

Peraduan televisyen realiti Discovery Channel, “Siapa Yang Mahu Menjadi Angkasawan?” adalah untuk menawarkan perjalanan ke stesen angkasa pada misi Axiom kemudian sebagai hadiah.

Agensi angkasa Rusia juga kembali menjual tempat duduk di roket Soyuz untuk perjalanan ke stesen angkasa. Pada bulan Oktober, seorang pelakon Rusia, Yulia Peresild, dan Klim Shipenko, seorang pembuat filem, dapat pergi ke stesen angkasa untuk mengambil gambar filem. Mereka boleh diikuti beberapa bulan kemudian oleh Yusaku Maezawa, seorang pengusaha fesyen Jepun.

Perjalanan 12 hari Mr. Maezawa akan menjadi permulaan perjalanan yang lebih bercita-cita tinggi sepanjang bulan yang dia harapkan untuk memulai dalam beberapa tahun dalam roket SpaceX Starship raksasa yang sedang dalam pembangunan. Perjalanan itu, yang diberi nama Dear Moon, mungkin akan menjadi yang paling dekat dengan semangat Inspirasi4. Pertandingan untuk memilih lapan orang untuk menemaninya menarik sejuta pemohon, dan Encik Maezawa kini sedang meneliti finalis.

Menjelang penerbangan, kru mengatakan semasa sidang berita Selasa di hangar SpaceX di Kennedy Space Center bahawa mereka yakin dan tidak merasa gelisah.

“Saya selalu bimbang bahawa momen ini tidak akan datang dalam hidup saya, jadi saya bersedia untuk pergi,” kata Dr. Proctor. “Mari lakukannya.”

Related Site :
1.myfreebulletinboard.com
gifetgif.com
reines-beaux.com
solelunarestaurant.com
survivingmommy.com