Pacquiao tidak akan mendorong hukuman mati untuk saat ini, mengatakan sistem peradilan perlu diperbaiki
Nation

Pacquiao tidak akan mendorong hukuman mati untuk saat ini, mengatakan sistem peradilan perlu diperbaiki

Dalam perubahan sikap, calon presiden dan Senator Manny Pacquiao pada hari Senin mengatakan dia tidak akan mendorong hukuman mati untuk saat ini, menekankan bahwa sistem peradilan negara itu pertama-tama perlu direformasi.

“Tentang hukuman mati, sebelumnya saya mengajukan RUU di Senat, tetapi sekarang saya hanya menahannya. Saya tidak mendorong [it] sekarang karena situasi negara ini,” katanya dalam wawancara dengan media independen VICE-Asia.

“Saya tidak ingin, Anda tahu, orang yang tidak bersalah dihukum mati. Jadi kita ingin membenahi dulu sistem peradilan kita di negeri ini dan mengatur segalanya dan memastikan bahwa pemerintah menjalankan tugasnya,” tambahnya.

Pacquiao secara konsisten menganjurkan kembalinya hukuman mati, bahkan menafsirkan ayat-ayat Alkitab yang mengizinkan hal ini.

“Alkitab benar ketika mengatakan ‘Jangan membunuh,’ jika Anda telah berdosa terhadap saya tetapi saya tidak punya hak untuk membunuh Anda, dan jika saya telah berdosa terhadap Anda, Anda tidak memiliki hak untuk membunuh saya … adalah undang-undang, ada otoritas yang dapat saya laporkan kepada Anda apa hukuman Anda atas kejahatan yang Anda lakukan, “kata Pacquiao tahun lalu.

Dia menambahkan: “Otoritas yang mengatur, diberikan kekuatan untuk menjatuhkan hukuman pada pelaku kesalahan itu. Jadi itu jelas dalam Alkitab. Dan kami tidak, kami tidak memiliki hak untuk membunuh sesama pelaku kesalahan, tetapi ada otoritas, kami ‘ semua terikat pada otoritas. Kita harus tunduk dan patuh pada otoritas, yaitu pemerintahan yang didirikan oleh Tuhan dan ditetapkan oleh Tuhan.”

Dalam Kongres ke-18, Pacquiao mengajukan Senat RUU 189 yang berupaya menjatuhkan hukuman mati dan meningkatkan sanksi atas kejahatan keji, termasuk pembuatan dan perdagangan obat-obatan terlarang.

Melawan pernikahan sesama jenis

Sementara dia terbuka untuk mengubah perspektif tentang berbagai masalah, Pacquiao mempertahankan pendiriannya terhadap pernikahan sesama jenis.

“Sebagai seorang Kristen, saya menentang… itu. Dalam hal keyakinan, saya menentang… itu, tapi bukan berarti Anda mengutuk mereka. Bagi saya, jika Anda bertanya kepada saya, saya menentang pernikahan sesama jenis,” kata Pacquiao.

Pada tahun 2016, Pacquiao, yang saat itu mencalonkan diri sebagai senator, mendapat kritik dari anggota dan sekutu komunitas LGBTQIA+ karena menggunakan analogi binatang untuk mengekspresikan penentangannya terhadap hubungan sesama jenis.

Pacquiao mengatakan dia salah mengutip dan mengklaim bahwa dia mencintai anggota LGBTQIA+, mencatat bahwa dia memiliki anggota keluarga dan staf yang merupakan bagian dari komunitas.

Jika terpilih sebagai presiden, Pacquiao mengatakan dia tidak akan menghalangi penerapan undang-undang tentang pernikahan sesama jenis, dengan alasan perlunya menghormati cabang-cabang pemerintah lainnya.

“Ya, tugas saya adalah menerapkan undang-undang tersebut,” kata Pacquiao ketika ditanya apakah dia akan menghormati undang-undang yang disahkan oleh cabang pemerintah lainnya.

Pacquiao mengatakan hak asasi manusia adalah “hadiah dari Tuhan” yang harus dihormati.

Dia mengutip Pasal 3 Bagian 1 Konstitusi, yang menyatakan bahwa: “Tidak seorang pun dapat dirampas kehidupan, kebebasan, atau propertinya tanpa proses hukum yang semestinya, dan tidak seorang pun dapat diingkari perlindungan yang sama dari hukum.”

“Sudah sangat jelas dalam Konstitusi, perlindungan hukum yang sama, tidak bersalah sampai terbukti bersalah, Anda tidak bisa menghakimi seseorang,” katanya.

Tidak kembali ke tinju

Pacquiao mengatakan dia tidak akan kembali ke tinju jika dia kalah dalam pencalonan presidennya di Eleksyon 2022.

Pada bulan September, juara dunia delapan divisi mengumumkan bahwa ia akan menggantung sarung tangannya untuk selamanya setelah 26 tahun di ring tinju.

“Tidak [I will not return]. Saya sudah mengumumkan pensiun saya di tinju,” kata Pacquiao.

“Saya harus meninggalkan tinju karena saya sudah berusia 42 tahun. Jadi saya sangat bersyukur kepada Tuhan karena memberi saya kesempatan untuk menjadi pemegang rekor dalam sejarah tinju.

Meskipun dia kalah dalam pertarungan terakhirnya sebelum pensiun melawan petinju Kuba Yordenis Ugas, Pacquiao mengatakan apa yang telah dia capai adalah “cukup.”

“Apa yang telah saya lakukan dan capai sudah cukup. Saya sudah puas, [it’s] di luar imajinasiku [what] Saya telah mencapai prestasi dalam karir saya,” katanya.

Sepanjang karirnya, Pacquiao mengatakan pertandingan favoritnya adalah pertarungannya melawan pemain Amerika Oscar De La Hoya.

Pertarungan ini bersama dengan pertandingannya melawan Meksiko Marco Antonio Barrera adalah kemenangan yang dia yakini telah menunjukkan performa terbaiknya.

Pacquiao adalah calon presiden pertama yang mengajukan sertifikat pencalonan untuk jabatan itu pada 1 Oktober.

“Bahkan saya, saya bertanya pada diri sendiri mengapa saya terjun ke dunia politik, mengapa saya di sini dan saya mengerti bahwa Tuhan menempatkan saya di sini untuk suatu tujuan, untuk mendisiplinkan dan membersihkan negara ini dari praktik-praktik korup para politisi,” katanya.—LDF, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk