Pakar penyakit menyerukan WHO, pemerintah untuk lebih banyak tindakan terhadap cacar monyet GMA News Online
TRT

Pakar penyakit menyerukan WHO, pemerintah untuk lebih banyak tindakan terhadap cacar monyet GMA News Online

Beberapa pakar penyakit menular terkemuka mendorong tindakan lebih cepat dari otoritas kesehatan global untuk menahan wabah cacar monyet yang terus berkembang yang telah menyebar ke setidaknya 20 negara.

Mereka berpendapat bahwa pemerintah dan Organisasi Kesehatan Dunia tidak boleh mengulangi kesalahan langkah awal pandemi COVID-19 yang menunda deteksi kasus, membantu penyebaran virus.

Meskipun monkeypox tidak menular atau berbahaya seperti COVID, para ilmuwan ini mengatakan, perlu ada panduan yang lebih jelas tentang bagaimana seseorang yang terinfeksi monkeypox harus mengisolasi, saran yang lebih eksplisit tentang bagaimana melindungi orang yang berisiko, dan meningkatkan pengujian dan pelacakan kontak. .

“Jika ini menjadi endemik (di lebih banyak negara), kita akan memiliki penyakit jahat lainnya dan banyak keputusan sulit yang harus diambil,” kata Isabelle Eckerle, seorang profesor di Pusat Jenewa untuk Penyakit Viral yang Muncul di Swiss.

WHO sedang mempertimbangkan apakah wabah itu harus dinilai sebagai potensi darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (PHEIC), kata seorang pejabat kepada Reuters.

Keputusan WHO bahwa wabah merupakan keadaan darurat kesehatan global – seperti yang terjadi pada COVID atau Ebola – akan membantu mempercepat penelitian dan pendanaan untuk mengatasi penyakit.

“Itu selalu dalam pertimbangan, tetapi belum ada komite darurat (untuk cacar monyet),” kata Mike Ryan, direktur program kedaruratan kesehatan WHO, di sela-sela pertemuan tahunan badan tersebut di Jenewa.

Namun, para ahli mengatakan tidak mungkin WHO akan mencapai kesimpulan seperti itu segera, karena monkeypox adalah ancaman yang diketahui dunia memiliki alat untuk melawan.

Membahas apakah akan membentuk komite darurat, badan yang merekomendasikan untuk mendeklarasikan PHEIC, hanyalah bagian dari tanggapan rutin badan tersebut, kata pejabat WHO.

Eckerle meminta WHO untuk mendorong negara-negara agar menerapkan langkah-langkah isolasi yang lebih terkoordinasi dan ketat bahkan tanpa deklarasi darurat.

Dia khawatir bahwa pembicaraan tentang virus yang ringan, serta ketersediaan vaksin dan perawatan di beberapa negara, “berpotensi mengarah pada perilaku malas dari otoritas kesehatan masyarakat.”

Tidak sama dengan COVID

Lebih dari 300 kasus yang diduga dan dikonfirmasi dari monkeypox, penyakit yang biasanya ringan yang menyebar melalui kontak dekat, menyebabkan gejala seperti flu dan ruam yang khas, telah dilaporkan bulan ini.

Sebagian besar berada di Eropa daripada di negara-negara Afrika Tengah dan Barat di mana virus itu endemik. Tidak ada kematian yang dilaporkan dalam wabah saat ini.

Namun, pejabat kesehatan global telah menyatakan kekhawatirannya atas wabah yang berkembang di negara-negara non-endemik. WHO mengatakan pihaknya memperkirakan jumlahnya akan meningkat seiring peningkatan pengawasan.

Angela Rasmussen, ahli virologi di Universitas Saskatchewan di Kanada, menulis di Twitter bahwa cacar monyet berbeda dengan SARS-CoV-2, virus corona baru, tetapi “kami membuat beberapa kesalahan yang sama sehubungan dengan merespons secara tegas dengan alat di tangan.”

Pada hari Jumat, WHO menegaskan kembali bahwa virus cacar monyet dapat dikendalikan dengan langkah-langkah termasuk deteksi cepat dan isolasi kasus serta pelacakan kontak.

Orang yang terinfeksi – dan dalam beberapa kasus kontak dekat mereka – disarankan untuk mengisolasi selama 21 hari, tetapi tidak jelas sejauh mana orang akan mematuhi waktu yang lama dari pekerjaan atau komitmen lainnya.

Kapasitas laboratorium untuk menguji monkeypox juga belum ditetapkan secara luas, kata Eckerle, yang berarti diagnosis cepat bisa jadi sulit.

Vaksinasi massal tidak dianggap perlu tetapi beberapa negara, termasuk Inggris dan Prancis, menawarkan vaksin kepada petugas kesehatan dan kontak dekat.

Pakar lain mengatakan respons saat ini proporsional dan menganggap cacar monyet sebagai darurat kesehatan global dan menyatakan PHEIC tidak pantas pada tahap ini.

“Ini dicadangkan untuk ancaman dengan tingkat risiko tertinggi berdasarkan infektivitas, keparahan, dan risiko eskalasi internasional,” kata Dale Fisher, ketua Global Outbreak Alert and Response Network (GOARN) dan profesor kedokteran di Singapura.

Di luar label, para ahli mengatakan pelajaran paling penting dari dua tahun terakhir adalah bahwa mencegah pandemi begitu mereka mulai menyebar sudah terlambat.

“Selalu mengecewakan ketika dunia baru menyadari penyakit baru ketika penyakit itu menyerang negara-negara berpenghasilan tinggi,” kata Piero Olliaro, profesor penyakit menular terkait kemiskinan di Universitas Oxford dan pakar cacar monyet.

Untuk mempersiapkan pandemi, “Anda harus melakukan itu di tempat penyakit sekarang,” katanya. —Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021