Pasukan keamanan Iran ‘menembak’ saat ribuan orang berduka atas Mahsa Amini
Uncategorized

Pasukan keamanan Iran ‘menembak’ saat ribuan orang berduka atas Mahsa Amini

PARIS — Pasukan keamanan Iran menembaki pengunjuk rasa yang berkumpul dalam ribuan pada Rabu di kampung halaman Mahsa Amini untuk menandai 40 hari sejak kematiannya, menurut sebuah kelompok hak asasi manusia dan video yang diverifikasi.

Amini, seorang warga Iran berusia 22 tahun asal Kurdi, meninggal pada 16 September, tiga hari setelah penangkapannya di Teheran oleh polisi moral terkenal karena diduga melanggar aturan berpakaian Islami untuk wanita.

Kemarahan berkobar di pemakamannya dan dengan cepat memicu protes luas yang melihat wanita muda memimpin tuduhan, membakar jilbab mereka dan menghadapi pasukan keamanan, dalam gelombang kerusuhan terbesar di republik Islam selama bertahun-tahun.

Meskipun langkah-langkah keamanan ditingkatkan, pelayat membanjiri Saqez di provinsi Kurdistan barat untuk memberikan penghormatan kepada Amini di makamnya pada akhir masa berkabung tradisional.

Dalam gambar viral dari tempat kejadian yang diverifikasi oleh AFP, seorang wanita muda terlihat berdiri di atap mobil tanpa penutup kepala jilbab, melihat ke kejauhan di jalan raya yang penuh dengan puluhan kendaraan dan pelayat.

“Matilah diktator,” teriak pelayat di pemakaman Aichi di luar Saqez, sebelum banyak yang terlihat menuju ke kantor gubernur di pusat kota, di mana media Iran mengatakan beberapa siap menyerang pangkalan militer.

“Pasukan keamanan telah menembakkan gas air mata dan menembaki orang-orang di alun-alun Zindan, kota Saqez,” Hengaw, sebuah kelompok yang berbasis di Norwegia yang memantau pelanggaran hak di wilayah Kurdi Iran, mengatakan tanpa merinci apakah ada yang tewas atau terluka.

Kantor berita Iran ISNA mengatakan internet telah diputus di Saqez karena “alasan keamanan,” dan hampir 10.000 orang telah berkumpul di kota itu.

Tetapi ribuan lainnya terlihat berjalan dengan mobil, sepeda motor dan berjalan kaki di sepanjang jalan raya, melalui ladang dan bahkan melintasi sungai, dalam video yang dibagikan secara online.

‘Tahun darah’

Dengan bertepuk tangan, berteriak, dan membunyikan klakson mobil, para pelayat memadati jalan raya yang menghubungkan Saqez ke pemakaman yang berjarak delapan kilometer (lima mil), dalam gambar-gambar yang telah diverifikasi oleh Hengaw kepada AFP.

ISNA mengatakan beberapa orang yang kembali dari kuburan “bermaksud menyerang pangkalan militer,” sampai mereka dibubarkan oleh peserta lain.

Sebuah pos pemeriksaan polisi dibakar dan api berkobar di sepanjang jembatan di lingkungan Qavakh di Saqez, dalam sebuah video yang diverifikasi.

“Tahun ini adalah tahun darah, Sayid Ali akan digulingkan,” teriak sekelompok dari mereka dalam sebuah video yang diverifikasi oleh AFP, merujuk pada pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei.

“Kurdistan, Kurdistan, kuburan fasis,” yang lain terdengar bernyanyi dalam sebuah video yang dibagikan oleh para aktivis di Twitter. AFP tidak dapat segera memverifikasi rekaman itu.

Hengaw mengatakan para pekerja mogok di Saqez serta Divandarreh, Marivan, Kamyaran dan Sanandaj, dan di Javanrud dan Ravansar di provinsi barat Kermanshah.

Kelompok hak asasi yang berbasis di Norwegia mengatakan bintang sepak bola Iran Ali Daei dan Hamed Lak telah melakukan perjalanan ke Saqez “untuk mengambil bagian dalam kebaktian hari ke-40”.

Mereka telah tinggal di Hotel Kurdi tetapi “dibawa ke wisma pemerintah … di bawah penjagaan pasukan keamanan,” katanya.

Daei sebelumnya mengalami masalah dengan pihak berwenang atas dukungan online-nya untuk protes Amini.

‘Musuh di balik kerusuhan’

Gubernur Kurdistan Esmail Zarei-Kousha menuduh musuh Iran berada di balik kerusuhan itu.

“Musuh dan medianya… mencoba menggunakan peringatan 40 hari kematian Mahsa Amini sebagai dalih untuk menimbulkan ketegangan baru, tetapi untungnya situasi di provinsi ini benar-benar stabil,” katanya, dikutip oleh kantor berita negara IRNA .

Saluran media sosial 1500tasvir, yang mencatat pelanggaran hak oleh pasukan keamanan Iran, mengatakan protes baru berkobar di universitas-universitas di Teheran, Mashhad di timur laut Iran, dan Ahvaz di barat daya, antara lain.

Kelompok Hak Asasi Manusia Iran yang berbasis di Oslo mengatakan tindakan keras pasukan keamanan terhadap protes Amini telah merenggut nyawa sedikitnya 141 demonstran, dalam jumlah korban tewas yang diperbarui Selasa.

Penumpasan brutal telah menewaskan beberapa anak, dengan Amnesty International menyebutkan jumlah korban 23, sementara IHR mengatakan setidaknya 29 anak telah dibunuh.

Lebih dari lima minggu setelah kematian Amini, demonstrasi tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Mereka telah didorong oleh kemarahan publik atas tindakan keras yang telah merenggut nyawa wanita dan gadis muda lainnya.

Organisasi Forensik Iran mengatakan dalam sebuah laporan bulan ini bahwa kematian Amini “tidak disebabkan oleh pukulan di kepala dan organ vital dan anggota tubuh.”

Tetapi pengacara yang bertindak untuk keluarganya telah menolak temuan itu dan menyerukan pemeriksaan ulang atas kematiannya oleh komisi lain. – Agen Media Prancis


Posted By : data hk hari ini 2021