Pembicaraan iklim PBB berlanjut ke perpanjangan waktu dalam upaya untuk menyelamatkan target 1,5 Celcius
TRT

Pembicaraan iklim PBB berlanjut ke perpanjangan waktu dalam upaya untuk menyelamatkan target 1,5 Celcius

GLASGOW, Skotlandia – Dua minggu pembicaraan iklim PBB COP26 di Glasgow melewati batas waktu pada hari Jumat ketika presiden konferensi meminta negara-negara untuk membuat dorongan terakhir untuk mengamankan komitmen yang akan mengendalikan kenaikan suhu yang mengancam planet ini.

Dengan kesepakatan yang sekarang diharapkan pada hari Sabtu, masih ada pembicaraan sulit yang harus dilakukan pada isu-isu seperti penghapusan bertahap subsidi bahan bakar fosil, pasar karbon dan bantuan keuangan bagi negara-negara miskin untuk mengatasi perubahan iklim.

Draf kesepakatan akhir, yang dirilis Jumat pagi, mengharuskan negara-negara untuk menetapkan janji iklim yang lebih keras tahun depan – dalam upaya untuk menjembatani kesenjangan antara target saat ini dan pemotongan yang jauh lebih dalam yang menurut para ilmuwan diperlukan dekade ini untuk mencegah bencana perubahan iklim.

“Kami telah menempuh perjalanan panjang selama dua minggu terakhir dan sekarang kami membutuhkan suntikan terakhir dari semangat ‘bisa-lakukan’, yang hadir di COP ini, jadi kami mendapatkan upaya bersama ini,” kata Presiden COP26 Inggris. Alok Sharma.

Pada Jumat malam Sharma mengumumkan bahwa pertemuan akan berlanjut pada Sabtu sore, dan dia mengharapkan kesepakatan di kemudian hari

Tujuan utama pertemuan itu adalah untuk tetap mencapai target aspirasi Perjanjian Paris 2015 untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius (2,7 Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri, batas yang menurut para ilmuwan akan mencegah efek terburuknya.

Di bawah janji nasional saat ini untuk mengurangi emisi dekade ini, para peneliti mengatakan suhu dunia akan melonjak jauh melampaui batas itu, melepaskan kenaikan permukaan laut yang dahsyat, kekeringan, badai dan kebakaran hutan.

Rancangan baru adalah tindakan penyeimbang – mencoba untuk mengambil tuntutan dari negara-negara yang paling rentan terhadap iklim seperti pulau-pulau dataran rendah, pencemar terbesar di dunia, dan negara-negara yang ekspor bahan bakar fosil sangat penting untuk ekonomi mereka.

“China berpikir rancangan saat ini masih perlu melangkah lebih jauh untuk memperkuat dan memperkaya bagian-bagian tentang adaptasi, keuangan, teknologi, dan pembangunan kapasitas,” kata Zhao Yingmin, negosiator iklim untuk penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia.

Draf tersebut mempertahankan permintaannya yang paling signifikan bagi negara-negara untuk menetapkan janji iklim yang lebih keras tahun depan, tetapi menuliskan permintaan itu dalam bahasa yang lebih lemah dari sebelumnya, sementara gagal menawarkan tinjauan tahunan bergulir tentang janji iklim yang telah diupayakan oleh beberapa negara berkembang.

Negara-negara saat ini diminta untuk meninjau kembali janji mereka setiap lima tahun.

BAHASA LEMAH

Proposal terbaru termasuk bahasa yang sedikit lebih lemah dari yang sebelumnya dalam meminta negara-negara untuk menghapus subsidi bahan bakar fosil – batu bara, minyak dan gas – yang merupakan penyebab utama pemanasan global buatan manusia.

Itu membuat beberapa juru kampanye kecewa, sementara yang lain merasa lega bahwa referensi eksplisit pertama untuk bahan bakar fosil di setiap KTT iklim PBB ada dalam teks sama sekali, dan berharap itu akan bertahan dari negosiasi sengit yang akan datang.

“Ini bisa lebih baik, seharusnya lebih baik, dan kita punya satu hari tersisa untuk membuatnya jauh lebih baik,” kata Greenpeace.

“Saat ini, sidik jari kepentingan bahan bakar fosil masih ada di teks dan ini bukan kesepakatan terobosan yang diharapkan orang di Glasgow.”

Beberapa lembaga pemikir lebih optimis, menunjukkan kemajuan dalam pembiayaan untuk membantu negara-negara berkembang mengatasi kerusakan akibat iklim yang semakin panas.

Saudia Arabia, produsen minyak terbesar kedua di dunia dan dianggap sebagai salah satu negara yang paling tahan terhadap kata-kata yang kuat tentang bahan bakar fosil, mengatakan rancangan terbaru itu “bisa diterapkan”.

Kesepakatan akhir akan membutuhkan persetujuan bulat dari hampir 200 negara yang menandatangani kesepakatan Paris.

Untuk meningkatkan tekanan untuk kesepakatan yang kuat, pengunjuk rasa berunjuk rasa di luar tempat COP26, di mana para aktivis telah menggantung pita dengan pesan memohon delegasi untuk melindungi Bumi.

Rancangan terbaru yang diakui para ilmuwan mengatakan dunia harus mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 45% dari tingkat 2010 pada tahun 2030, dan menjadi nol pada “sekitar pertengahan abad” untuk mencapai target 1,5C.

Ini akan secara efektif menetapkan tolok ukur untuk mengukur janji iklim di masa depan.

Saat ini, janji negara-negara akan melihat peningkatan emisi global hampir 14% pada tahun 2030 dari tingkat 2010, menurut PBB.

‘PENYAKIT JIWA’

Subsidi bahan bakar fosil tetap menjadi perdebatan. Kerry mengatakan kepada wartawan bahwa mencoba untuk mengekang pemanasan global sementara pemerintah menghabiskan ratusan miliar euro untuk mendukung bahan bakar yang menyebabkan itu adalah “definisi kegilaan”.

Dukungan keuangan juga diperdebatkan dengan hangat, dengan negara-negara berkembang mendorong aturan yang lebih ketat untuk memastikan negara-negara kaya yang emisi historisnya sebagian besar bertanggung jawab untuk memanaskan planet ini, menawarkan lebih banyak uang untuk membantu mereka beradaptasi dengan konsekuensinya.

Negara-negara kaya telah gagal memenuhi tujuan 12 tahun untuk menyediakan $100 miliar per tahun dalam apa yang disebut “pembiayaan iklim” pada tahun 2020, merusak kepercayaan dan membuat beberapa negara berkembang lebih enggan untuk mengekang emisi mereka.

Jumlah tersebut, yang jauh dari apa yang menurut PBB sebenarnya dibutuhkan negara-negara, bertujuan untuk mengatasi “mitigasi”, untuk membantu negara-negara miskin dengan transisi ekologis mereka, dan “adaptasi”, untuk membantu mereka mengelola peristiwa iklim ekstrem.

Draf baru mengatakan bahwa, pada tahun 2025, negara-negara kaya harus menggandakan dana yang disisihkan untuk adaptasi dari tingkat saat ini – sebuah langkah maju dari versi sebelumnya yang tidak menetapkan tanggal atau garis dasar.

“Ini adalah teks yang lebih kuat dan lebih seimbang daripada yang kami miliki dua hari lalu,” kata Helen Mountford dari World Resources Institute tentang draf saat ini.

“Kami perlu melihat apa yang bertahan, apa yang bertahan dan bagaimana tampilannya pada akhirnya – tetapi saat ini melihat ke arah yang positif.”

Dari sekitar $80 miliar negara kaya yang dihabiskan untuk pendanaan iklim untuk negara-negara miskin pada 2019, hanya seperempatnya yang digunakan untuk adaptasi.

Aspek yang lebih kontroversial, yang dikenal sebagai “kerugian dan kerusakan” akan memberikan kompensasi kepada mereka atas kerusakan yang telah mereka derita akibat pemanasan global, meskipun ini di luar $100 miliar dan beberapa negara kaya tidak mengakui klaim tersebut.

Sekelompok negara yang rentan termasuk Kepulauan Marshall di Pasifik tengah mengatakan kesepakatan akhir perlu berbuat lebih banyak untuk menjawab pertanyaan itu. “Kerugian dan kerusakan terlalu penting bagi kami untuk menerima lokakarya,” kata Tina Stege, utusan iklim Kepulauan Marshall. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021