Breaking News

Pembuatan bifungsional G-quadruplex-hemin DNAzymes untuk deteksi kolorimetri dari apurinic/apyrimidinic endonuclease 1 dan microRNA-21

Kompleks berbasis G-quadruplex telah banyak digunakan dalam berbagai metode analisis karena kemampuannya yang luar biasa dalam menghasilkan sinyal kolorimetri, fluoresen, atau elektrokimia. Namun, karena urutan loop dalam struktur G-quadruplex tradisional cukup pendek, sulit untuk membuat biosensor hanya menggunakan kompleks berbasis G-quadruplex. Di sini, kami mencoba untuk memperpanjang urutan loop dari struktur G-quadruplex, dan menemukan bahwa G-quadruplex-hemin DNAzymes (G-DNAzymes) dengan loop panjang (bahkan 30 nukleotida) mempertahankan aktivitas peroksidase yang tinggi. Selain itu, aktivitas peroksidase tidak terpengaruh oleh hibridisasi loop panjang dengan pasangan komplementernya. Akibatnya, G-DNAzyme dapat diberkahi dengan fungsi tambahan dengan mengambil loop panjang sebagai elemen pengenalan, yang dapat memfasilitasi pembangunan beragam biosensor kolorimetri. Lebih lanjut, dengan merancang situs apurinik/apirimidin atau urutan komplementer dari microRNA-21 (miRNA-21) dalam loop panjang, G-DNAzymes bifungsional dapat dipecah dengan adanya apurinic/apyrimidinic endonuclease 1 (APE1) atau miRNA-21 , menekan aktivitas peroksidase mereka. Dengan demikian, APE1 dan miRNA-21 dikuantifikasi dengan mengambil 3,3′,5,5′-tetramethylbenzidine sebagai kromofor. Menggunakan G-DNAzyme, APE1 dapat dideteksi dalam rentang linier dari 2,5 hingga 22,5 U/mL dengan LOD 1,8 U/mL. Untuk dicatat, diuntungkan dari amplifikasi sinyal yang diinduksi nuklease spesifik dupleks, rentang linier biosensor miRNA-21 diperluas hingga 5 kali lipat, sementara batas deteksi serendah 73 fM. Karya ini menunjukkan bahwa G-DNAzymes dengan loop panjang dapat menghasilkan sinyal dan mengenali target, memberikan strategi alternatif untuk merancang metode analitik berbasis G-quadruplex.

Posted By : angka keluar hongkong