Penasihat Biden mengatakan pandemi, bukan kebijakan, memicu inflasi AS
TRT

Penasihat Biden mengatakan pandemi, bukan kebijakan, memicu inflasi AS

WASHINGTON — Penasihat ekonomi Presiden AS Joe Biden mempertahankan kebijakannya pada Minggu di tengah meningkatnya inflasi yang mereka sebut sebagai masalah global terkait pandemi COVID-19, bukan akibat program pemerintah.

Harga konsumen AS pekan lalu membukukan kenaikan tahunan terbesar dalam 31 tahun, didorong oleh lonjakan biaya bensin dan barang-barang lainnya. Partai Republik telah menerkam kekhawatiran inflasi, mengklaim bahwa kenaikan tersebut mencerminkan agenda pengeluaran Biden yang luas.

“Tidak diragukan lagi, inflasi tinggi saat ini. Ini memengaruhi dompet orang Amerika. Ini memengaruhi pandangan mereka,” Brian Deese, direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, mengatakan pada “Meet the Press” NBC. “Tapi penting kita menempatkan ini dalam konteks. Ketika presiden menjabat, kita menghadapi krisis ekonomi habis-habisan.”

Amerika Serikat hampir tidak sendirian dalam menahan serangan inflasi yang kaku, dengan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan menunjukkan inflasi yang tinggi di 38 negara anggotanya dan harga minyak empat kali lipat dalam 18 bulan terakhir karena permintaan energi pulih dengan pembukaan kembali ekonomi dari COVID- 19 penutupan.

Pada hari Senin, Biden dijadwalkan untuk menandatangani RUU infrastruktur bipartisan senilai $ 1 triliun yang diharapkan dapat menciptakan lapangan kerja di seluruh negeri dengan menyebarkan miliaran dolar kepada pemerintah negara bagian dan lokal untuk memperbaiki jembatan dan jalan yang runtuh, dan memperluas akses internet broadband ke jutaan orang Amerika.

Menteri Keuangan Janet Yellen dan Deese dalam penampilan televisi terpisah mengatakan mereka mengharapkan tindakan itu, serta pengeluaran domestik “Bangun Kembali Lebih Baik” $1,75 triliun dan tagihan investasi iklim untuk membantu menurunkan inflasi.

“Ada urgensi untuk bertindak,” kata Deese di CNN.

Deese mengatakan dia yakin Ketua DPR Nancy Pelosi akan membawa RUU “Bangun Kembali Lebih Baik” ke pemungutan suara minggu ini. Namun, itu hanya akan menjadi langkah pertama karena Senat belum menyetujui RUU itu, dan perpecahan Demokrat dapat mengancam peluangnya di majelis itu.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer dalam sebuah surat terbuka kepada sesama Demokrat pada hari Minggu mengatakan kamarnya tidak akan menerima RUU itu sampai DPR meloloskannya. Kongres menghadapi agenda yang sangat padat di bulan depan karena juga perlu mencegah default utang bencana ekonomi oleh pemerintah federal dan penutupan sebagian pemerintah yang secara politik akan memalukan bagi Demokrat.

Persetujuan geser

Inflasi yang tinggi mengikis kenaikan upah, menambah risiko politik bagi Biden, yang peringkat persetujuannya telah turun karena orang Amerika semakin cemas tentang ekonomi. Tekanan inflasi yang meluas juga dapat memperumit komunikasi Federal Reserve. The Fed bulan ini menyatakan kembali bahwa inflasi yang tinggi “diharapkan bersifat sementara.”

Paket stimulus Rencana Penyelamatan Amerika senilai $1,9 triliun dari Biden pada bulan Maret membantu orang Amerika mengatasi pandemi dan hari ini pengeluaran kuat dan permintaan kuat, kata Yellen di “Face the Nation” CBS.

Namun, pasokan barang dan pekerja tetap rendah, katanya, dan pemerintah federal berusaha keras untuk membuka blokir rantai pasokan global yang terkena dampak pandemi.

Yellen mengatakan dia memperkirakan harga akan kembali normal pada paruh kedua tahun depan jika pandemi terus berkurang.

“Pandemi telah memanggil tembakan untuk ekonomi dan inflasi,” kata Yellen. “Dan jika kita ingin menurunkan inflasi, saya pikir terus membuat kemajuan melawan pandemi adalah hal terpenting yang bisa kita lakukan.”

Biden dan penasihat ekonomi utamanya selama berbulan-bulan meramalkan bahwa inflasi akan menjadi masalah jangka pendek.

Ditanya di “State of the Union” CNN apakah mereka salah, Deese berkata, “Tidak, saya rasa tidak” dan menunjuk pada kekuatan pemulihan ekonomi AS.

Mantan Menteri Keuangan Larry Summers, seorang Demokrat yang memperingatkan pada Februari bahwa Rencana Penyelamatan Amerika dapat memicu inflasi, mengatakan pada hari Minggu bahwa ia mendukung infrastruktur dan tagihan Membangun Kembali Lebih Baik karena mereka melakukan investasi jangka panjang.

“Kami akan mengorbankan masa depan negara kami … dan kami tidak akan memberikan kontribusi berarti untuk mengurangi inflasi, jika kami menolak RUU ini,” kata Summers di “Fareed Zakaria GPS” CNN. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021