Penerima AstraZeneca harus mendapatkan merek vaksin yang berbeda sebagai suntikan booster — NVOC
Nation

Penerima AstraZeneca harus mendapatkan merek vaksin yang berbeda sebagai suntikan booster — NVOC

Pusat Operasi Vaksinasi Nasional (NVOC) telah menyarankan petugas kesehatan yang divaksinasi lengkap yang diinokulasi dengan vaksin AstraZeneca untuk seri utama untuk mendapatkan merek yang berbeda sebagai dosis booster.

NVOC mengatakan dalam sebuah memorandum bahwa ada “kemungkinan teoretis kekebalan yang sudah ada melemahkan atau melemahkan respons kekebalan pada dosis kedua atau ketiga” untuk vaksin berbasis vektor seperti AstraZeneca.

Penerima vaksin AstraZeneca dapat divaksinasi dengan Pfizer dan Moderna untuk dosis booster mereka. Mereka harus menunggu selama enam bulan setelah menyelesaikan seri utama mereka sebelum mendapatkan suntikan booster.

Namun, Dr. Edsel Salvana dari DOH-Technical Advisory Group menekankan bahwa ini hanya “risiko teoretis.”

“Ada satu penelitian yang mengatakan hal ini tampaknya tidak terjadi. Ini benar-benar lebih merupakan risiko teoretis. Ketika kita berbicara tentang booster, sebenarnya hanya ada dua hal yang kita bicarakan: keamanan dan kemanjuran,” kata Salvana pada pertemuan balai kota DOH.

“Dari segi keamanan, sepertinya tidak ada masalah dengan dosis ketiga Astra. Pertanyaannya kemudian menjadi kemanjuran,” tambahnya.

Salvana mengatakan pembawa adenovirus dari suntikan booster mungkin tidak dapat mengirimkan materi virusnya ke dalam sel dengan dosis ketiga karena antibodi yang terbentuk sebelumnya.

“Ini mungkin juga benar, sekali lagi secara teoritis, dengan vaksin adenovirus lain seperti Jannsen dan Gamaleya,” tambahnya.

Filipina pada hari Rabu memulai inokulasi petugas kesehatan yang divaksinasi lengkap dengan dosis booster. — VBL, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk