Pengadilan Thailand mengatur pidato protes sebagai upaya untuk menggulingkan monarki
TRT

Pengadilan Thailand mengatur pidato protes sebagai upaya untuk menggulingkan monarki

BANGKOK, Thailand — Pengadilan tinggi Thailand pada Rabu memutuskan bahwa pidato tiga pemimpin protes yang menyerukan reformasi kerajaan merupakan upaya untuk menggulingkan monarki negara itu, yang berpotensi membuka jalan bagi tuduhan makar terhadap mereka.

Keluarga kerajaan Thailand yang sangat kaya memiliki pengaruh besar di masyarakat dan dilindungi dari kritik dan pengawasan oleh undang-undang pencemaran nama baik kerajaan yang kejam yang membawa hukuman penjara hingga 15 tahun per dakwaan.

Selama demonstrasi jalanan besar pada Agustus tahun lalu, Panusaya Sithijirawattanakul, yang dikenal luas dengan julukan “Anak Tangga”, membacakan daftar 10 tuntutan termasuk transparansi keuangan kerajaan dan penghapusan undang-undang lese-majeste.

Pidato kontroversial dan lainnya oleh dua pemimpin protes lainnya—pengacara Anon Numpa dan Panupong “Mike” Jadnok—di rapat umum Universitas Thammasat menguji batas kebebasan berbicara di Thailand.

Pada hari Rabu, Mahkamah Konstitusi Thailand memutuskan bahwa pidato tersebut “bertujuan untuk menggulingkan monarki konstitusional.”

“Jika kita membiarkan terdakwa pertama, kedua dan ketiga dan jaringan mereka untuk terus melakukan tindakan ini, itu tidak akan lama mengarah pada penggulingan monarki konstitusional,” kata hakim Chiranit Havanond.

Pengadilan mengatakan pidato itu adalah “penyalahgunaan hak dan kebebasan dan membahayakan keamanan negara.”

Hakim Wiroon Sangtian mengatakan bahwa amandemen undang-undang pencemaran nama baik kerajaan “akan membawa monarki ke status yang tidak dihormati dan dapat membawa pembangkangan di antara orang-orang.”

Sunai Phasuk, peneliti senior Human Rights Watch, mengatakan keputusan itu secara efektif melarang kampanye apa pun untuk mereformasi monarki.

“Setiap tindakan yang menuntut reformasi monarki adalah ilegal … dan itu berarti orang akan diadili,” katanya kepada AFP.

“Kekhawatiran lain adalah bahwa itu membuka pintu untuk tuduhan yang lebih serius termasuk pengkhianatan yang membawa hukuman mati.”

Ilmuwan politik Universitas Chulalongkorn Thitinan Pongsudhirak mengatakan keputusan itu tidak mengejutkan.

“Monarki itu suci dan tak tersentuh,” katanya kepada AFP. “Konsekuensinya adalah ini akan memanaskan lingkungan politik.”

Thailand telah menjadi monarki konstitusional sejak akhir pemerintahan kerajaan absolut pada tahun 1932, tetapi demokrasi telah diselingi oleh kudeta militer reguler, yang terbaru pada tahun 2014.

Pengaruh berkelanjutan yang dimiliki oleh istana dan militer menjadi sasaran utama protes yang dipimpin mahasiswa yang mencengkeram Bangkok akhir tahun lalu.

Puluhan ribu memadati jalan-jalan pada puncak demonstrasi tetapi sekarang sejumlah pengunjuk rasa dan pemimpin mereka menghadapi berbagai tuduhan kriminal termasuk pencemaran nama baik kerajaan. – Agen Media Prancis


Posted By : data hk hari ini 2021