Pengawas untuk Meneliti Tuntutan Host Fox News bahawa NSA Mengintip Dia
Media

Pengawas untuk Meneliti Tuntutan Host Fox News bahawa NSA Mengintip Dia

WASHINGTON – Pejabat pemeriksa Jeneral Keselamatan Nasional mengatakan pada hari Selasa bahawa pihaknya akan menyiasat tuntutan oleh personaliti Fox News Tucker Carlson bahawa agensi pengawasan “telah memantau komunikasi elektronik kami dan berencana untuk membocorkannya dalam usaha untuk mengambil ini pamerkan udara. “

Agensi itu telah menolak dakwaan tersebut. Pejabat pengawas bebasnya, Rob Storch, mengumumkan bahawa mereka “melakukan tinjauan yang berkaitan dengan tuduhan baru-baru ini bahawa NSA secara tidak sengaja menyasarkan komunikasi seorang anggota media berita AS.”

Carlson membuat klaimnya untuk meningkatkan kening selama siaran perdana pada 28 Jun, dengan mengatakan bahawa dia telah mengetahui perkara itu dari “pemberi maklumat dalam pemerintah AS.” Tuduhan itu menggemakan teori konspirasi yang dikemukakan oleh mantan Presiden Donald J. Trump, yang dengannya Carlson bersekutu erat, mengenai keadaan yang disebut dalam untuk menjatuhkannya.

“NSA menangkap maklumat itu tanpa sepengetahuan kami dan melakukannya kerana alasan politik,” kata Mr. Carlson kepada penontonnya. “Pentadbiran Biden mengintip kita. Kami telah mengesahkannya. “

Walaupun NSA jarang memberi komen mengenai tuduhan mengenai kegiatannya, tuduhan itu mendorong penolakan awam yang jarang berlaku dari agensi itu, yang menyebutnya “tidak benar” dan mengatakan “Carlson tidak pernah menjadi sasaran intelijen agensi tersebut dan NSA tidak pernah mempunyai rancangan untuk mencuba programnya.”

Namun, pernyataan yang ditulis dengan teliti itu, membiarkan kemungkinan agensi itu secara tidak sengaja menyapu beberapa komunikasi mengenai atau mengenai Mr. Carlson ketika pihaknya melakukan pengawasan orang asing untuk tujuan perisikan, tanpa sengaja menyasarkannya sebagai bagian dari rancangan jahat untuk mengambil program di udara.

Pada awal bulan Julai, Mr. Carlson telah berusaha untuk mengadakan wawancara dengan presiden Rusia, Vladimir V. Putin. Tetapi ketika membuat tuduhannya, Carlson tidak mengungkapkan kepada para penontonnya bahwa dia telah menghubungi pemerintah Rusia melalui perantara Kremlin pada waktu itu.

Konteks itu penting. Sekiranya Agensi Keselamatan Nasional, sebagai soal pengumpulan intelijen asing rutin, menargetkan seorang Rusia yang berkaitan dengan Kremlin yang berinteraksi dengan Mr. Carlson, agensi itu secara tidak sengaja mengumpulkan komunikasi antara sasarannya dan tuan rumah Fox News tanpa harus menetapkan untuk memintas sebarang pesanan peribadi Mr. Carlson dan tanpa memantau apa yang dia katakan kepada orang lain.

Begitu juga, jika agensi itu menargetkan seorang pegawai pemerintah di Rusia yang membicarakan hubungan Mr. Carlson dengan perantara yang telah dia bicarakan dengan atau dengan orang lain, maka ia akan mengambil maklumat mengenai apa yang dikatakan oleh Mr. Carlson mengenai topik itu dari perbincangan mengenai dia.

Setelah Axios melaporkan pada 7 Julai bahawa Carlson telah menghubungi pengantara Kremlin mengenai kemungkinan wawancara dengan Putin, Carlson mengakui bahawa konteks itu kepada penontonnya di rancangannya pada malam itu. Tetapi dia kemudian menuding tuduhan baru, mengatakan bahwa dia baru mengetahui sehari sebelumnya bahawa “sumber dalam komuniti perisik yang disebut memberitahu sekurang-kurangnya satu wartawan di Washington apa yang terdapat dalam e-mel tersebut.”

Di bawah peraturan yang bertujuan untuk meminimumkan pencerobohan privasi orang Amerika dari kegiatan pengawasan keselamatan nasional, jika Badan Keselamatan Nasional memasukkan maklumat tentang orang Amerika ke dalam laporan perisikan yang dibagikannya dengan agensi lain, ia seharusnya “menyembunyikan” identiti orang Amerika – seperti menggantikan ” Orang AS 1 “untuk nama. Tetapi pegawai boleh menggunakan nama orang Amerika, atau meminta pengungkapan identiti mereka, jika mengetahui mereka perlu untuk memahami perisikan tersebut.

“Saya tidak ditutup,” Mr. Carlson menyatakan. “Orang-orang di bangunan itu mengetahui siapa saya dan kemudian nama saya dan isi e-mel saya meninggalkan bangunan itu di NSA dan berakhir dengan sebuah organisasi berita di Washington.”

Carlson tidak menjelaskan apakah dia merujuk kepada Axios, yang laporannya mengenai penjangkauannya ke Kremlin hanya menyebut “sumber yang biasa dengan percakapan” dan tidak mengatakan sama ada sumber tersebut adalah pegawai pemerintah Amerika atau orang lain yang mengetahui tentangnya.


Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com