Pengunjuk rasa Iran bakar kantor polisi saat kerusuhan atas kematian Mahsa Amini menyebar GMA News Online
TRT

Pengunjuk rasa Iran bakar kantor polisi saat kerusuhan atas kematian Mahsa Amini menyebar GMA News Online

DUBAI — Para pengunjuk rasa di Teheran dan kota-kota Iran lainnya membakar kantor polisi dan kendaraan pada hari Kamis ketika kerusuhan yang dipicu oleh kematian seorang wanita yang ditahan oleh polisi moral meningkat, dengan laporan pasukan keamanan diserang.

Mahsa Amini, 22, meninggal pekan lalu setelah ditangkap di Teheran karena mengenakan “pakaian yang tidak pantas.” Dia mengalami koma saat ditahan. Pihak berwenang mengatakan mereka akan meluncurkan penyelidikan penyebab kematiannya.

Insiden itu menimbulkan kemarahan besar pada penduduk dan protes terburuk di Republik Islam sejak 2019. Sebagian besar terkonsentrasi di barat laut yang berpenduduk Kurdi di Iran tetapi telah menyebar ke ibu kota dan setidaknya 50 kota besar dan kecil di seluruh negeri, dengan polisi menggunakan kekuatan untuk membubarkan diri. pengunjuk rasa.

Seorang anggota organisasi paramiliter pro-pemerintah Iran, Basij, ditikam hingga tewas di kota timur laut Mashhad pada hari Rabu, dua kantor berita semi-resmi Iran melaporkan pada hari Kamis.

Laporan kantor berita Tasnim dan Fars tentang penusukan muncul di Telegram karena kedua situs web mereka tidak dapat dijangkau. Tidak ada konfirmasi resmi tentang kematian itu.

Tasnim juga mengatakan seorang anggota Basij lainnya tewas pada Rabu di kota Qazvin akibat luka tembak yang ditimbulkan oleh “perusuh dan geng”, sehingga jumlah total anggota pasukan keamanan yang dilaporkan tewas dalam kerusuhan itu menjadi empat.

Di timur laut, pengunjuk rasa berteriak “Kami akan mati, kami akan mati tetapi kami akan mendapatkan Iran kembali” di dekat kantor polisi yang dibakar, sebuah video yang diposting di akun Twitter 1500tasvir menunjukkan. Akun 1500tasvir berfokus pada protes Iran dan memiliki sekitar 100.000 pengikut.

Reuters tidak dapat memverifikasi rekaman tersebut.

Kantor polisi lain dibakar di Teheran saat kerusuhan menyebar dari Kurdistan, provinsi asal Amini.

Kematian Amini telah mengobarkan kembali kemarahan di seluruh republik Islam atas isu-isu termasuk pembatasan kebebasan pribadi—termasuk aturan berpakaian yang ketat untuk wanita—dan ekonomi yang terguncang akibat sanksi.

Para penguasa ulama Iran khawatir akan kebangkitan protes 2019 yang meletus karena kenaikan harga bensin, yang paling berdarah dalam sejarah Republik Islam itu. Reuters melaporkan 1.500 orang tewas.

Para pengunjuk rasa minggu ini juga menyatakan kemarahan pada Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei. “Mojtaba, semoga Anda mati dan tidak menjadi Pemimpin Tertinggi,” kerumunan terlihat meneriakkan di Teheran, mengacu pada putra Khamenei, yang beberapa orang percaya dapat menggantikan ayahnya di puncak pendirian politik Iran.

Reuters tidak dapat memverifikasi video tersebut.

Laporan oleh kelompok hak asasi Kurdi Hengaw, yang tidak dapat diverifikasi Reuters, mengatakan jumlah korban tewas di daerah Kurdi telah naik menjadi 12 pada Rabu. Para pejabat Iran telah membantah bahwa pasukan keamanan telah membunuh para pengunjuk rasa, menunjukkan bahwa mereka mungkin telah ditembak oleh para pembangkang bersenjata.

Tanpa tanda-tanda protes mereda, pihak berwenang membatasi akses ke internet, menurut akun dari Hengaw, penduduk, dan observatorium penutupan internet NetBlocks.

Perempuan telah memainkan peran penting dalam protes, melambaikan dan membakar cadar mereka, dengan beberapa memotong rambut mereka di depan umum.

Di Iran utara, kerumunan yang bersenjatakan tongkat dan batu menyerang dua anggota pasukan keamanan dengan sepeda motor ketika kerumunan bersorak, seperti yang terlihat dalam sebuah video, yang tidak dapat diverifikasi oleh Reuters. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021