Penyelidikan polisi yang terlibat dalam penyerangan Brabante sedang berlangsung, kata para pejabat
Regions

Penyelidikan polisi yang terlibat dalam penyerangan Brabante sedang berlangsung, kata para pejabat

Pejabat polisi mengatakan mereka sedang melakukan penyelidikan terhadap perwira penerbangan berpangkat tinggi yang menyerang Sersan Ricky Brabante di Bicol yang menyebabkan dia kehilangan matanya.

Dalam sebuah wawancara radio pada hari Selasa, juru bicara PNP Bicol Mayor Polisi Malou Calubaquib mengatakan penyelidikan terhadap Kolonel Polisi Dulnoan Dinamling Jr. sedang berlangsung setelah dia diduga memukul Brabante, yang sekarang buta sebelah, dengan pecahan kaca saat perayaan ulang tahun seorang petugas polisi di Kamp Simeon Ola di Legazpi, Albay pada 12 November.

Mengutip penyelidikan awal, Calubaquib mengatakan bahwa Brabante meminta sekelompok polisi junior untuk berlindung setelah melihat mereka dalam formasi di bawah hujan. Saat itu, Brabante tidak mengetahui bahwa Dinamling, yang dikabarkan sedang mabuk, sedang berbicara dengan kelompoknya.

Tak lama kemudian, Dinamling diduga memukul Brabante.

Dalam pembicaraannya dengan tersangka, Kepala PNP Jenderal Polisi Dionardo Carlos mengatakan Dinamling mengaku memiliki toleransi alkohol yang rendah.

“Saya mengingatkan dia untuk menerima apa pun hasil atau konsekuensi dari tindakannya, tetapi saya juga mengatakan kepadanya bahwa dia harus segera pulih dari itu. Bangun segera, terima bahwa Anda melakukan kesalahan dan jika Anda berpikir Anda melakukan kesalahan, Anda akan menyesalinya dan kemudian mengambil konsekuensinya tetapi jangan tersandung. Ayo segera buktikan bahwa pengabdianmu masih panjang,” ujarnya.

(Saya mengingatkan dia untuk hanya menerima hasil atau konsekuensi dari tindakannya, tetapi juga segera pulih setelah itu. Akui bahwa Anda melakukan kesalahan, berdamai, lalu bangkit kembali. Tunjukkan pada mereka bahwa Anda masih bisa mengabdi untuk waktu yang lama.)

Dirut PNP Bicol Brigjen Pol Jonnel Estomo membentuk “Special Investigation Task Group (SITG) Brabante” untuk memimpin penyidikan kasus ini. Mereka juga akan menyelidiki polisi lain yang hadir selama insiden tersebut.

Dia juga menugaskan direktur Aviation Security Group untuk mencopot Dinamling dari posisinya. Tuan rumah pesta, Komandan Batalyon Kolonel Clarence Gomeyac dari Batalyon Mobile Force Regional (RMFB) tempat Brabante berasal, juga dicopot dari posisinya.

“Pimpinan PNP Bicol tidak akan membiarkan eksploitasi posisi dan penggunaan kekuatan di antara jajarannya. Sidang dalam hal ini akan tetap adil dan merata. Semua orang dapat mengandalkan tindakan cepat dan segera untuk menyelesaikan masalah ini, ”kata Estomo dalam sebuah pernyataan.

(PNP Bicol tidak menoleransi penyalahgunaan kekuasaan dan penggunaan kekuatan dalam jangkauannya. Investigasi dalam kasus ini akan tetap adil. Yakinlah bahwa akan ada tindakan cepat dan segera untuk menyelesaikan masalah ini.)

Carlos juga mengunjungi Brabante pada hari Minggu dan mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menyelidiki insiden tersebut dan menawarkan bantuan selama pemulihannya.

“Saya meyakinkannya bahwa penyelidikan akan bergulir dan kemudian perwira senior yang bersalah akan dimintai pertanggungjawaban. Jadi setelah itu, saya hanya memberi kata-kata penyemangat kepada PRO 5. Saya mengingatkan mereka bagaimana kita bisa … menghindari masalah seperti itu, ”katanya.

(Saya meyakinkan dia bahwa penyelidikan akan bergulir dan perwira senior akan dihukum sesuai. Setelah itu, saya memberikan kata-kata penyemangat kepada PRO 5, mengingatkan mereka tentang bagaimana kita bisa menghindari masalah semacam ini.)

Ditanya apakah Brabante masih bisa terus bekerja, Calubaquib menjawab bahwa dia hanya bisa melakukan pekerjaan admin dan tidak lagi bergabung dengan operasi di luar karena kondisinya.

“Administrasi, dia bisa bekerja. Di adminnya. Meskipun dia dulunya adalah seorang warrior, tapi kita tidak bisa lagi mengikutsertakannya dalam operasi luar karena dia hanya akan menggunakan satu mata. Jadi yang pasti, dia hanya akan mengkodekan di komputer atau dia hanya akan bekerja di kantor, ”katanya.

(Dia masih bisa bekerja di administrasi. Sebelumnya, dia adalah seorang pejuang tapi sekarang kita tidak bisa membiarkan dia bergabung dengan operasi polisi di luar karena dia sekarang hanya memiliki mata. Yang pasti, dia bisa bekerja di komputer untuk menyandikan atau di kantor.) – Giselle Ombay/RSJ, GMA News


Posted By : totobet