PM Swedia Lofven mengundurkan diri, membuka jalan bagi PM wanita pertama
TRT

PM Swedia Lofven mengundurkan diri, membuka jalan bagi PM wanita pertama

STOCKHOLM — Perdana Menteri Swedia Stefan Lofven mengundurkan diri pada Rabu, membuka jalan bagi negara, juara kesetaraan gender, untuk akhirnya memiliki seorang perdana menteri wanita.

Magdalena Andersson, menteri keuangan saat ini, terpilih untuk menggantikan Lofven sebagai kepala Partai Sosial Demokrat pekan lalu, menempatkannya di jalur untuk menjadi perdana menteri jika dia memenangkan pemungutan suara di parlemen yang diharapkan minggu depan.

Lofven musim panas ini mengatakan dia akan mundur pada November untuk memberi penggantinya waktu yang cukup untuk mempersiapkan pemilihan umum September 2022.

Sosial Demokrat membutuhkan dukungan dari kedua mitra koalisi Partai Hijau mereka dan partai Kiri dan Tengah untuk memilih perdana menteri baru.

Partai Tengah Rabu mengatakan akan mendukung Andersson, dan Kiri diharapkan melakukan hal yang sama.

Lofven, yang akan tetap sebagai perdana menteri sementara sampai penggantinya, mengatakan dia mengharapkan parlemen untuk memilih Andersson relatif lancar.

“Rakyat Swedia menginginkan transisi yang cepat,” katanya kepada wartawan setelah pengunduran dirinya.

Mengangkat wanita pertama sebagai perdana menteri terdengar hampir ketinggalan zaman di negara yang telah lama memperjuangkan kesetaraan gender.

Semua negara Nordik lainnya—Norwegia, Denmark, Finlandia, dan Islandia—telah melihat perempuan memimpin pemerintahan mereka.

Perubahan dalam kepemimpinan Sosial Demokrat terjadi saat partai mendekati peringkat persetujuan terendah yang pernah ada dengan pemilihan kurang dari setahun lagi.

Oposisi sayap kanan, yang dipimpin oleh moderat konservatif, dalam beberapa tahun terakhir beringsut lebih dekat ke Demokrat Swedia yang anti-imigrasi dan berharap untuk memerintah dengan dukungan informalnya.

Tiga prioritas Anderson

Seorang mantan tukang las dan kepala serikat pekerja, Lofven, 64, berkuasa pada 2014, memimpin Partai Sosial Demokrat meraih kemenangan pemilu setelah delapan tahun menjadi oposisi.

“Stefan Lofven tidak pernah dianggap sebagai pemimpin visioner untuk masa depan. Dia dibutuhkan ketika partai dalam kesulitan, dan dia melakukan pekerjaan itu,” Anders Sannerstedt, profesor ilmu politik di Universitas Lund, mengatakan kepada AFP.

Setelah dikonfirmasi sebagai pemimpin partai baru minggu lalu, Andersson, mantan juara renang junior yang sering digambarkan sebagai politisi “pragmatis”, menguraikan tiga prioritas politik ke depan.

Dia mengatakan dia ingin “mengambil kembali kontrol demokratis sekolah, perawatan kesehatan dan perawatan lansia”, dan menjauh dari privatisasi sektor kesejahteraan.

Dia juga mengatakan dia bertujuan untuk menjadikan Swedia panutan dunia dalam transisi iklim.

Dan dia bersumpah untuk mengakhiri segregasi, penembakan, dan pemboman yang telah melanda negara itu dalam beberapa tahun terakhir, biasanya karena geng-geng saingan menyelesaikan skor atau kejahatan terorganisir yang memperebutkan pasar narkoba.

Kekerasan terutama melanda lingkungan yang kurang beruntung dengan populasi imigran yang besar, tetapi semakin meluas ke daerah lain.

Pada tahun 2020, 47 orang tewas dalam 366 penembakan di negara berpenduduk 10,3 juta orang, menurut statistik resmi.

Ada juga 107 pemboman dan 102 percobaan peledakan.

Kejahatan dan imigrasi diperkirakan menjadi salah satu perhatian utama Swedia dalam pemilihan tahun depan.

Sannerstedt, analis, memperkirakan itu akan menjadi “perlombaan yang sangat ketat”.

“Sosial Demokrat perlu memunculkan beberapa ide kebijakan baru” jika mereka ingin memenangkan pemilihan, katanya.

Tapi “Andersson lebih merupakan birokrat teknokrat daripada pemimpin kreatif yang visioner,” katanya.

Dia “telah bekerja sama erat dengan Lofven selama tujuh tahun. Saya berharap tidak ada perubahan besar.” — AFP


Posted By : data hk hari ini 2021