Rangkaian Berita Bergaya Fox Menaiki Gelombang Ketidakpuasan di Perancis
Media

Rangkaian Berita Bergaya Fox Menaiki Gelombang Ketidakpuasan di Perancis

PARIS – Ini rangkaian berita yang mendakwa ia memberitahu penonton apa yang tidak “media” media arus perdana tidak bangun. Ia mengatakan ia memperjuangkan kebebasan berekspresi yang terancam, bahkan karena telah didenda oleh pengatur siaran pemerintah kerana menghasut kebencian antara kaum.

CNews – yang dalam empat tahun yang singkat telah menjadi jaringan berita No. 1 Perancis dengan memberikan bullhorn kepada ahli politik kanan, penentang memerangi perubahan iklim dan penyokong berprofil tinggi idea tidak bernasib baik menggunakan ubat anti-malaria hydroxychloroquine sebagai ubat untuk Covid-19.

Modelnya adalah Fox News – termasuk tajuk perbincangan dan topik budaya yang membakar – dan ia berjaya. Dimiliki oleh jutawan Perancis Vincent Bolloré, mantan ketua kumpulan media Vivendi, CNews semakin banyak membantu membentuk perbahasan nasional, terutama mengenai isu-isu panas seperti jenayah, imigrasi dan tempat Islam di Perancis yang dijangka akan mempengaruhi pemilihan presiden tahun depan.

Pengaruh jaringan yang luar biasa dan peranan yang diperdebatkan di Perancis dibuat lebih jelas minggu ini, ketika tuan rumahnya yang paling popular dipaksa keluar karena dia dianggap sebagai calon yang mungkin untuk presiden – dan yang mempunyai peluang nyata untuk menaikkan perlumbaan.

Di negara di mana kepercayaan terhadap media berita sangat rendah, CNews muncul pada saat yang tidak menyenangkan – selepas tunjuk perasaan Yellow Vest pada tahun 2018, yang, seperti pemilihan Donald J. Trump di Amerika Syarikat, mendorong banyak pencarian jiwa di kalangan wartawan. Tidak difahami oleh organisasi berita tradisional, protes tersebut memperkuatkan kesan media yang berpusat di Paris dan membuka era baru konfrontasi kekerasan antara wartawan dan orang di jalan-jalan di mana mereka melaporkan.

“Orang-orang sakit dan bosan dengan politik yang betul, dan, di Perancis, selama 30, 40 tahun terakhir, berita ada di tangan surat khabar, televisyen dan harian yang semuanya mengatakan perkara yang sama,” kata Serge Nedjar, ketua CNews, menjelaskan bagaimana salurannya memposisikan dirinya di sebuah negara dengan empat rangkaian berita.

Tidak seperti pesaingnya, CNews memfokuskan pada “analisis dan perdebatan” topik-topik yang dikatakan oleh Nedjar yang paling penting bagi orang Perancis tetapi telah diabaikan atau tidak cukup diliput oleh media: “kejahatan, kekurangan keselamatan, imigrasi.”

Dia menambahkan: “Kami membuat rangkaian ini dengan mengatakan kepada diri kita sendiri bahawa kita membicarakan segala hal, termasuk topik yang mudah meletup.”

Nedjar mengatakan bahawa dia tidak biasa dengan Fox News ketika CNews dibuat dan melambaikan perbandingan. “Ada kata ‘berita,’ dan lebih baik jika ia berfungsi seperti Fox News,” katanya, merujuk pada nama rangkaiannya. “Fox News berfungsi dengan baik di sana, saya dengar.”

Tetapi pengkritik mengatakan masalahnya bukan dengan pilihan topik CNews, tetapi cara mengatasinya. Mereka mengatakan penekanan pada pendapat, sering disokong dengan sedikit laporan atau pemeriksaan fakta, menyebarkan bias popular dan memperdalam perpecahan dalam masyarakat yang terpolarisasi.

“Ini adalah cara untuk mengambil pendapat masyarakat terburuk – apa yang anda dengar di bar tempatan, bahawa anda tidak boleh mengatakan apa-apa lagi, bahawa anda tidak dibenarkan membicarakannya,” kata Alexis Lévrier, sejarawan media di Universiti Reims.

Selama minggu rente selepas percutian musim panas, CNews menggunakan formula yang biasa untuk membangkitkan perpecahan antara kaum dan agama sebagai tindak balas kepada rancangan Presiden Emmanuel Macron untuk menghidupkan kembali Marseille, kota kedua terbesar di Perancis dan, setelah berpuluh-puluh tahun imigrasi dari Afrika, salah satu yang paling beragam.

Di CNews, seorang nyonya rumah dan tetamunya, termasuk jurucakap Rali Nasional paling kanan, berulang kali meramalkan kegagalan rancangan itu. Para tetamu menggambarkan Marseille sebagai tempat “kantong” tanpa undang-undang yang tidak lagi terasa seperti Perancis kerana penduduknya adalah orang-orang dengan latar belakang “bukan Eropah”.

Pascal Praud, salah satu tuan rumah utama CNews, mengusik Mr. Macron kerana memancarkan ucapannya di Marseille dengan kata-kata 10 sen seperti “thaumaturge” dan “palimpsest.”

Nedjar mengatakan bahawa CNews menyukai keperibadian yang “adalah orang normal” dan “tidak sombong.”

Dia menambahkan: “Mereka tidak menganggap mereka Victor Hugo.”

Keperibadian utama jaringan, Éric Zemmour, telah menjadi tokoh nasional, dan menjadi subjek dua keputusan dari pengatur pemerintah. Dia tidak teragak-agak untuk mendorong teori konspirasi nasionalis kulit putih mengenai penggantian penduduk yang telah ditetapkan dengan kedatangan yang lebih baru dari Afrika. Ia telah mengilhami pembunuhan supremasi kulit putih dari Texas ke New Zealand dan telah dielakkan walaupun oleh ahli politik kanan seperti Marine Le Pen, pemimpin Rali Nasional.

“Anda mempunyai penduduk Perancis, kulit putih, Kristian, dari budaya Yunani-Romawi” yang digantikan oleh “populasi yang berasal dari Maghreb, Afrika dan kebanyakannya beragama Islam,” kata Mr Zemmour dua minggu lalu.

Dalam dua keputusan mengenai komen masa lalu oleh Encik Zemmour, pengatur siaran pemerintah memberitahukan CNews secara rasmi, dan pada bulan Mac mendenda 200.000 euro, sekitar $ 236.000, kerana ucapan yang menimbulkan kebencian antara kaum – pertama kalinya rangkaian berita menghadapi sanksi tersebut. Sejak bulan Jun, pengawal selia – yang diamanahkan untuk memastikan keseimbangan politik dalam penyiaran – juga telah dua kali memperingatkan CNews kerana gagal memberikan kepelbagaian pandangan atau kerana memberikan bahagian waktu tayang yang tidak adil ke Rali Nasional yang paling kanan.

Nedjar minggu lalu mengatakan bahawa Zemmour menggunakan kebebasan bersuara dan bahawa rangkaian itu menentang keputusan tersebut. Tetapi genit Mr. Zemmour dengan mencalonkan diri sebagai presiden yang memaksa jaringan untuk bertindak pada hari Isnin. Setelah pengatur memerintahkan batasan waktu siaran Mr. Zemmour kerana dia boleh dianggap sebagai pelakon politik, CNews mengumumkan bahawa dia akan berhenti tampil di program biasa.

Asal-usul CNews bermula pada tahun 2015, ketika Mr. Bolloré menguasai jaringan siaran Canal Plus, termasuk saluran berita kiri-kanannya yang bergelut, i-Télé. Dua tahun kemudian, saluran tersebut dilahirkan semula sebagai CNews.

Pada tahun 2018, gerakan Yellow Vest – yang dipimpin oleh Perancis di kawasan geografi dan ekonomi – mengejutkan media dan pertubuhan politik. Wartawan dilihat sebagai musuh dan menjadi sasaran penunjuk perasaan, kata Vincent Giret, yang mengawasi berita di Radio France, penyiar awam.

“Ada bahagian Perancis hari ini yang tidak merasa diwakili ketika mendengar atau menonton media,” kata Mr. Giret.

Dalam persidangan berita baru-baru ini, Mr. Giret mengatakan bahawa Radio France akan menekankan kewartawanan yang berakar pada fakta, berkecuali dan pelaporan, agar tidak merosakkan “perbahasan demokratik.”

“Kami mengelakkan – kerana kami memikirkannya – menampilkan diri sebagai anti-CNews,” katanya.

Tetapi kejayaan CNews, kata pakar media, telah mempengaruhi pesaingnya, termasuk Radio France, yang baru saja memulakan segmen pendapat di stesen Inter Perancisnya.

“Pesaing langsung kami, yang menghabiskan waktunya dengan mengatakan bahawa mereka tidak akan melakukan CNews, semua yang mereka lakukan adalah CNews,” kata Nedjar.

Sepanjang musim panas, kekuatan CNews nampaknya bertambah ketika pemilik jutawannya, Mr. Bolloré, menguasai stesen radio, Eropah 1. Beberapa hos dari CNews kini melakukan tugas ganda di Eropah 1.

Patrick Cohen, seorang wartawan veteran, adalah salah satu dari banyak yang meninggalkan Eropah 1, kerana bimbang ia akan berubah menjadi versi radio CNews.

“Alasan saluran ini bukan untuk mencari kebenaran, tetapi untuk mencari kontroversi,” kata Mr. Cohen. “Peranan mereka adalah untuk membuat perpecahan.”

Tetapi Cohen mengatakan bahawa dia percaya bahawa pengaruh CNews terhadap politik dan pilihan raya tahun depan akan terhad. Walaupun sekarang merupakan saluran berita dengan peringkat teratas, jumlah penontonnya lebih rendah daripada rangkaian tradisional, katanya.

Yang lain mengatakan bahawa, seperti Fox News dua dekad sebelumnya, CNews mengisi kekosongan politik di lanskap media dan telah mendorong konservatif Perancis ke kanan.

“Ini sebagian disebabkan oleh kesan Fox News, dan sedang dalam proses mengubah sepenuhnya landskap politik Perancis,” kata Julia Cagé, ahli ekonomi di Science Po yang mengkhususkan diri dalam media.

Pada awal presiden lima tahun Mr. Macron, pembantunya memantau BFM, saluran berita seperti CNN yang tergelincir di belakang CNews dalam penilaian, kata Mr. Lévrier, sejarawan media. Sekarang, katanya, mereka terpaku pada CNews.

Dua tahun yang lalu, beberapa ahli politik – di sebelah kiri, seperti orang Hijau, atau dalam parti sentra Mr. Macron – berjanji tidak akan muncul di CNews. Sejak itu banyak yang menarik ke studio.

Meskipun berhati-hati dengan menyatakan kekuatan jaringannya, Mr. Nedjar mengatakan bahwa pada masalah tombol panas, “CNews sedikit, sederhana, berhasil mengubah garis.” Dia mengatakan bahawa dia percaya bahawa jaringan itu membuat beberapa pegawai pemerintah gugup kerana mereka berpendapat ia dapat membantu mendorong calon seperti Le Pen untuk berkuasa.

“Saya rasa mereka risau akan pengaruh CNews, yang saya katakan tidak besar,” kata Nedjar. “Tetapi mereka bimbang dengan pengaruh CNews beberapa bulan sebelum pilihan raya.”

Léontine Gallois menyumbang laporan.

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com