Ratu Elizabeth II menderita ‘punggung terkilir’ — Istana Buckingham
TRT

Ratu Elizabeth II menderita ‘punggung terkilir’ — Istana Buckingham

LONDON — Ratu Elizabeth II memiliki “punggung terkilir” dan akan melewatkan kebaktian Peringatan hari Minggu — penampilan publik pertamanya yang direncanakan sejak beristirahat atas saran medis, kata Istana Buckingham.

Upacara menghormati pasukan yang gugur sangat dekat dengan hati raja dan ketidakhadirannya akan memperdalam kekhawatiran atas kesehatannya setelah dia mundur dari saran medis dan menghabiskan malam di rumah sakit menjalani tes yang tidak ditentukan pada akhir bulan lalu.

Dia kemudian melanjutkan “tugas ringan,” tetapi menarik diri dari jadwal kehadiran di KTT perubahan iklim PBB di Glasgow setelah disarankan untuk beristirahat.

“Ratu, setelah punggungnya terkilir, telah memutuskan pagi ini dengan sangat menyesal bahwa dia tidak dapat menghadiri Kebaktian Minggu Peringatan hari ini di Cenotaph,” kata pernyataan istana.

“Yang Mulia kecewa karena dia akan melewatkan kebaktian.”

Putranya Pangeran Charles akan meletakkan karangan bunga atas namanya, seperti tahun-tahun sebelumnya.

Charles dan putranya Pangeran William mewakili keluarga di Glasgow, membuat serangkaian pidato.

Perjalanan dua hari ke Irlandia Utara juga dibatalkan seperti penampilannya hari Selasa di Sinode Umum, majelis nasional Gereja Inggris yang dia pimpin.

Wanita berusia 95 tahun itu akan melihat kebaktian tahunan hari Minggu di London dari balkon, seperti yang telah dia lakukan sejak 2017, ketika dia menyerahkan beberapa tugas kepada anggota keluarga yang lebih muda.

“Mengingat nasihat dokternya baru-baru ini, Ratu memutuskan untuk tidak hadir”, kata pernyataan itu.

‘Dia baik-baik saja’

Ratu Elizabeth II menggantikan ayahnya, Raja George VI, pada tahun 1952 dan tahun depan adalah Platinum Jubilee-nya, menandai tahun ke-70nya di atas takhta.

Dia kembali ke kediamannya di Kastil Windsor, di sebelah barat London, pada hari Selasa, setelah akhir pekan yang telah lama direncanakan di perkebunannya di Sandringham di Inggris timur.

Istana sebelumnya mengatakan itu adalah “niat kuat” untuk menghadiri acara Peringatan hari Minggu, yang menyatukan para veteran, keluarga dan pemimpin politik mereka.

Sang Ratu, yang juga menarik diri dari acara Festival of Remembrance yang terpisah pada hari Sabtu, adalah kepala Angkatan Bersenjata dan menjabat sebagai mekanik selama Perang Dunia II.

Pembantu kerajaan menyalahkan jadwal sibuk baru-baru ini yang membuatnya “lelah” tetapi dia baru-baru ini terlihat mengemudi di halaman Windsor.

Dia mundur selangkah dari pekerjaannya pada 20 Oktober, sehari setelah resepsi di Kastil Windsor di mana dia mengobrol dengan Perdana Menteri Boris Johnson dan miliarder AS Bill Gates.

Dia menghabiskan malam berikutnya di rumah sakit, yang pertama sejak 2013, di mana Istana Buckingham mengatakan dia menjalani “pemeriksaan awal”.

Raja telah muncul dalam bentuk yang kuat di depan umum sampai saat ini, meskipun kehilangan suaminya yang berusia 99 tahun, Pangeran Philip pada bulan April.

Dia menghadiri pertemuan resmi hampir setiap hari, mirip dengan beban kerjanya sebelum pandemi, sejak kembali dari liburan musim panas tradisionalnya di Balmoral, Skotlandia.

Tapi dia menjadi berita utama baru-baru ini setelah terlihat berjalan dengan tongkat, dan tabloid The Sun melaporkan dia telah berhenti berjalan dengan corgis-nya dalam beberapa hari terakhir.

Sang Ratu dilaporkan tidak lagi menunggangi kudanya, hasrat yang kuat, meskipun dia berencana untuk mengambilnya kembali setelah beristirahat. Dia juga diyakini telah berhenti minum alkohol.

Pada sebuah acara publik di Brixton, London selatan, pada hari Kamis, putra sulung dan pewarisnya ditanyai oleh seorang penonton: “Pangeran Charles, bagaimana kabar ibumu?”

“Dia baik-baik saja,” jawabnya. — AFP


Posted By : data hk hari ini 2021