Refleksi: Mereka Adalah ‘Jatuh dari Surga’
  Ulat Filipino

Refleksi: Mereka Adalah ‘Jatuh dari Surga’

Kita dapat menemukan Kerajaan Allah dalam diri setiap orang yang hidup dalam kekudusan (Lukas 17:20-21).

Argumen utama “Atheis” atau orang yang tidak percaya Tuhan, bahwa mereka percaya tidak ada Tuhan adalah karena para astronot telah beberapa kali ke luar angkasa tetapi tidak pernah menemukan apa yang disebut Kerajaan Tuhan. .

Karena Kerajaan Allah di Surga tidak terlihat di luar angkasa, kaum Ateis sepenuhnya percaya dan meyakini bahwa tidak ada Tuhan.

Dua mata tidak dapat benar-benar melihat Kerajaan Allah atau apa yang disebut “kehadiran fisik” Tuhan, seperti yang mereka inginkan.

Karena Kerajaan Allah terdapat di dalam hati setiap orang yang percaya kepada Tuhan kita. Pada orang-orang ini dapat dilihat kebaikan dan kemurahan Tuhan Allah.

Kehidupan mereka dalam kekudusan adalah kesaksian dan kesaksian yang kuat bahwa Kerajaan Allah tidak terlihat secara fisik di luar angkasa. Sebaliknya itu adalah niat baik setiap orang.

Hal ini ditegaskan dari Surat St Lukas (Luk. 17:20-21) ketika Yesus berkata, “Permulaan kerajaan Allah tidak akan terlihat. Dan tidak ada yang akan mengatakan bahwa itu dimulai di sana atau di sini”. (Lukas 17:20-21)

Terkadang, ada orang yang mengatakan bahwa jika Tuhan itu benar-benar ada, mengapa kejahatan begitu merajalela dan ada orang yang menderita?

Tuhan Allah telah memberkati semua orang dengan kebebasan. Itulah mengapa kita memiliki pikiran karena terserah kita untuk memutuskan apa yang ingin kita lakukan dengan hidup kita.

Apakah kita berbuat baik atau buruk, Tuhan telah memberi kita kebebasan untuk memilih kehidupan seperti apa yang ingin kita kejar di bumi ini.

Jika ada orang yang berbuat jahat kepada sesamanya, itu adalah pilihan mereka-menjadi pendosa. Dan mereka bertanggung jawab—tidak hanya pada hukum di bumi ini, tetapi juga di Surga.

Tetapi jika ada orang yang hidup dalam dosa, lebih banyak lagi yang berusaha untuk hidup dalam kebenaran dan kekudusan. Dan di dalamnya kita dapat melihat Kerajaan Allah.

Mereka adalah orang-orang yang merawat orang-orang yang lapar, yang sakit dan yang miskin. Mereka adalah perwujudan dari kasih dan belas kasihan Tuhan.

Marilah kita mengingat bahwa apapun yang telah kita lakukan terhadap sesama kita, kita juga telah melakukannya terhadap diri kita sendiri di dalam Tuhan. Meskipun kedua mata kita tidak dapat melihat Tuhan, tetapi melalui orang-orang yang suka menolong dan penuh kasih, kita melihat kemurahan dan kebaikan Tuhan.

Bukankah kita menyebut mereka yang membantu dan merawat tetangganya “jatuh dari surga”? Itu adalah bukti bahwa ada Tuhan dalam hidup kita.

Ayo berdoa: Tuhan, tolong kami untuk membuat orang-orang yang meragukan Kerajaan Allah merasakan melalui perbuatan baik kami. AMIN

–FRJ, Berita GMA

Posted By : togel hongkonģ