Robredo berusaha mengakhiri kontraktualisasi tenaga kerja
Nation

Robredo berusaha mengakhiri kontraktualisasi tenaga kerja

Wakil Presiden Leni Robredo pada hari Selasa menyerukan pengesahan RUU untuk mengakhiri kontraktualisasi di negara itu, menambahkan bahwa orang Filipina berhak mendapatkan keamanan kerja.

Dalam dialog dengan para pekerja di Stonerich Corporate Center di Quezon City, Robredo mengatakan bahwa dia sudah mendorong penguatan RUU Keamanan Tenurial ketika dia masih di Kongres.

“Bahkan, saya adalah salah satu yang mendorong (undang-undang anti-endo) ini di Kongres dengan keyakinan bahwa pekerja harus diberikan keamanan bahwa ketika dia memiliki pekerjaan, pekerjaannya akan berlanjut selama dia melakukannya dengan baik, ” dia berkata.

(Pekerja harus memiliki keamanan kerja dan mereka harus tetap bekerja selama mereka bekerja dengan rajin.)

Dia menyesalkan bahwa praktik itu masih merajalela bahkan ketika Presiden Rodrigo Duterte berjanji untuk mengakhiri kerja kontrak.

“Karena prakteknya tersebar luas, praktek kerja anda tersebar luas hanya selama lima bulan – kemudian mereka akan istirahat untuk sementara dan kemudian kami akan mempekerjakan mereka dan lain waktu untuk melewati regularisasi yang diperlukan dengan pemerintah. Ini salah, ” kata Robredo. .

(Praktiknya merajalela bahwa beberapa dipekerjakan selama lima bulan kemudian perusahaan akan mempekerjakan pekerja baru lagi untuk mencegah regularisasi. Ini salah.)

Selain itu, Robredo mendesak untuk hubungan majikan dan karyawan yang lebih baik untuk membantu bisnis berkembang di negara ini.

“Anda harus selalu bekerja sama, Anda harus selalu memiliki pola pikir bagaimana membantu keduanya, kedua belah pihak Anda,” katanya.

(Mereka harus saling membantu, pola pikir mereka harus bagaimana saling membantu.)

“Karena lagi-lagi itu seperti ayam dan telur. Bukankah bisnismu butuh bantuan agar terbuka dan berkembang sehingga selalu bisa menambah karyawan. Jadi saya saja, masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan ,” tambahnya. .

(Ini seperti ayam dan telur bahwa bisnis harus lebih terbuka untuk berkembang dan menerima lebih banyak karyawan. Tapi ada banyak perbaikan yang harus dilakukan di sini.)

Kongres telah menyetujui RUU anti-endo tetapi Duterte memvetonya pada 2019. RUU tersebut berusaha untuk menghilangkan subkontrak tenaga kerja dan membatasi kontrak kerja untuk layanan berlisensi dan khusus.

Kelompok-kelompok pro-buruh tidak menyukai veto Duterte pada RUU tersebut, menambahkan bahwa langkah Presiden menunjukkan dukungan untuk kapitalis.—LDF, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk